بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Wednesday, 14 December 2011

Merasakan Hidup Tidak Bermakna?

Kehidupan adalah sesuatu yang abstrak dari kaca mata seseorang yang tidak tahu apa tujuan hidupnya. Kehidupan pula merupakan sesuatu yang sangat objektif bagi mereka yang tahu apa tujuan hidup mereka. 

Apabila merasakan hidup ini seolah-olah tiada makna, itu beerti dia tidak tahu apa sebenarnya tujuan hidupnya. Seperti kita membaca buku kimia, tetapi tidak tahu apa tujuan kita membacanya. Tiada siapa pula yang menerangkan kepada kita apa tujuan kita membaca. Maka kita akan merasakan benda itu sia-sia dan tiada makna, dan pasti kita akan meninggalkan pekerjaan tersebut kerana perkara itu tidak membawa apa-apa makna dalam kehidupannya berbanding main games, bercouple atau stay up tengok movie yang for sure dapat memuaskan hawa nafsu dengan alasan release tension kononnya.



Mengapa hidup perlu ada tujuan? 

Segala yang berlaku itu pastilah ada tujuannya, tidak akan saja-saja ada. Sedangkan tahi di tepi jalan pun ada tujuan kenapa ia diciptakan di situ, inikan pula manusia yang semulia-mulia dan sebaik-baik ciptaan.

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ  
"Dan sungguh, Kami telah memuliakan anak cucu Adam.." 
[QS Al-Isra', 17:70] 


لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ

"Sungguh, Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya." 
[QS At-Tin, 95:4]
Mustahillah bagi sesuatu yang dimuliakan Allah dan dicipta dengan baik dengan Allah, tetapi hidupnya tak ubah seperti sampah yang kita lihat mereka seolah tiada tujuan kenapa ia wujud, tetapi hakikatnya menyusahkan masyarakat sekitar.


Hidup kita tidak sia-sia

Perhatikanlah pesanan Allah kepada mereka yang mengimani dan menjadikan al-Quran sebagai pakaian dalam kehidupannya,

أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ فَتَعَالَى اللَّهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ ۖ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ  
Apakah kamu mengira bahawasanya Kami menciptakan kamu dengan sia-sia dan kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami? Maha tinggi Allah Raja Yang Maha benar. Tiada sesembahan -yang benar- kecuali Dia, Rabb Yang memiliki Arsy yang mulia.”  
[QS al-Mu’minun, 23:115-116]

وَمَا خَلَقْنَا السَّمَاءَ وَالْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا بَاطِلًا ۚ ذَٰلِكَ ظَنُّ الَّذِينَ كَفَرُوا ۚ فَوَيْلٌ لِلَّذِينَ كَفَرُوا مِنَ النَّارِ 
"Tidaklah Kami menciptakan langit dan bumi serta segala sesuatu yang ada di antara keduanya ini untuk kesia-siaan. Itu adalah persangkaan orang-orang kafir saja, maka celakalah orang-orang kafir itu kerana mereka akan masuk ke dalam neraka.”  
[QS Shaad, 38:27]

Carilah tujuan atau matlamat dalam hidup kita. Ayuh kita bersama-sama, menyusun kembali matlamat kehidupan kita berpaksikan untuk mencari keredaan Allah.

Apabila kita sudah bermatlamat, maka langkah seterusnya ialah menuju ke sana, perlu kita sama-sama sedar bahawa jalan untuk ke sana tidak mudah seperti yang kita dambakan. Kita perlu persiapkan diri kita dengan keimanan dan keislaman yang sempurna. Di sini terletaknya kepentingan tarbiyah dalam memastikan perkara itu sentiasa berkesinambungan. Tiada jalan lain selain jalan dakwah dan tarbiyah yang dapat menjanjikan kita dan keluarga kita untuk memelihara keimanan dan keislaman itu. 

"Kalau macam itu Ya Allah, kau matikanlah hamba-Mu ini. Aku hidup di dunia hanya untuk menyusahkan orang lain." 

Ingat semula pesan Rasulullah SAW kepada kita,

"Jangan sekali-kali seseorang diantara kamu mengharapkan kematian karena penderitaan yang dialaminya. Jika ia harus berbuat begitu, maka hendaklah ia mengucapkan, 'Ya Allah, hidupkanlah aku jika hidup itu lebih baik bagiku; dan matikanlah aku jika kematian itu lebih baik bagiku." 
[HR Bukhari dan Muslim] 
"Dan jangan sekali-kali salah seorang di antara kamu mengharapkan kematian, karena kalau ia orang baik maka boleh jadi akan menambah kebaikannya; dan jika ia orang yang jelek maka boleh jadi ia akan bertaubat dengan tulus." 
[HR Bukhari] 
"Jangan sekali-kali salah seorang diantara kamu mengharapkan kematian dan jangan pula berdoa memohon kematian sebelum datang waktunya. Sesungguhnya kematian itu apabila datang kepada salah seorang di antara kamu maka putuslah amalnya, dan sesungguhnya tidak bertambah umur orang mukmin itu melainkan hanya menambah kebaikan baginya." 
[HR Muslim] 

+++

"ya ALLAH, aku bagai batu yang berselerak dipijak, tidak memberi apa-apa makna,"

Sekali lagi saya tegaskan, sedangkan tahi di tepi jalan pun ada tujuan kenapa ia diciptakan dan diletakkan di situ,  inikan manusia yang ada akal untuk berfikir mengenai Tuhannya.

"Aku harap benda ni dapat buat kau faham yang aku bukannya selalu gembira"

Nabi Muhammad pun pernah bersedih. Siap ada Tahun Kesedihan lagi. Sedih kerana kematian isterinya,Khadijah, pakciknya Abu Talib, penolakan dakwah di Taif dan lain-lain. Takkanlah kita nak sentiasa happy. Sedangkan kita tahu iman Nabi Muhammad itu sangat tinggi dan dia adalah kekasih Allah. 

Kita?

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ ۖ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ 
“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, “Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji? Dan sungguh, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.”  
[QS al-‘Ankabut, 29:2-3] 




كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ 
"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi, boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyenangi sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."
[QS al-Baqarah, 2:216]


"looking"
khir
11.40pm
13-December-2011

10 comments:

  1. hamdalah, sgguh b'makna post ni... smoga mnyuburkan ht yg lalai ni dgn titisan hidayahNya... syukran..=) erm ana mohon share ya...

    ReplyDelete
  2. camne bole sentiasa ada idea nak buat entry?? bagus betul.. semoga Allah berkati usaha nta.. macam nak masuk UTP pun ada.. nampak cam satu medium baik untuk menguatkan iman.. tapi peluang untuk masuk guna result trial da terlepas :(

    ReplyDelete
  3. dekatkan diri antum dengan Allah dengan menjaga keimanan dan ketaqwaan kerana idea itu milik Allah, segalanya milik Allah.. kemudian persiapkan dengan bacaan buku-buku dan turun sendiri ke medan dakwah..

    maka antum akan mendapatkan terlalu byk sebenarnya kisah yang boleh dikongsikan kepada penduduk dunia akan apa sebenarnya hakikat dakwah...

    ReplyDelete
  4. terima kasih, jakallahu khair.. tapi, persekitaran memainkan peranan tak?? ana dapati ana masa kat asrama lebih senang dekatkan diri dengan benda2 camni.. tapi masa kat sekola lama, tak pena terfikir pun.. kalau la ana tak masuk asrama agak2nye sampai skarang pun masih leka lagi. syukur Allah bukakan penglihatan ni.. Alhamdulillah.

    ReplyDelete
  5. Assalamualaikum..ya syeih,kt tmpt sy amat sukar nk jmpa rkn dlm berdakwah nie sehinggakn sy sndiri pn mkin jauh dariNya..cmna nk atasi??

    ReplyDelete
  6. waalaikumussalam,..

    hmm.. amat sukar, maknanya masih ada orang-orang yang baik.. so, kawanlah dgn mereka.. jgn kawan dgn yg teruk2 tu..

    masalah itu bukannya hanya di tempat saudara shj.. di mana2 mmg berlaku.. cuma, kita kena kuatkan diri kita agar tidak dimamah suasana.. kuatkan dgn apa? pastinya dgn ibadah dan amal soleh disertakan sekali usaha dakwah..

    sekarang ni, kitalah yg kena keluar dari keadaan dan membina suasana sekeliling, bermula dgn diri kita. jgn harap pada orang lain.. mereka tu tahu nak merosakkan kita shj.. 6:116.. tak boleh dalam kampus, cuba di luar kampus.. pasti ada insyaAllah.. yg penting usaha..

    boleh baca entri saya: http://mohamadkhirjohari.blogspot.com/2011/11/mengalirlah-jangan-membusuk.html

    ReplyDelete
  7. Assalamualaikum.Syukran saudara Khir.Entry saudara dapat membuka hati saya untuk mendekatkan diri pada Allah

    ReplyDelete
  8. Sye selalu dimarahi ibu bapa saya... Mreka memarahi saye dengan perasaan bnci... Adakah hidup saye sudah x ermakna lagi??

    ReplyDelete
  9. boleh tolong jelaskn tentang tahi di tepi jalan?

    ReplyDelete
  10. Good do ak in hidup gue smoga gak ada penderitaan ya






    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++