بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Tuesday, 8 November 2011

Jadilah Manusia Rabbani



كُونُوا رَبَّانِيِّينَ
"Hendaklah kamu menjadi manusia-manusia rabbani"
[QS Ali 'Imran, 3:79]


Pelajarilah ilmu yang bermanfaat, kerjakanlah amal soleh, ajarkanlah hikmah kepada sesama, dan tabahkanlah hati dalam melakukan itu semua! Jika kalian telah melakukannya beerti kalian telah menjadi manusia yang rabbani.

Jadilah pelita dalam kegelapan, penganjur kebaikan, pencegah keburukan, penyebar keutamaan, dan pembuat kebaikan di muka bumi. Jadilah manusia yang dicinta oleh yang ada di langit, maka kalian telah menjadi manusia yang rabbani.

Ajarkan pengetahuan kepada manusia, sampaikan nasihat dengan cara yang baik, ajarkan mereka mencintai Tuhan dan akhirat dan serulah mereka mengesampingkan dunia; jika kalian semua ingin menjadi bijak, alim dan rabbani.

Rendah hatilah pada sesama, sayangilah manusia, cintailah makhluk hidup, tengoklah orang sakit, lepaskan belenggu penderitaan, berilah makan orang yang lapar, bersedekahlah kepada fakir dan miskin, berilah pertolongan pada orang yang kesusahan, dan bantulah orang yang teraniaya. Ini semua adalah perilaku orang yang rabbani.

Alangkah mulia dan terhormatnya kata rabbani! Kata yang besar di hati, besar diucapkan, besar di langit, dan besar di bumi. Akar kata "rabbani" adalah "rabb" ("tuhan"); Tuhan manusia dan Tuhan segala sesuatu. Dengan demikian kata "rabbani" memiliki akar kata kemuliaan dan keagungan. Oleh kerana itu, barang siapa memiliki sifat-sifat rabbani kemudian mendudukkannya sebagaimana mestinya, maka dia telah menjadi rabbani. Gelar ini adalah hal terbesar dalam biodata ulama itu. Dia tidak dikaitkan dengan kampung halaman dan tidak pula kepada kabilah, tetapi langsung dikaitkan kepada Allah, Tuhan (Rabb) semesta alam. Sebuah kehormatan yang besar da sifat yang lebih megah daripada datangnya fajar pagi.

Menurut sebahagian ulama salaf, rabbani itu sendiri adalah orang yang mengharapkan akhirat dan mengesampingkan dunia. Menurut pendapat lain adalah orang yang jika engkau melihatnya, engkau akan teringat kepada Allah dan apabila engkau bergaul dengannya engkau akan mengenal Rasulullah SAW. Pendapat lain mengatakan bahawa barang siapa membuatmu cinta kepada Allah, menyuruhmu bertakwa kepada-Nya, menunjukkan jalan kepadamu, dan mengentaskanmu dari keburukan, dialah manusia yang rabbani.

Manusia rabbani memiliki sifat ikhlas yang tidak dicemari oleh riya, memiliki sifat zuhud yang tidak terkotori oleh keserakahan, memiliki kejujuran yang tidak dicampuri dengan kobohongan, memiliki tekad meneladani Rasul yang tidak tercampur oleh bid'ah, dan menundukkan akal dan hawa nafsu kepada wahyu. Sudah merupakan suatu kewajipan bagi penuntut ilmu dan pengikut Rasulullah SAW untuk berusaha mencapai darjat rabbani dan keimanan dengan seluruh kekuatan yang mereka miliki.

Demi Allah, seseorang akan bangga jika namanya dikaitkan dengan seorang raja di muka bumi. Bahkan di antara mereka sudah merasa bangga jika dikaitkan dengan seorang menteri sahaja atau hanya keturunan penyair atau tentera yang pemberani. Jika demikian, bagaimana keadaan orang yang dikaitkan dengan sang Pemilik kerajaan langit dan bumi, Tuhan semesta alam? Demi Allah, jika telapak kaki ini harus terputus-putus untuk bejalan menghampiri redha-Nya dan pipi harus keriput kerana air mata khusyu' kepada Allah, nescaya itu semua akan terasa ringan.

[Dr. 'Aid bin Abdullah Al-Qarni, Nikmatnya Hidangan Al-Quran, m/s 253-254 (Maghfirah, 2005)]

+++

Itulah sedikit sebanyak mengenai pengertian rabbani. Insya-Allah, kita mohon doa kepada Allah SWT agar kita semua tergolong sebagai generasi rabbani dan juga generasi yang cuba dan melahirkan generasi rabbani yang akan menegakkan semula syiar Islam di seluruh alam. Amin..

Generasi yang bukan hanya seronok belajar kitab sahaja. Tetapi menjadi mereka yang turut menyebarkannya di seluruh alam. Bukan kerana mahukan pulangan dunia, tetapi hanya mengharapkan kesaksian daripada Allah, rasul-Nya serta orang-orang yang beriman.

مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَنْ يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتَابَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِي مِنْ دُونِ اللَّهِ وَلَٰكِنْ كُونُوا رَبَّانِيِّينَ بِمَا كُنْتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتَابَ وَبِمَا كُنْتُمْ تَدْرُسُونَ 

"Tidak mungkin bagi seseorang yang telah diberi kitab oleh Allah, serta hikmah dan kenabian, kemudian dia berkata kepada manusia, "Jadilah kamu penyembahku, bukan penyembah Allah," tetapi (dia berkata), "Jadilah kamu pengabdi-pengabdi Allah, kerana kamu mengajarkan kitab dan kerana kamu mempelajarinya!" 

[QS Ali 'Imran, 3:79]



"jagalah Allah"
khir al-imtiaz
1220pm
8/11/2011

3 comments:

  1. menuntut ilmu biarlah sampai ke liang lahad

    ReplyDelete
  2. itu baru 1/2 ciri generasi rabbani.. 1/2 lagi adalah menyampaikan ilmu tersebut..

    ReplyDelete
  3. Berbagi informasi tentang Manusia Rabbani
    http://sabilirusda.blogspot.com

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++