بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Sunday, 11 November 2012

Hati Itu





بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

Kita tahu? Bahawa sebenarnya kita tercipta dengan fitrah kebenaran. Ada Nur Illah yang telah Allah titipkan dalam hati kita sehinggakan pada saat kita hendak mengharungi bahtera kehidupan kita, hati kita akan memberikan pesanan-pesanan atau amaran setiap kali kita hendak melakukan apa yang tidak Allah reda. Ya, kerana hati kita itu akan sentiasa mengarahkan kita untuk sentiasa berada tepat di atas jalan-Nya…

Semua dosa, semua maksiat, semua perbuatan yang melanggar syariat Allah SWT pasti akan membuat hati kita tidak tenang. Pernahkah kita melihat orang yang hendak menconteng dinding (vandalisme) itu tenang? Pernahkah kita melihat orang yang hendak mencuri itu tenang? Pernahkah kita melihat orang yang tengah berbohong itu tenang? Pernahkah kita melihat orang yang sedang melebarkan sayap pandangannya ke arah yang diharamkan Allah itu tenang?

Pernahkah??

Kerana apa mereka tidak tenang? Kerana hati pasti katakan TIDAK pada saat kita hendak melakukan hal -hal yang salah. Bahkan, kadang-kadang betapa sayangnya Allah kepada kita Dia memberikan kepada kita satu hati yang pasti akan berkata JANGAN, pada saat kita baru sahaja berniat untuk berbuat salah itu terlintas. PASTI!!

Tetapi sayangnya, manusia seringkali tidak berdamai, memahami dan setia kepada dengan hatinya. Kita seringkali sengaja buat tidak peduli pada apa kata hati kita.

Namun, pernah tidak kita terfikir?

Bahawa sensor hati seseorang manusia itu boleh saja melemah kerana dosa. Jika kita perhatikan, setiap dosa itu pasti akan mengukir noda-noda hitam pada hati seorang manusia.

Sehinggakan bila tiba suatu saat, ketika kita berbuat dosa, kita merasakan seolah-olah itu adalah suatu perkara yang biasa. Kita melakukan maksiat, kita merasakan bahawa itu normal. Kita dan hati kita tidak lagi sensitif ketika mana melihat atau terlihat ada orang yang berbuat maksiat dan dosa di hadapan mata kita. Itulah saat ketika semua sisi yang ada di hati kita telah tertutup noda. 

Bagaimana cahaya Allah SWT itu boleh menembusi kepekatan kehitaman jiwa untuk kembalikan manusia ke jalan-Nya?

Wednesday, 31 October 2012

Dakwah: Kenapa Kita Asyik Di Tolak?




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ


"Weyh, maaflah, aku ada hal, tak dapat datang usrah kau. Maaf ya.."

"Aku letih sangatlah semalam, kalau aku datang pastu tidur nanti tak elok pula.."

Sebagai seorang murobbi, naqib atau secara umumnya kita gelar sebagai pendakwah, pasti akan wujud rasa sedih dalam diri kita ketikamana insan-insan yang kita ajak untuk berusrah, berhalaqoh atau secara umumnya kita katakan membuat usaha kebaikan, malahan ditolak, diberikan alasan dan macam-macam lagi yang membawa konklusi akhir iaitu, "Dia tak datang.."

Sedih itu wajar. Kerana itu Allah SWT telah awal-awal lagi mengingatkan kepada kita bahawa, 


وَلَا تَهِنُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَنْتُمُ الْأَعْلَوْنَ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ 

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman."

[QS Ali 'Imran, 3:139]


Kalau kita perhatikan lagi di dalam muka surat lain daripada surat cinta Allah kepada hamba yang membacanya,


فَلَعَلَّكَ بَاخِعٌ نَفْسَكَ عَلَىٰ آثَارِهِمْ إِنْ لَمْ يُؤْمِنُوا بِهَٰذَا الْحَدِيثِ أَسَفًا
إِنَّا جَعَلْنَا مَا عَلَى الْأَرْضِ زِينَةً لَهَا لِنَبْلُوَهُمْ أَيُّهُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا

"Maka (apakah) barangkali kamu akan membunuh dirimu karena bersedih hati setelah mereka berpaling, sekiranya mereka tidak beriman kepada keterangan ini (Al-Qur'an)."

"Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang di bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik perbuatannya."

[QS Al-Kahf, 18:6-7]


Dakwah atau seruan kita ditolak? Itu biasa. Dakwah kita difitnah sesat, tidak ikut syariat, tiada ustaz yang mursyid? Itu biasa. Orang kata kita ini syadid, keras, tidak mengikut waqi'? Itu biasa.

Yang luar biasanya ialah ketikamana kita masih juga dapat bertahan dan terus berusaha mencari benih yang baik untuk ditanam agar tumbuh menjadi pohon yang baik lagi rendang dan manfaatnya. Itu luar biasa! Ketikamana manusia lain berlumba-lumba dan saling tolong menolong untuk menebang dan mambaling batu kepada kita, kita malahan membalas perbuatan makar mereka dengan buah-buahan yang enak dan senyuman yang manis. Itu.. Luar biasa..

Kerana itu memang hakikatnya. Untuk mencari manusia yang akan membantu dan berkorban bersama-sama kita untuk mengajak manusia mengenal islam dan iman, ternyata itu sangatlah amat susah. Tetapi, untuk mencari mereka yang hendak menghalang usaha dakwah, tidak perlu dicari! Mereka akan datang sendiri. Yang lebih menyedihkan lagi apabila yang menghalang, mengfitnah dan memburuk-burukkan kita itu kadang-kadang ada title "ustaz" dan graduate dari Timur Tengah dan sebagainya, dengan alasan yang kadang-kadang tidak boleh diterima akal, "kerana kita bukan daripada jemaah mereka!"

Macam-macam..

Jadi, biasalah itu dakwah ditolak..


“Ditunjukkan padaku berbagai umat. Ada nabi yang hanya bersama seorang pengikut. Ada pula bersama dua orang pengikut. Ada yang bersama sekumpulan (kurang daripada sepuluh orang). Adapula nabi yang tiada seorang pun bersamanya…”. 

[HR Bukhari dan Muslim]


Kalau kita perhatikan kata Rasulullah SAW ini, ada nabi yang tiada pengikut! Takkanlah seorang nabi tidak berdakwah sampai tiada pengikut? Seseorang yang dapat wahyu secara langsung daripada Allah SWT. Tapi, kenapa dia tiada pengikut? Ana yakin bukan kerana dia tidak berusaha, tapi kerana masyarakat yang tidak mahu.

Namun tiada seorang nabi pun yang mengubah prinsipnya kerana inginkan pengikut. Sekalipun terpaksa menghadapi suasana kontang. Lihat saja Nabi Nuh a.s. seperti yang dirakamkan oleh al-Quran dalam surah Nuh.

Tuesday, 16 October 2012

Takwa: Ketika Bersendirian dan...





Bismillahirrahmanirrahim..

“Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya dan janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan muslim.” 
[QS Ali ‘Imran, 3:102]



“Bertakwalah kamu kepada Allah di manapun kamu berada, iringilah kesalahan kamu dengan kebaikan nescaya ia dapat menghapuskannya dan pergaulilah semua manusia dengan budi pekerti yang baik.” 
[HR Tirmidzi. Ia berkata, “Hadith hasan dalam kitab lainnya dikatakan, hadith hasan shahih]

Bersendirian. Itulah saat yang paling digeruni oleh seorang mukmin. Tetapi, itulah saat yang paling digemari oleh musuh kepada mukmin iaitu iblis dan bala tenteranya yang setia. Kebiasaannya, fenomena seperti ini berlaku ketika mana ikhwah atau akhwat itu pulang ke rumah untuk cuti semester atau kebetulan dia ditempatkan di suatu medan yang jauh.

Ikhwah atau akhwat yang pada asalnya sangat bersemangat dan bertenaga dalam mengendalikan tanggungjawab dakwah semasa di kampus mula kelihatan semakin ghaib dan ghaib dan ghaib dan terus hilang kadang-kadang. Panggilan telefon tidak berjawab. Mesej tidak berbalas. ‘Chatting’ tidak berespon tetapi statusnya ‘online’. Ikhwah atau akhwat yang pada asalnya sangat antusias dan ghairah dalam melaksanakan dan menggerakkan dakwah ketika saat di bersama-sama dalam keadaan ikhwah dan akhwat yang sangat ramai malahan lesap dan terus lenyap ketika dia mula keseorangan kerana terpaksa pindah ke tempat jauh atau berlaku tragedi.

“Afwan akhi, ana tiada kekuatan..” 

“Asif akhi, ana merasa lemah bila duduk di rumah. Tiada ikhwah yang memantau ana..”


Kenapa perkara seperti ini boleh berlaku? Pertama, mari kita lihat pada alasan-alasan yang diberikan dahulu.

Thursday, 20 September 2012

Dakwah: Susahkah?




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

“Hari Khamis free tak? Malam.” 
Free. Kenapa?” 
“Aku ada buat usrah malam tu, nak join tak?” 
“Usrah? Siapa buat?” 
“Akulah.”

Tiba-tiba budak itu buat muka suspicious pada saya… 

“Kenapa? Ada masalah?”  
“Eh, tidaklah. Usrah ni under apa?”  
Under apa? Erm. Alah, kita-kita saja. Daripada kita pergi main game malam tu, apa kata kita buat usrah, kumpul budak-budak lain sekali. Penting sangatkah “under” apa tu?” 

Itulah antara perbualan yang aku dapat ketika mencari orang-orang baru untuk sama-sama duduk merasai nikmat tarbiyah. Macam-macam ragam rupanya ada. 

“Usrah? Apa tu?”  
“Usrah? Macam yang biasa buat kat sekolah itu ya?”  
“Usrah? Bukan badan agama yang rasmi kat sini dah buat ke? Kenapa kau nak buat juga?” 

Macam-macam persoalan yang memerlukan jawapan yang berbeza-beza untuk setiap target mad’u (orang yang didakwahi). Kerana itu, kita sebagai da’ie kena faham bahawa manusia ini dapat kita bahagikan kepada beberapa kategori atau tingkatan. Mereka sangat dipengaruhi oleh masalah latar belakang pendidikan, keluarga, kawan-kawan, pendedahan atau capaian maklumat, taraf kehidupan, jantina, umur, cara berfikir dan macam-macam lagi yang memerlukan seorang da’ie itu untuk bisa menganalisa mad’u mereka dengan cepat dan tepat agar kita tahu apa pengarahan yang patut kita berikan dan bila waktu yang sesuai untuk kita sampaikan kepada dia, agar niat kita untuk mengenalkan dia dengan tarbiyah dapat direalisasikan. 

Budak tahfiz berbeza caranya dengan budak bukan tahfiz (inikan pula yang buta huruf al-Quran). Budak IQ tinggi berbeza caranya dengan budak IQ rendah. Budak SBP atau MRSM berbeza caranya dengan budak SMKA. Budak SMKA berbeza dengan SMK. SMK berbeza dengan tidak bersekolah. Budak matrikulasi berbeza dengan budak IPTA. IPTA pula berbeza dengan IPTS. Even, IPTA/IPTS pun masih kita boleh perdalami lagi kaedah approach yang sesuai untuk setiap jenis IPTA/IPTS. Budak sosial berbeza caranya dengan yang pendiam. Budak yang bersifat kepimpinan berbeza caranya yang hanya mahu mengikut keadaan. Budak merokok berbeza dengan budak bercouple. Budak pula berbeza dengan bapak kepada budak dan atuk kepada budak. Dan macam-macam lagi! 

Bakti Sosial Ramadhan 1433H, Rumah Anak Yatim Nurul Ihsan, Sg Siput, Perak

Kerana itu, kalau kita perhatikan antara penekanan utama oleh Syeikh Mustafa Masyhur dalam bukunya Dakwah Fardhiyah juga Dr Syed Muhammad Nuh dalam bukunya Dakwah Fardhiyah (juga) meletakkan proses TAARUF sebagai benda pertama yang perlu kita lakukan dan sifatnya adalah berterusan hinggalah sampai akhir tahapan. Jika saya, saya akan katakan bahawa proses taaruf ini perlu berlangsung sampailah kita mati atau mad’u tu mati. Maknanya, non-stop.

Friday, 22 June 2012

Hidupkanlah Dia..





Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau beramai-ramai..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau bersendirian..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau penuh dengan kelapangan..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau penuh dengan kesibukan..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau sedang bergembira..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau sedang bersedih..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau kaya raya..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau miskin lagi fakir..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau sihat..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau sakit..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau dijulang..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau ditekan...

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat semua orang datang kepada engkau..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat semua orang lari daripada engkau..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau kuat..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau lemah..

Hidupkanlah suasana dakwah dan tarbiyah di saat engkau masih hidup..

Dan..

Pastikanlah bahawa suasana dakwah dan tarbiyah terus HIDUP di saat engkau sudah mati..

هَا أَنْتُمْ هَٰؤُلَاءِ تُدْعَوْنَ لِتُنْفِقُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَمِنْكُمْ مَنْ يَبْخَلُ ۖ وَمَنْ يَبْخَلْ فَإِنَّمَا يَبْخَلُ عَنْ نَفْسِهِ ۚ وَاللَّهُ الْغَنِيُّ وَأَنْتُمُ الْفُقَرَاءُ ۚ وَإِنْ تَتَوَلَّوْا يَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ ثُمَّ لَا يَكُونُوا أَمْثَالَكُمْ 
"Ingatlah, kamu ini orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada yang kikir, dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang berkehendak (kepada-Nya); dan jika kamu berpaling niscaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain; dan mereka tidak akan seperti kamu ini."
[QS Muhammad, 47:38]

Tuesday, 29 May 2012

Syukur dan Sabar: Mampukah?




Semua orang mampu bersabar ketika mendapat musibah. 

Semua orang juga mampu untuk bersyukur ketika mendapat nikmat. 

Tetapi, 

Mampukah kita bersyukur ketika mendapat musibah? 

Mampukah juga kita bersabar ketika mendapat nikmat?



وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ 

“Dan kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar.” 

[QS al-Baqarah, 2:155] 



الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ 

“(Iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata “inna lillahi wa inna ilaihi roji’un” (sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nya lah kami kembali).” 

[QS al-Baqarah, 2:156] 



أُولَٰئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ

"Mereka itulah yang memperoleh ampunan dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk."

[QS al-Baqarah, 2:157]


Thursday, 17 May 2012

Perkongsian: Serahkan pada Allah




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ 

“Akh, hujung minggu ini ana ingat nak buat dauroh di U ana,” 
“Hah, baguslah. Apa masalahnya?” 
“Tapi, ana takut kalau tak ada orang yang datang. Setakat ini baru ana dan seorang lagi ikhwah saja yang confirm nak datang. Ikhwah lain semua ada urusan dan diorang tak dapat nak datang. Mad’u ana pun tak dapat nak pastikan mereka datang atau tidak. Diorang tu main ikut-ikut kawan.” 
So?” 
So, macam mana ya?”

Oh. Musykilah rupanya. Ingat nak berkongsi cerita. =) 

Hmm.. Fikir sat.. 

Monday, 7 May 2012

Adilkah Kita?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

“Allah tidak adil..”

Benarkah? Pada saya, sebelum kita berbicara tentang keadilan Allah kepada kita, cuba kita periksa dahulu diri kita.

“Sudahkah kita bersikap adil dengan Allah SWT?”

Ketika Allah suruh kita solat, maka kita solat. Ketika Allah suruh kita berdakwah, maka kita berdakwah. Ketika Allah suruh kita berjihad, maka kita berjihad. Ketika Allah kata tinggalkan maksiat dan benda lagho, maka kita tinggalkan. Sudah?

Jika sudah. Adakah kita rasa apa yang kita buat itu sudah setimpal dengan apa yang Allah telah berikan kepada kita?

Jika belum, maka wajarkah kita nak berbicara tentang keadilan Allah kepada kita?  


Tuesday, 24 April 2012

Reunion di Syurga

"Akhi, ana dah plan dengan kawan-kawan untuk buat reunion." 
"Reunion? Untuk apa?" 
"Reunion itu kami rancang nak buat di syurga." 
"Ha? Syurga?"

Masya-Allah. Terkejut aku mendengarnya. Ada juga orang yang membuat ketetapan seperti itu dalam kehidupan mereka.

"Jadi, sebelum kami buat reunion, kami rancang untuk..."

Ok, aku dah tak ingat apa janji setia yang mereka ucapkan. Kerana hati aku duk sibuk berfikir mengenai reunion yang sangat pelik, tapi hakikatnya sangat indah. Teringat pula ada ikhwah yang memberitahu  satu musykilah semasa atas motor menuju ke surau untuk solat maghrib.

"Akh, ada yang bertanya, di dalam syurga nanti kita akan bersama dengan siapa? Ikhwah-ikhwahkah, zaujahkah, keluargakah, atau siapa?"

Hmm.. Satu sahaja jawapan yang aku teringat dan terfikir,

"Dia akan bersama dengan siapa dan apa yang dia cintai.."

Friday, 20 April 2012

“Akh, doakan ana istiqomah.”




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ 

“Akh, biar apa pun yang terjadi, ana tetap bersama antum.”  
“Ana harap, ana dapat ikut usrah dengan akhi sampai bila-bila.”  
“Ana harap akhi akan terus membimbing ana.”  
“Akhi, kalau ana keluar dari jalan dakwah, tolong tampar ana sampai ana sedar.” 

Itulah antara dialog bagi mereka-mereka yang mula meletakkan cinta mereka pada pengislahan atau pembaikan diri. Mula meletakkan sebahagian atau sepenuhnya daripada tujuan hidup mereka untuk tarbiyah dan dakwah. Tapi, selalu juga kita dengar dialog seperti, 

“Akh, ana tidak bersama antum lagi.” 
“Akh, ana nak hold dulu halaqoh.” 
“Akh, ana rasa ana tak mampu nak jadi seperti antum.”

Dan lebih malang dan sedihnya apabila ayat yang kedua ini keluar daripada lidah mereka yang mengucapkan ayat-ayat yang pertama tadi. 

Kenapa? Entahlah, macam-macam alasannya. 

“Tidak ikhlaslah, tidak layaklah, tidak sucilah, tidak mampulah, tidak kuatlah, tidak minatlah, tidak itu dan tidak ini.” 

OK. Cuba kita duduk dan perhatikan sebentar. Alasan-alasan tadi selalu kita dengar daripada orang yang asalnya aktif dalam berbuat kebaikan, kemudian dia memilih untuk berhenti atas alasan-alasan tadi. 

“Tidak ikhlaslah, tidak layaklah, tidak sucilah, tidak mampulah, tidak kuatlah, tidak minatlah, tidak itu dan tidak ini.” 

Tapi, pernah tidak kita dengar orang yang main games atau kaki movie atau taik couple merungut dengan apa yang mereka perbuat, kemudian menggunakan alasan-alasan tadi untuk meninggalkan perkara-perkara tidak bermanfaat tadi?

Friday, 6 April 2012

Dakwah: Kenapa Kita Buat Semua Ini?




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ 

Dakwah. Satu perkataan yang terlalu banyak tafsirannya. Kita menafsirkan ia seperti ini. Mak ayah menafsirkan ia seperti itu. Kawan-kawan pula menafsirkan ia begini. Mad'u-mad'u pula menafsirkan ia begitu. Masyarakat pula melihat ia seperti ini. Ustaz-ustaz pula melihat ia seperti itu. Budak belajar agama pula melihat ia seperti begini. Budak yang tidak belajar agama pula melihat ia seperti begitu.

Jadi, kita nak melihat dakwah ini melalui pandangan siapa?!

Hmm. Cukuplah kita lihat ia dengan cahaya Al-Quran dan hikmah kenabian Rasulullah SAW.


مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَنْ يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتَابَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِي مِنْ دُونِ اللَّهِ وَلَٰكِنْ كُونُوا رَبَّانِيِّينَ بِمَا كُنْتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتَابَ وَبِمَا كُنْتُمْ تَدْرُسُونَ  
"Tidak mungkin bagi seseorang yang telah diberi kitab oleh Allah, serta hikmah dan kenabian, kemudian dia berkata kepada manusia, "Jadilah kamu penyembahku, bukan penyembah Allah," tetapi (dia berkata), "Jadilah kamu pengabdi-pengabdi Allah, kerana kamu mengajarkan kitab dan kerana kamu mempelajarinya!"  
[QS Ali 'Imran, 3:79]

Tuesday, 3 April 2012

Menata Kesibukan Dalam Hidup



Sibuk. Ramai di antara kita takut untuk menjadi sibuk berbanding untuk lapang. Jika ada dua pilihan antara sibuk dan lapang, tentu pilihan untuk lapang dan hidup santai yang akan kita pilih. Sekalipun kita sedia maklum, masa lapang adalah ujian pada kita yang sering kita lupakan. 

"Dua nikmat yang sering dilupakan manusia; sihat dan masa lapang" 
[HR Bukhari]

Realiti Kehidupan 

Kita sering memberi alasan sibuk apabila diajak kepada kebaikan. Tidak cukup masa, banyak assignment, test yang bakal menjelma dan banyak lagi alasan yang sering kita beri. Namun realitinya, berapa ramai di antara kita yang masih lagi mampu untuk melayari laman Facebook dan duduk berjam-jam di hadapan komputer. Lihatlah statistik yang dikeluarkan, seramai 10.2 juta daripada 28.9 juta rakyat Malaysia mempunyai Facebook dan telahpun disibukkan dengan 'kitab' buatan Mark Zuckerberg ini setiap masa. 

Dalam pada mereka mengatasnamakan kesibukan, mereka masih boleh mengemaskini blog dan berpindah daripada blog lain ke blog lain setiap hari. Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu memuat turun movie dan anime serta menontonnya berjam-jam di hadapan komputer. Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu menghabiskan setiap episod drama di televisyen. Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu membalas setiap mesej daripada kekasih mereka dan masih ada masa untuk membuat temu janji setiap minggu atau setiap hari. Realitinya, jika tidak sibuk dengan kebaikan, kita tetap akan sibuk dengan kemaksiatan.

Friday, 23 March 2012

Apabila Kita Mula Jatuh Cinta



بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

مَا جَعَلَ اللَّهُ لِرَجُلٍ مِنْ قَلْبَيْنِ فِي جَوْفِه
"Allah tidak sekali-kali menjadikan seseorang mempunyai dua hati dalam rongga dadanya"
[QS Al-Ahzab, 33:4]

Siapa ada pengalaman dalam bercinta dengan manusia, sila angkat tangan! Oh, nampaknya semua tangan hanya terletak di mouse, jadi, insya-Allah yang sedang membaca ini semuanya suci-suci belaka. Maksudnya, tak pernah bercinta. Walaupun bercinta dengan bercouple tu sebenarnya dua perkara yang berbeza, tapi bukan itu yang saya nak bahaskan sekarang ini.

"Akh, ana ada minat pada seorang perempuan ni, macam mana akh?"

"Ok-lah tu, ana pernah dengar ada orang report roomate dia minat pada lelaki, hah, itu yang jangan!"
"So, ana nak buat macam mana?"
"Pertama, antum kena tahu bahwa rasa yang antum dapat itu datang dari Allah atau syaitan.." 
Dan lain-lain lagi... Saya pun dah tak ingat dah apa saya jawab.


Jatuh cinta?


Apabila kita mula jatuh cinta pada seseorang, kita cenderung untuk melihat pada dia. Walaupun tak dapat nak lihat wajah dia, dapat tengok surat atau bayang-bayang dorm dia pun jadilah.

Apabila kita mula jatuh cinta pada seseorang, kita akan sangat peka terhadap orang yang bercerita dengan dia. Pantang terdengar, bukan betul pun kadang-kadang, wajah kita mula memerah. Hati mula berbunga-bunga. Inikan pula kalau ada orang yang bercerita tentang keindahan dan kecantikan dia, wah~ Lagilah kita terasa macam di kayangan. Padahal bukan ada apa-apa pun, baru mula jatuh cinta.

Apabila kita mula jatuh cinta pada seseorang, setiap kali kita bangun pagi, kita akan tengok ke inbox mesej kita, takut-takut nanti ada mesej yang belum direply. Tiba-tiba ada 14 misscall! Lagilah kita rasa cuak sebab takut nanti dia akan marah dan tak mahu kawan dengan kita lagi.

Apabila kita mula jatuh cinta pada seseorang, kita akan sentiasa memastikan penampilan kita adalah yang terbaik. Apa yang dia suka, kita akan pakai.

Apabila kita mula jatuh cinta pada seseorang, ada yang sanggup habiskan RM10 semalam hanya sekadar mahu mendengar suara dia. Ada yang RM20, ada juga yang RM30 semalam. Hanya untuk mendengar suara. Kalau mahu berjumpa, RM200 seminggu itu bukan masalah.

Apabila kita mula jatuh cinta pada seseorang, kita akan sentiasa mengingat pada dia. Nak makan teringat pada dia, nak tidur teringat pada dia, nak buat benda tak senonoh kita teringat pada dia. Pantang ada masa lapang sikit, mesti teringat pada dia.

Apabila kita mula jatuh cinta pada seseorang, macam-macamlah yang kita sanggup buat demi dia.


Ok, banyak dah, rasanya ada di antara kita yang boleh menyambung puisi (kalau boleh dipanggil puisi lah) di atas.

Cuma, persoalannya, bila kali pertama kita jatuh cinta pada Allah SWT? Soalan kedua, bila kali terakhir kita bercinta dengan Allah SWT? Atau kita ini jenis yang tidak pernah mengenali apa itu cinta?

Sunday, 18 March 2012

Ujian Itu




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ 


Alhamdulillah. Segala kepujian dan kebaikan kita pulangkan kepada Allah kerana masih lagi memberikan kita ruang dan peluang untuk sama-sama berbuat sedikit amal kebaikan, walaupun dengan amal sekecil membaca. Kerana kalau kita perhatikan dalam surah ke-96, surah Al-Alaq ayat yang pertama,

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ
"Bacalah dengan nama Tuhan-mu yang menciptakan." 

[QS Al-'Alaq, 96:1]

Jadi, insya-Allah jelaslah bahawa apa yang kalian sedang lakukan ini adalah sebahagian daripada amal yang –insya-Allah- akan memberikan impak kepada keimanan kita kerana kita sedang memenuhi salah satu daripada perintah Allah SWT: itulah membaca.

Cuma, saya ingatkan kepada diri saya dan antum semua untuk sama-sama kita mengikhlaskan niat kita, agar ianya dilihat dan diterima oleh Allah SWT sebagai suatu amal yang akhirnya akan membawa kita ke syurga Allah SWT, bukan ke neraka. Kerana apa saya berkata demikian? Kerana dalam hadith Rasulullah SAW itu jelas menyebut, bahawa ada sahaja orang yang beramal, melakukan amal ibadah yang kadang-kadang bukan semua manusia mampu untuk melakukannya.

Abu Hurairah meriwayatkan, ia pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda,

”Manusia pertama yang diadili pada hari Kiamat nanti adalah orang yang mati syahid. Orang yang mati syahid didatangkan di hadapan Allah. Kemudian ditunjukkan segala kenikmatan yang telah diberikan kepadanya, dan ia mengakuinya.

Allah bertanya, “Apa yang telah kamu lakukan di dunia?”

Dia menjawab, “Aku berperang demi membela agamamu.”

Allah berkata, “Kamu bohong. Kamu berperang supaya orang-orang menyebutmu Sang Pemberani.”

Kemudian Allah memerintahkan agar amalnya dihitung di hadapan pengadilan-Nya. Akhirnya ia dilempar ke neraka.

Seorang penuntut ilmu yang mengamalkan ilmunya dan rajin membaca al-Qur’an didatangkan dihadapan Allah. Lalu ditunjukkan segala kenikmatan yang telah diberikan kepadanya, dan ia mengakuinya.

Allah bertanya, “Apa yang telah kamu lakukan di dunia?”

Dia menjawab, “Aku menuntut ilmu, mengamalkannnya, dan aku membaca al-Qur’an demi mencari ridhamu.”

Allah berkata, “Kamu bohong. Kamu mencari ilmu supaya orang lain menyebutmu orang alim, dan kamu membaca al-Qur’an supaya orang lain menyebutmu orang yang rajin membaca al-Qur’an.”

Kemudian Allah memerintahkan agar amalnya dihitung di hadapan pengadilan-Nya. Akhirnya ia dilempar ke neraka.

Selanjutnya, seorang yang memiliki kekayaan berlimpah dan terkenal karena kedermawanannya, didatang dihadapan Allah. Kemudian ditunjukkan segala kenikmatan yang telah diberikan kepadanya, dan ia mengakuinya.

Allah bertanya, “Apa yang telah kamu lakukan di dunia?”

Dia menjawab, “Semua harta kekayaan yang aku punya tidak aku sukai, kecuali aku sedekah karena-Mu.”

Allah berkata, “Kamu bohong. Kamu melakukan itu semua agar orang-orang menyebutmu orang dermawan dan murah hati.”

Kemudian Allah memerintahkan agar amalnya dihitung di hadapan pengadilan-Nya. Akhirnya ia dilempar ke neraka.

Abu Hurairah berkata, “Kemudian Rasulullah menepuk pahaku seraya berkata, “Wahai Abu Hurairah, mereka adalah manusia pertama yang merasakan panasnya api neraka Jahanam di Hari Kiamat nanti.”

[HR. Muslim]

Secara kesimpulannya, sama-sama kita mengikhlaskan niat dalam setiap apa sahaja yang kita mahu lakukan, sedang lakukan atau sudah lakukan agar semua perkara itu tidak menjadi fitnah yang akhirnya akan mengheret wajah kita ne neraka Allah SWT. Na’udzubillah min zalik.

Mulakan dengan keikhlasan

Thursday, 16 February 2012

"Akh, bagi ana nasihat."





بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ



"Akh, bagi ana nasihat."

Satu mesej simple dari seorang ikhwah yang biasa kita dapat. Membacanya hanya memerlukan waktu dan tenaga yang sangat sedikit. Tetapi, cuba kita lihat pada insan yang mahu membalas mesej tersebut.

"Hmm, nak reply apa ya?"

Mulalah nanti dia scroll semula himpunan mesej-mesej yang pernah dia bagi pada mad'u atau ikhwah lain sama ada sent item, draft atau inbox-nya. Ada yang mula membuka internet untuk cari kata-kata pujangga yang menarik untuk diberikan pada ikhwah yang meminta nasihat tadi. Mulalah membelek-belek buku halaqoh kut-kut ada ayat best atau buka al-Quran terjemahan nak cari ayat yang sesuai dan mengena. Ada juga yang memikir terlalu panjang hinggakan dia tidak reply mesej ikhwah tadi lalu meninggalkan insan yang memerlukan sesuatu untuk mengisi jiwanya terus berada dalam kekosongan.

Sebelum kita membahas dengan lebih jauh, cuba kita tanya dahulu pada diri kita, kenapa seseorang itu meminta dinasihati?

Kenapa? Kalau diri kitalah, kenapa kita minta diri kita dinasihati?

Pertama? Mungkin kerana kita bosan. So, kita pun taiplah ayat tadi tu untuk mengisi waktu lapang, tengok apa yang akan di-reply. Kut-kut ada yang menarik, boleh buat cerpen ke, letak kat status ke, dan lain-lain.

Kedua? Mungkin kerana kita nak menambah ilmu. Manalah tahu nanti ikhwah tu akan reply dengan ayat al-Quran ke, kata-kata Imam Hasan al-Banna ke, boleh jadi modal untuk pengisian dan taujih.

Ketiga? Letaklah sebab anda sendiri. Sebab di sini tiada jawapan yang salah atau betul.


Cuma, satu sebab yang saya rasa paling popular adalah,

Kerana iman kita sedang merundum.

Duk sibuk tengok harga barang naik, yuran naik, minyak konsisten mahal, tol pun sama, tiba-tiba iman kita pula sibuk menurun. Melampau-lampau pula tu kadang-kadang menurunnya. Tambah, keluar result yang juga menurun! Wah~ Sungguh sempurna kombinasinya.

Jadi, apa perlu kita buat?

Tuesday, 14 February 2012

Janganlah Turuti Hawa Nafsu





بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ 

Sebagai seorang manusia. Kita tidak akan pernah terlepas daripada melakukan maksiat. Tidak kisahlah sama ada kita ini pendakwah atau orang umum, ditarbiyah atau tidak, belajar agama atau tidak. Pasti kita tidak akan lepas daripada maksiat. Kerana apa? 

Kerana memang kita diciptakan Allah dalam keadaan yang sebegitu. 


زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنْطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالْأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ۗ ذَٰلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۖ وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الْمَآبِ 
“Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan ( الشَّهَوَاتِ ), berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, haiwan ternak dan sawah lading. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik.”  
[QS Ali ‘Imran, 3:14] 

Memang. Kalau dalam ayat tu, Allah SWT telah menghias (زُيِّنَ) manusia itu dengan  الشَّهَوَاتِ .. Tetapi, apakah itu alasan untuk kita kemudiannya halal bermaksiat kepada Allah? 

Tanyakan pada diri? Apakah itu bermakna kita halal bermaksiat kepada Allah?

Friday, 3 February 2012

Ketika..

Gambar daripada AkuIslam.com

إِنَّ الَّذِينَ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَأَنْفَقُوا مِمَّا رَزَقْنَاهُمْ سِرًّا وَعَلَانِيَةً يَرْجُونَ تِجَارَةً لَنْ تَبُورَ 
"Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah (Al-Quran) dan melaksanakan solat dan menginfakkan sebahagian rezeki yang Kami anugerahkan kepadanya dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perdagangan yang tidak akan rugi." 
[QS Fatir, 35:29]

لِيُوَفِّيَهُمْ أُجُورَهُمْ وَيَزِيدَهُمْ مِنْ فَضْلِهِ ۚ إِنَّهُ غَفُورٌ شَكُورٌ 
"Agar Allah menyempurnakan pahalanya kepada mereka dan menambah karunia-Nya. Sungguh, Allah Maha pengampun, Maha Mensyukuri." 
[QS Fatir, 35:30]

Sunday, 29 January 2012

Raikanlah Cinta Itu



قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ
ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ 
“Katakanlah: ‘Jika benar kamu mencintai Allah maka ikutilah aku, nescaya Allah mencintai kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu.’ Dan, Allah Maha Pengampun, Maha Mengasihani”
[QS Ali ‘Imran, 3:31]

KUALA NERANG, 28 Januari 2012 - Halaqoh pada hari itu dimulakan dengan puji-pujian kepada Allah SWT kerana masih lagi memberikan ruang dan peluang bagi peribadi-peribadi yang mahu mengisi jiwa mereka untuk mengislahkan diri mereka dan mengislahkan diri orang lain untuk hadir bersama-sama dalam satu tautan kasih sayang kepada Allah, rasul dan jihad.

"Baiklah, hari ini abang nak bincang tentang satu benda jiwang. Apa makna cinta? Abang nak tanya pada seorang-seorang. Yang next itu bolehlah fikir-fikirkan apa jawapannya."

Keadaan mula hangat dengan gelak ketawa. Ada yang tersengih sendiri. Ada yang bertasbih "Subhanallah" sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Ada yang menepuk bahu ikhwah di sebelahnya. Senang cerita, macam-macamlah aksi yang kita dapat perhatikan. Ada juga yang minta izin,

"Abang, saya nak ke tandas kejap."

Haha. Itulah mereka.

"Ok, kamu. Apa jawapannya? Kalau kita sebut sahaja cinta, apa benda pertama yang kamu akan fikirkan?"  
"Hmm.. Hmm.. Hmm.. Sayang?"

Suara gelak ketawa mula terpacul daripada setiap yang ada.

"Wah. bagus-bagus.. Ok, kamu pula?"  
"Err.. Cinta itu buta.."

Suara-suara kekaguman mula kedengaran..

"Hmm.. Ok, kamu pula. Lastlah, banyak pula nak tanya pada semua. Hehe.."

Suara-suara kelegaan mula terdengar,

"Pada saya, cinta itu pengorbanan.."

Seperti biasa, semua mula buat bunyi kagum dan ketawa melihat satu sama lain.

"Hah. Kamu yang ke tandas, ingat boleh escapekah? Apa jawapan kamu?"  
"Err.. Tak terbayangkan.."

Hehe. Macam-macam deme ni kalau bab mengarut.

"Ok. soalan kedua. Agak-agak, kalau kita tanya pada budak kecil mengenai cinta, apa yang dia akan jawab?" 

Ada yang diam. Ada yang jawab, "Coklat kut." dan ada satu jawapan yang sangat saya tunggu iaitu,

"Rasa yang wujud antara lelaki dan perempuan." 
+++

Baiklah, itu mungkin jawapan daripada mereka. Sekarang, apa pula jawapan daripada kamu? Kamu yang sedang membaca. Apa jawapan kamu?

Monday, 23 January 2012

Menangis Kerana Cinta

Kenapa Menangis?

Cuba kita perhatikan keadaan masyarakat di sekeliling kita. Kenapa mereka menangis? Ada yang menangis kerana pasukan bola yang dicintai kalah dengan pasukan lain. Ada yang menangis kerana kononnya dikecewakan oleh kekasih yang dicintainya. Ada juga mungkin yang menangis ketika melihat anak-anaknya atau ibu bapanya yang tercinta melakukan perkara-perkara salah dan tak ikut syariat. Ada yang menangis kerana mendapat memberikan sumbangan atau menerima penganugerahan yang sangat dicintai.

Jadi, kalau kita perhatikan semula semua contoh kes yang saya sebutkan satu per satu tadi, terlalu banyak sebab kenapa seseorang itu menangis. Cuma, daripada kita sibuk membicarakan tentang masalah orang lain 'kenapa mereka menangis'. Adalah lebih baik jika kita tanyakan pada diri kita sendiri,

"Kenapa kita menangis?"

Adakah tangisan kita itu merupakan tangisan yang memadamkan api neraka dan akhirnya membawa kita ke syurga, atau sebenarnya tangisan itu ialah tangisan-tangisan murahan yang mengheret kita ke neraka.

Tanyakan pada diri kita sekarang. Kenapa?



Jika kita perhatikan juga kenapa kebanyakan manusia itu menangis, nescaya kita akan mendapati hampir semua daripada mereka menangis kerana cinta. Cinta terhadap masalah akhirat atau masalah dunia, itu yang perlu kita perdalamkan lagi kajiannya, Tidak kisahlah sama ada mereka mendapat sesuatu atau kehilangan sesuatu. Seseorang itu hanya akan menangis apabila sesuatu perkara yang terjadi atau terlibat dalam kehidupannya itu ada kaitan yang sangat rapat dengan rasa cinta dia pada sesuatu itu.

Ada orang menangis, itu belum tentu kerana masalah dia sedang bersedih. Ada juga orang yang ketawa kelihatan gembira, tetapi itu belum tentu kerana dia bahagia. Kalau kita perhatikan orang-orang yang duduk dalam Hospital Bahagia di Tanjung Rambutan, berapa ramai orang yang bergelak ketawa dalam tu? Gembira sungguh kalau kita lihat hingga mungkin ada yang teringin untuk jadi macam mereka kerana dah bosan dengan stress kehidupan. Masya-Allah, mestilah ramai, tetapi adakah benar mereka bahagia? Belum tentu..

Suatu masa ketika zaman muda-muda dahulu, ketika kita melihat mak ayah kita menangis ketika kita mendapat keputusan yang baik dan cemerlang dalam peperiksaan. Adakah itu bermaksud bahawa mereka sedih atas apa yang kita perbuat? Belum tentu..

Thursday, 5 January 2012

Mari Mengkhayalkan Syurga!





بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ


"Akhi, syurga itu wujudkah?"


Jalan Menuju Syurga


Allah berfirman,

"Aku telah mempersiapkan syurga bagi hamba-hamba-Ku yang soleh apa yang mata belum melihat, telinga belum mendengar dan tidak terdetik dalam hati manusia." 
[HR Bukhari dan Muslim]

Semua orang ingin bahagia. Kalau kita perhatikan, semua yang dilakukan oleh manusia itu bertujuan untuk mencapai kebahagiaan. Tidak ada seorang pun yang melakukan sesuatu perkara kecuali untuk tujuan ini.

Kita menganggap, dengan menyenangkan orang lain kita boleh bahagia, kerana kita mengira hal itu akan membahagiakan diri kita. Seseorang mencintai sesuatu pasti ada tujuannya. Tapi, bukan cinta itu sendiri yang menjadi tujuannya, melainkan apa yang dihasilkan oleh cinta, berupa kebahagiaan hati.

Begitu juga dengan duit. Kebahagiaan bukan pada duit, tetapi apa yang dihasilkan duit bagi hati, berupa kesenangan dan kebahagiaan yang menjadikan hati penuh senyum dan tawa. Rumah mewah, rekreasi, kawan, dan semua yang kita lakukan itu pasti bertujuan untuk mencapai kebahagiaan.

Ketika seseorang pergi untuk menunaikan ibadah, ia tidak akan pergi kecuali kerana ia menemukan kebahagiaan hati di sana. Juga di saat seseorang membelanjakan wang atau menikah. Bahkan, tujuan seseorang bermaksiat pun dalam rangka mencari kebahagiaan.

Tempat terletaknya kebahagiaan pada diri manusia itu ada pada hati. Ketika hati bahagia, anggota badan akan merasa tenang, manusia akan merasakan kesegaran dan kenyamanan. Itulah kebahagiaan, yang kita semua cari.




Tiada kebahagiaan yang sempurna di dunia

Wednesday, 4 January 2012

Orang Mukmin Yang Dengki Kepadanya

“Kamal, cuba kau tengok budak tu, cun gila awek dia. Mantap ar. Kau tak rasa cemburukah semua awek kau lari kat dia?”
“Tak apa, nanti aku tahu lah apa nak buat kat dia, kalau tak kena bantai sampai tak boleh berjalan, atau aku jumpa saja bomoh mana bagi dia mati terus.” 
“Eh, kau biar betul? Kalau kau pukul dia, nanti kau masuk penjara pula. Kalau kau ‘bomoh’ dia, karang tak masuk syurgalah.” 
“Ah, yang penting kalau aku tak dapat, biar dua-dua tak dapat.”

Pernah dengar tak dialog macam atas tu? Mestilah pernah, terutamanya kaki movie tak senonoh dan kaki buang masa depan TV. Pernah tak kamu dengar dialog macam ini pula,

“Salam, adik, jom ke liqo al-Quran.” 
“Err. Abang ni Jemaah bukan rasmikah?” 
“Kenapa adik tanya macam tu?” 
“Tak adalah, tapi ada abang-abang rasmi kata, kalau ada orang datang ketuk bilik lepas itu ajak baca al-Quran, dia suruh cakap sahaja dengan orang tu, ‘Saya dah berkomitmen dengan yang rasmi’. Nanti saya tidak selamat, lepas itu sibuk kalau ikut dengan mereka, so, cakap sahaja, ‘Saya dah berkomitmen dengan yang rasmi’, nanti mereka tidak ganggu saya walaupun saya tak mahu ikut dengan abang-abang rasmi tu..”

+++



Sebagaimana lumrah diketahui hasad adalah penyakit hati yang amat berbahaya. Hasad boleh mengikis Iman seseorang Mukmin jika ia tidak cepat kembali siuman, bertaubat kepada Tuhan dan tidak dilimpahi ‘Inayah dan Rahmat Subhanahu Wata’ala. Tepat seperti yang apa disabdakan oleh Rasulullah SAW:

“Penyakit umat sebelum kamu telah menular kepada kamu; iaitu hasad dengki dan permusuhan. Permusuhan tersebut ialah pengikis atau pencukur, Saya tidak maksudkan ia mencukur rambut, tetapi (yang saya maksudkan) ialah ia mengikis agama." 
[HR Al-Baihaqi]

Rasulullah SAW bersabda lagi:

Sunday, 1 January 2012

Jauhilah Kemunafikan




وَإِذَا رَأَيْتَهُمْ تُعْجِبُكَ أَجْسَامُهُمْ
"Dan apabila kamu melihat mereka, tubuh-tubuh mereka membuat kamu kagum."
[Al-Munafiqun, 63:4]


Orang-orang munafik lebih memerhatikan yang lahir daripada yang batin. Tubuh mereka segar, tetapi hati mereka kering. Tampang menggiurkan, tapi batin menyeramkan. Dalam terang mereka nampak terhormat, sedang dalam kelam mereka berubah menjadi kelawar. Mulut manis, jiwa pahit. Yang pertama-tama anda saksikan pada orang seperti ini adalah postur tubuh yang indah, tulang yang kukuh, otot yang kekar, lengan berisi, perut kenyang, gemuk, cakap besar, dan mudah melontarkan pujian. Tetapi, di sebalik semua itu, mereka menyembunyikan mental yang rendah, cita-cita buruk, dan niat jahat. Kanser ganas telah tumbuh subur di setiap sudut hati, kehampaan bersarang di dalam batin. Mulut mereka seperti lombong dusta dan kepalsuan. Sementara hati mereka seperti bangunan runtuh yang dihuni oleh kemunafikan, kekafiran, dan dipenuhi dosa.

Persoalannya bukan pada bentuk, penampilan, dan wajah yang tampan, tetapi masalahnya adalah hati yang melihat cahaya, jiwa yang memancarkan kebaikan, dan tabiat yang mencerminkan kemuliaan. Barangsiapa menyangsikan perintah Allah, meragukan agamanya, enggan menyembah-Nya, memerangi para utusan-Nya, memusuhi para kekasih-Nya, dan menghina hamba-hamba-Nya adalah orang yang paling pantas untuk dicampakkan, direndahkan, dan dihina. Orang seperti itu jiwanya busuk, batinnya khianat, dan kehendaknya mati.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++