بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Tuesday, 31 December 2013

Seorang Pemuda..

Seorang pemuda..

Seharusnya ia membina dan membangkitkan semangat daripada setiap permasalahan untuk diselesaikan..

Baik masalah pada akademik, pengetahuan am, penindasan, kezaliman, kehancuran moral dan lainnya..

Hanya orang tua sahaja yang apabila mendengar masalah, "Alah, biasalah tu~ Remaja~", kemudian menyerahkan tanggungjawab atau pekerjaan pada orang lain dan dia berlepas tangan.

Tidak! Sebagai pemuda, kita kena berfikir bagaimana mahu menyelesaikan masalah-masalah tu..

Bukan duduk menunggu takdir, menunggu malaikat Jibril datang membawa tentera atau mengharapkan bumi terbalik atau angin taufan menghancurkan, tapi tidak ada satu peluh pun yang terkeluar dek usaha kita..

Hanya budak-budak hingus sahaja yang membiarkan atau melarikan diri daripada masalah.



Seorang pemuda..

Kitalah generasi penerus.. Kitalah generasi pengganti..

Jika kita tidak ada rasa untuk berubah, maka kita akan menjadi generasi penerus sistem kehidupan hari ini yang melahirkan manusia yang tidak kenal pencipta, merosakkan diri sendiri, mengajak manusia menjadi jahat, mengenepikan hukum-hukum Allah, dan jauh sekali daripada berusaha menjadi mujahid untuk menjadikan Islam sebagai syiar dan syariat sejagat..

Jika kita mahu berubah, maka kitalah yang akan menggantikan generasi sekarang, untuk kita melahirkan generasi yang kenal Pencipta, sentiasa memperbaiki diri, mengajak orang lain, menegakkan daulah Islam dalam diri mereka dan tertegak daulah Islam atas negara mereka.. Motto kehidupan mereka ialah "Dakwah dan Tarbiyah".. Sampailah, setiap pergerakan masyarakat itu adalah kerana dakwah..



Seorang pemuda..

Kitalah pencorak nilai-nilai ummah..

Jika mata pensel warna sahaja sudah tidak betul, macam mana kita mahu mencorakkan ummah ini sesuai dengan corak binaan generasi al-Quran dan generasi binaan daripada madrasah Nubuwwah?

Kita begitu semangat nak mencorak ummat.. Tapi, atas manhaj apa? Dengan celupan apa? Apakah celupan itu kita ambil daripada mata air yang jernih atau bagaimana?



Seorang pemuda..

Kitalah agen reformasi atau perubahan..

Kita dapat saksikan kejatuhan pemerintah zalim di mana-mana negara seperti Indonesia, Mesir, Syria, Tunisia, dan lain-lain berpunca daripada gerakan mahasiswa atau pemuda..

Mereka tidak tenang dalam ketidak-adilan, mereka resah dalam penindasan dan kezaliman..

Tetapi, runtuhnya sebuah tamadun juga berpunca daripada kejatuhan nilai-nilai akidah, moral, dan macam-macam lagi pada pemuda..

Lemah pemudanya..

Lemahlah masa hadapan negaranya..

Bagaimana Islam mahu dimenangkan oleh pemuda-pemuda lemah?

Kalah dengan godaan wanita jahat, keluarga, harta benda, perniagaan.. Huh.. Kadang-kadang, kalah dengan perasaan atau emosi diri sendiri! Haih..

Maka kitalah! Para pemuda! Harus bangkit dengan 'cahaya' al-Quran, berjalan ditengah-tengah masyarakat! Kita menjadi pencorak mereka, bukan mereka mencorak kita..

Maka, kita tidak boleh bergerak dengan tangan kosong..

Kita perlukan bekal..

Bekalan apa?

Bekalan pertama.. Tarbiyah 'Fitriyyah' atau tarbiyah Islamiyah.. Tarbiyah yang membentuk hati kita untuk menjadi sejahtera.. Sentiasa ikhlas dan tawadhu', jauh daripada dosa dan maksiat.. Hati yang mampu menterjemahkan ilmu dan kefahaman dalam bentuk amal..

Bekalan kedua.. Dengan 'hikmah', ilmu dan kefahaman.. Hikmah agar kita mampu menyedarkan manusia untuk kembali kepada sistem dan aturan Islam sama ada rela atau terpaksa.. Ilmu sebagai bahan bakar, kefahaman sebagai bahan bakar yang telah diproses, untuk dipasarkan dalam bentuk amal..

Bekalan ketiga.. Akhlak atau karisma sebagai seorang 'al-qiyadah' pemimpin dan juga 'jundi' askar.. Kita jadi hamba pada Allah, kuli kepada dakwah.. Kita 'equip' diri kita dengan kekuatan mental dan fizikal, akidah yang sejahtera, ibadah yang shahih dan banyak, akhlak yang mantap, kita luaskan lagi pengetahuan kita, kita mampu berdikari, sentiasa bermujahadah melawan nafsu, sangat menjaga waktu, tersusun urusan-urusan kita, dan kita cuba menjadi manusia yang bermanfaat untuk orang lain..

Kenapa kita perlukan bekal-bekal ini? Apa tujuannya?

Agar kita berjaya menjadi seorang pemuda yang berjiwa dengan jiwa mujahid.. Kita juga menjadi pemuda yang bijaksana dan produktif..

Untuk kita bergerak di tengah-tengah masyarakat.. Kita celup habis mereka semua itu dan diri kita sekali dengan al-Quran dan sunnah Nabi!

Inilah pemuda pemilik dan pemikul Risalah..

Kita?



Malulah kita dengan pemuda dan pemudi Mesir, mereka masih bertungkus lumus mahu mengembalikan hak mereka yang dirampas, bahkan mereka tidak takut kepala mereka ditembusi peluru. Pergerakan dakwah Ikhwan Muslimin diharamkan selama lebih 60 tahun, bergerak dalam kediaman dan kesunyian. Tetapi dakwah di Mesir mampu menghasilkan para pemuda dan pemudi yang bukan setakat mampu berkata-kata, tetapi mereka mampu untuk mati kerana kata-kata.

Peluang dakwah dan tarbiah di Malaysia sangat luas dan selesa, kita tiada tekanan serta ancaman seperti penjara 17 tahun dan ratusan sebatan dan tumbukan percuma. Halangan paling besar cuma masalah 'study' atau restu ibubapa. Tetapi, kenapa kadar kejahiliahan masyarakat kita di Malaysia masih lagi sama bahkan semakin membusuk? Bukan kerana orang jahat semakin ramai, tetapi kerana para pemuda yang mengemban beban dakwah ini mandul!


--
MOHAMAD KHIR BIN JOHARI
Perubatan dan Surgeri, Universiti Ain Shams, Mesir
Alumni Maktab Sultan Abu Bakar (English College) dan SM Sains Muar
Emel: mohamadkhir.johari@gmail.com

Thursday, 8 August 2013

Syawal: Sebuah Harapan Kembali Kepada Fitrah

SYAWAL DATANG LAGI

Alhamdulillah.. Ramai orang bergembira menyambut kedatangan Syawal sambil (kononnya) menangisi pemergian Ramadhan..

Kita imbau sebuah firman yang akan menjadi legasi bagi sebahagian daripada kita,


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.."
[QS al-Baqarah, 2:183]


Semua daripada kita sudah sangat maklum bahawa hasil yang DIHARAPKAN daripada tarbiah Ramadhan ialah TAKWA.. Maka, seperti semua sudah maklum juga iaitu kejayaan sesebuah program itu bukanlah dilihat cuma semasa program itu berlangsung, tetapi kita akan lihat setelah program itu selesai.

Kemudian, setelah sebulan kita mengharungi kepayahan demi kepayahan, kesukaran demi kesukaran, maka kemudiannya datanglah satu hari yang boleh diumpamakan seperti saat mulanya pembebasan!

Bebas untuk kita kembali kepada fitrah..


Cuma, apa sebenarnya makna kita kembali kepada fitrah? 

Wednesday, 24 April 2013

Takwa: Andai Seorang Kader Dakwah Itu




بسم الله الرحمن الرحيم


إِنَّ الْحَمْدُ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللَّهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُون


Kenapa kita perlu takut pada Allah?

Terlalu banyak sebab untuk kenapa kita perlu takut pada Allah. Pertama, kerana kita tidak tahu kita mati dalam keadaan apa. Boleh jadi sekarang kita berislam dengan sangat baik, tetapi bila sampai tarikh kematian kita, malah kita berpaling daripada Allah. Kedua, kerana jumlah amal kita yang terlalu sedikit jika mahu dibandingkan dengan jumlah dosa. Ketiga, kerana jika amal kita terlalu banyak sekalipun, kita mungkin menjadi muflis di akhirat kerana dosa-dosa kita di dunia dengan manusia lain hinggakan amal yang setinggi gunung menjadi tiada nilai kerana diambil oleh orang lain, dan lebih malang lagi dosa-dosa orang lain pula yang ditambahkan kepada kita. Keempat, boleh jadi bukan ketiga-ketiga sebab di atas, tetapi masalahnya pada keikhlasan kita dalam beramal pula.


Maka, ketakwaan itu perlu dibina terutamanya bagi seorang yang berusaha menjadi kader dakwah. Kerana apa?

Saturday, 9 February 2013

Ikhlas: Bukan Hanya di Bibir




بسم الله الرحمن الرحيم


إِنَّ الْحَمْدُ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللَّهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُون

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمِ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

وشر الأمور محدثاتها وكلّ محدثة بدعة , وكلّ بدعة ضلالة , وكلّ ضلالة في النار


Sikap bentuk seseorang itu akan dibentuk oleh keyakinannya. Apa yang dia yakini, itulah yang akan membentuk peribadi dan mewarnai kehidupan dia. Tentu sahaja, bagi seorang muslim, keyakinan kita akan berpaksikan dua kalimah yang tidak asing lagi, iaitu kalimah,


أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أللهُ وأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ الله


Ketika kita menyatakan saksi, ikrar dan janji bahawa لاَ إِلَهَ إِلاَّ أللهُ, maka jika kita takut, kita hanya akan takut pada Allah. Kita hanya akan menggantungkan hidup kita hanya pada Allah. Kita akan memulangkan segala permasalahan kita hanya pada Allah, kita hanya akan memohon rezeki pada Allah dan segala-galanya kita akan pulangkan atau paksikan hanya pada Allah.

Inilah yang akan membentuk peribadi seorang Muslim dan mewarnai kehidupannya. Dalam dunia yang serba sulit dan pelik ini, ramai antara kita yang solatnya menghadap Allah, tetapi apabila mahu laris niaga malah menghadap dukun.

Perlu kita sedari bahawa hanya Allah-lah tempat tujuan kita beribadah. Solat kita kerana Allah, zakat kita kerana Allah, puasa kita kerana Allah, bahkan seluruh kehidupan kita semuanya kerana Allah.

Kerana kadang-kadang ada di antara kita yang beribadah kerana mahu dilihat. Dia solat agar orang-orang di sekeliling memujinya. Dia berdakwah agar orang kenal dia sebagai seorang yang hebat berceramah. Ketika dia bersedekah, dia berharap agar ada awek-awek yang melihat dan memuji sedekahnya.

Kalau kata Almarhum KH Ustaz Zainuddin MZ,


"Tika sudah kita menggantungkan sesuatu itu bukan pada Allah, maka siaplah untuk kecewa."

Friday, 1 February 2013

Bila Iman Terjatuh






“Sebagai da’ie, kita kena pastikan kita tidak bermaksiat! Kikis habis semua karat jahiliah! Jangan bagi ruang walau sedikit pun kepada syaitan untuk memasuki hati kita dan merosakkan segala-galanya! Dakwah ini sesuatu yang mulia dan hanya orang mulia sahaja yang berhak memperjuangkannya!”

~kredit~
Itulah taujihat yang biasa kita dengar dalam halaqoh (lingkaran iman). Sehari dua kita pun bersemangat untuk menjaga iman kita, menjaga tahajjud kita, menjaga mata kita, menjaga tilawah al-Quran kita dan sebagainya. Tiba-tiba, masuk hari yang ketiga, semuanya berputar 180 darjah. Al-Quran entah hilang ke mana, tahajjud tinggal sejarah. Iman? Wara’? Apa benda tu?

Fenomena kejatuhan atau keruntuhan iman dalam diri seorang da’ie atau secara umumnya sebagai seorang Muslim itu sebenarnya adalah sesuatu yang terlalu biasa. Kerana apa biasa? Kerana seorang da’ie atau Muslim itu juga manusia! Ikut serta dalam tarbiyah bukanlah bermakna kita akan berubah menjadi malaikat yang sentiasa taat, sujud, tidak membantah, tidak bernafsu dengan manusia yang berlainan jenis dan sebagainya. Tetapi, tarbiyah ini mengajarkan kepada untuk agar selalu berwaspada terhadap perangkap-perangkap syaitan dan kita menjauhinya sejauh-jauhnya! Kita menjadikan syaitan sebagai musuh, bukan member, penasihat atau pemimpin kita!

Kerana apa? Matlamat syaitan bukanlah mahukan kita syirik atau berbuat dosa pada waktu sekarang, tetapi jauh lebih utama ialah dia mahu kita mati dalam keadaan kita sedang berbuat dosa. Bila kita akan mati? Entahlah, tapi yang penting saat tu makin dekat. Maka, syaitan memulakan usahanya dari sekarang untuk memastikan kita mati dalam keadaan yang hina.

Kita lihat dunia pada hari ini. Berapa ramai orang yang mati kerana masalah couple, masalah keluarga, masalah sumbang mahram, emak mencampak anak jatuh dari apartmen, suami tikam isteri, mati kemalagan kerana arak, mati kerana dadah dan bunuh mak ayah kerana dadah juga, mati kerana bergaduh sesama kumpulan gangster, mati kerana bunuh diri, mati kerana manusia, mati kerana mencari kepuasan, mati kerana bola, mati kerana artis, mati kerana macam-macam benda yang tidak boleh diterima akal waras!

Itulah yang dimahukan oleh iblis, syaitan dan rakan-rakannya. Kita mati bukan dalam keadaan kita sebagai orang yang berserah diri pada kehendak Allah (ISLAM).

Thursday, 24 January 2013

Luahan: Untuk Hati Yang Keras


Kalaulah tarbiyah ini hanya untuk orang-orang yang kesunyian sahaja, maka yang paling sunyi itu adalah Rasulullah SAW dan sahabat-sahabat dia..

Kalaulah tarbiyah ini hanya untuk orang-orang kurang kasih sayang sahaja, maka yang paling kurang kasih sayang itu adalah Rasulullah SAW dan sahabat-sahabat dia..

Kalaulah tarbiyah ini hanya untuk orang-orang yang gagal dalam hidup atau kecewa sahaja, maka yang paling gagal dalam hidup dan paling kecewa ialah Rasulullah SAW dan para sahabat dia..

Kalaulah tarbiyah ini hanya untuk orang-orang yang tiada tujuan hidup sahaja, maka yang paling tiada tujuan hidup ialah Rasulullah SAW dan para sahabat dia..

Tetapi, betulkah Rasulullah SAW dan para sahabat dia adalah orang-orang yang kesunyian, kurang kasih sayang, gagal dalam hidup, kecewa, dan tiada tujuan hidup?

Atau sebenarnya, merekalah orang yang paling bahagia, hidup penuh dengan cinta, menguasai dunia dan akhirat serta paling berjaya baik di dunia mahupun di akhirat?

Dan, atau sebenarnya KITALAH orang-orang yang kesunyian, kurang kasih sayang, gagal dalam hidup, kecewa, dan tiada tujuan hidup?

Jiwa kita kosong... Tiada pengisian.. Kalau ada sekalipun, hampir semuanya tertutup dengan dosa-dosa kita yang jaaauh lebih banyak dengan taubat yang sedikit dan sementara! 



ثُمَّ قَسَتْ قُلُوبُكُمْ مِنْ بَعْدِ ذَٰلِكَ فَهِيَ كَالْحِجَارَةِ أَوْ أَشَدُّ قَسْوَةً ۚ وَإِنَّ مِنَ الْحِجَارَةِ لَمَا يَتَفَجَّرُ مِنْهُ الْأَنْهَارُ ۚ وَإِنَّ مِنْهَا لَمَا يَشَّقَّقُ فَيَخْرُجُ مِنْهُ الْمَاءُ ۚ وَإِنَّ مِنْهَا لَمَا يَهْبِطُ مِنْ خَشْيَةِ اللَّهِ ۗ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ

"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]



Batu itu sudah meluncur jatuh kerana takutkan Allah. Bila pula kita dan hati kita mahu menjatuhkan diri kita kerana takutkan Allah?


----------
khir
12.49am
29-01-2013
cairo, egypt

Monday, 21 January 2013

Dakwah: Kejamnya Cinta


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

Alhamdulillah. Segala yang terpuji hanya untuk Allah. Segala selawat kita berikan kepada pesuruh Allah SAW. Sama-sama kita tajdid niat di hati kita untuk menuntut ilmu, membaca bahkan bekerja kerana Allah semata-mata.


4 bulan yang lalu. 

27 September 2012, Kuala Lumpur International Airport. Petanda bahawa sesuatu yang besar bakal menanti. Bukan kapal terbang atau jet pejuang, tetapi tanggungjawab yang tersedia menanti. Murobbi aku berpesan berkali-kali untuk mengikhlaskan niat, kemudian sempat bergurau dan berketawa bersama-sama ikhwah-ikhwah yang datang dari Perak. Ada yang escape kelas dan macam-macamlah mereka. Biasalah, ikhwah~. Call dan mesej daripada mereka yang tidak dapat hadir juga ada.

Merekalah yang mengajarkan aku erti kehidupan. Mengertikan kehidupan aku dengan tarbiyah dan dakwah.

Saat yang aku paling tidak mampu untuk lupakan ialah lambaian selamat tinggal daripada keluarga yang menjadi asbab kepada hidupnya aku di dunia ini. Ayah. Ibu. Angah. Acik. Akim. Melihat air mata mereka. Aku cuma mampu membalas dengan senyuman, tetapi sebenarnya hatiku juga deras. Entah bilalah agaknya aku dapat berjumpa dengan mereka. Teringat kata-kata ayah,

“Kalau ayah hidup lama lagi, kita jumpa lagi ya, nak..”

Ok.. Airmata pun dah mengalir. Cukuplah dengan intro yang menyedihkan. Supaya aku sentiasa ada di batas realiti.

~kredit~

ini cerita sekarang..


Keperluan sebuah kehidupan

Kalau hidup untuk keperluan dunia sahaja kita tidak mampu untuk bina dalam keadaan bersendirian. Inikan pula hidup untuk keperluan tarbiyah dan dakwah disamping membina dunia dalam keadaan bersendirian, tentu sahaja kita akan mudah merasa lemah, letih dan jemu. 

Impaknya sahaja mungkin tidak sebesar mana. Mungkin, itulah yang saya sedang hadapi sekarang. Ada ikhwah, tetapi mereka jauh di Malaysia, tidak dapat membantu banyak melainkan motivasi dan masukan serta idea.

Namun, saya bersyukur kepada Allah, dicelah-celah keseorangan itulah saya belajar untuk membina diri. Tarbiyah dzatiyah perlu diperkemaskan lagi. Pergantungan kepada Allah perlu diperkuat. Penghayatan terhadap sirah perlu diperdalam. Skill dalam dakwah, pengisian dan pembinaan perlu dinilai dari masa ke semasa.

“Akhi, ana cemburu tengok antum..” 
“Allah.. Akhi, antum jangan cakap macam tu..” 
“Kenapa antum tak pernah putus asa?”
"Putus asa? Hmm. Kalau ana mahu berputus asa, tentu sahaja masa di UTP dahulu ana dah berputus asa. Tetapi, kalau ana berputus asa, apa lagi yang ana mampu untuk lakukan? Tarbiyahlah yang menghidupkan ana..”

Friday, 4 January 2013

Oh Tenang~


Assalamualaikum WBT..

Pertama sekali, bersyukur kepada Allah SWT kerana masih memberikan saya peluang untuk menulis. Ops, silap, bukan peluang kerana peluang itu sentiasa ada, cuma kekuatan untuk menulis itu yang mungkin kurang. Apa masalahnya? Kalau nak diciptakan alasan, macam-macam kita boleh berikan, jadi biarlah rahsia~ -,-

Selawat dan salam kepada Nabi Muhammad SAW, para sahabat dan sahabiahnya, ahli keluarga baginda, serta semua umat islam yang bertungkus lumus menegakkan kalimah syahadatain di dalam hati-hati masyarakat dunia pada hari ini yang kebanyakannya masih terkeliru denga hakikat berhala di dalam hati mereka masing-masing. Kita doa sama-sama pada Allah agar kita dan mereka diberikan rezeki untuk melihat suatu kebenaran itu sebagai kebenaran dan diberikan rezeki untuk mengikutinya.

Sama-sama juga kita berusaha untuk sentiasa mengikhlaskan diri kita masing-masing dalam menuntut ilmu dan beramal kerana mencari redha Allah dan mengharapkan syafaat daripada Rasulullah SAW.

Ketenangan Adalah Kurnia



Ketenangan. Sesuatu yang menjadi idaman semua yang bernama manusia. Baik dia adalah seorang raja mahupun hamba, hartawan atau miskinan, tua ataupun masih kanak-kanak, semua mengimpikan sesuatu yang kita panggil, ketenangan.

Apa itu ketenangan? Kalau kita lihat dari sudut medis, ketenangan itu ialah ketikamana seluruh fungsi, organ dan proses yang berlaku di dalam badan kita berjalan dengan normal secara fisiologi. Jantung kita akan berdegup lebih kurang 60-70 saat setiap minit, pada setiap saat itu juga setiap sel darah merah yang jumlahnya sebanyak 5 juta/mm3 akan mengalir di dalam salur-salur darah untuk menghantar oksigen dan nutrient yang mencukupi ke seluruh ceruk sudut di dalam badan dan di dalam masa yang sama mereka mengambil bahan buangan yang merbahaya seperti toksik dan karbon dioksida untuk disingkirkan melalui hati dan paru-paru dan lain-lain. Kemudian hati pula akan memainkan fungsinya dengan normal dan begitulah seterusnya.

Betapa hebatnya rekaan Allah SWT, ketika kita duduk diam tanpa masalah seperti sekarang, kita tidak merasai pun degupan jantung kita yang sentiasa berdegup deras setiap saat untuk memenuhi keperluan badan. Juga tidak merasa pergerakan darah yang berada di dalam salur-salur darah kita sekarang, sedangkan mereka terus mengalir dan mengalir. Kita juga tidak merasa pergerakan makanan yang kita makan yang sedang dihadam di dalam perut kita sekarang. Ini semua kerana semuanya berfungsi secara normal, dan itulah ketenangan.

Ketika kita tidak tenang seperti ketika kita sedang cemas, degupan jantung kita mulai melaju dan kita dapat merasainya dengan jelas, pernafasan kita mulai deras, aliran darah mulai terasa, beberapa fungsi seperti penghadaman dan penyingkiran akan terhenti, dan macam-macam lagi. Sama juga ketika mungkin tiba-tiba kiraan darah merah dalam badan kita mula mengurang, maka jantung terpaksa bekerja dengan lebih keras untuk memenuhi keperluan oksigen yang mencukupi untuk setiap sel yang ada di dalam badan kita. Badan kita mula berfungsi di luar kenormalan dan kita mungkin terpaksa mengambil ubat-ubat tertentu untuk menenangkan segala-galanya kembali untuk sementara waktu.

Tetapi, bukan ketenangan itu yang saya mahu ceritakan di sini kerana ketenangan fizikal seperti yang saya nyatakan di atas dapat dirasai oleh semua manusia yang normal baik namanya Barrack Obama, Shimon Peres, Queen Elizabeth II dan lain-lain. Saya di sini mahu berceloteh tentang sebuah ketenangan yang membawa kita ke syurga. Ketenangan yang dimiliki oleh Rasulullah SAW, para sahabatnya dan orang-orang beriman.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++