بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Wednesday, 28 September 2011

Mereka yang Mengabaikan Al-Quran

Umar RA berkata, “Aku mendengar Nabi Kalian besabda, 

“Sesungguhnya Allah mengangkat dan menurunkan suatu kaum dengan Kitab ini.” 
[HR Muslim]
ayat-ayat cinta yang agung

Kita telah mendapat bukti sejarah bahawa selama kita berpegang teguh kepada Al-Quran, selama itu pula kita akan meraih kemenangan; sebaliknya, selama kita meninggalkan Al-Quran, kita akan terhina. 

Pada abad ke-8 H, pengamalan Al-Quran pernah diabaikan. Maka datanglah kelompok ar-Rafidhah membonceng kekuatan Tartar dari Mongol dipimpin Genghis Khan. Dalam tempoh lapan hari, lapan ratus ribu orang tewas terbunuh, masjid-masjid luluh lantah, mushaf-mushaf Al-Quran dibakar, dan tentera Tartar membasmi anak-anak dan wanita kita! 

Kembalilah wahai generasi muda dan tetua umat kepada Al-Quran, kembalilah kaum lelaki dan wanita umat ini kepada Al-Quran! Hidupkan rumah kalian dengan Al-Quran, bangkitkan kalbu kalian dengan Al-Quran, dan ramaikanlah hati kita dengan Kitab Allah! Semoga Allah SWT jiwa kita dengan ayat-ayat-Nya, mengembalikan kita kepada Al-Quran dengan cara yang baik, dan memberi petunjuk kita ke jalan yang lurus. 

Allah SWT berfirman kepada kita dalam Kitab-Nya yang muhkam

“Dan berkatalah rasul, “Ya Tuhanku, sesungguhnya kaumku menjadikan Al-Quran ini suatu yang tidak diacuhkan.” 
[QS Al-Furqan, 25:30] 

Para ulama memberikan penjelasan bahawa megabaikan Al-Quran itu terdiri dari lima tingkatan: mengabaikan bacaan Al-Quran, mengabaikan penghayatan Al-Quran (tadabur), mengabaikan pengamalan Al-Quran, mengabaikan pencarian kesembuhan dari Al-Quran, dan mengabaikan Al-Quran sebagai sumber hukum bagi kehidupan manusia.

Pertama, mengabaikan bacaan Al-Quran. Yakni ketika seseorang enggan membaca Al-Quran, tidak ada satu hizib-pun yang dibacanya dalam sehari, tidak melihatnya, tidak memerhatikan baris-baris tulisan Al-Quran, dan tidak hidup bersama-ayat-ayatnya. Dia adalah hamba yang tersesat dan menyesatkan. 

Dialah hamba yang terkunci hatinya, yang tunduk pada hawa nafsu, yang merasa tidak memerlukan Al-Quran. Oleh kerananya, Allah tidak perlu padanya. Bahkan di antara mereka tidak pernah menyentuh Al-Quran selain pada bulan Ramadhan! 


Kedua, mengabaikan penghayatan Al-Quran. Yakni orang yang membaca Al-Quran tetapi lalai, terlena, dan dipermainkan oleh fikirannya. Dia menyuarakan dengan lisannya tetapi hatinya di pasar, di sawah, di pejabat, atau di sekolah. Fikirannya melayang mengingat manusia, mata melihat, mulut berbicara tetapi tidak mengerti. Dia termasuk golongan manusia yang mengabaikan penghayatan Al-Quran (tadabur Al-Quran). Kehidupan dan cahaya ada pada perenungan kita yang membawa cahaya ini! Orang yang mengabaikan tadabur Al-Quran, maka ia hanya mendapat pahala tilawah; sedangkan pahala penghayatan Al-Quran dan apa yang boleh dicapai dengan tadabur itu berupa cahaya (nur), keimanan, kefahaman (fiqh), dan pelajaran, semuanya akan terlewatkan. 


Ketiga, iaitu manusia yang mengabaikan Al-Quran, baik dari segi tilawah, tadabur, mahupun pengamalan Al-Quran. Manusia-manusia seperti itu seungguh telah ditutup rapat hatinya mengikuti hawa nafsu. Rasulullah SAW menjadi saksi atas mereka. Jika mereka membaca Al-Quran, ia akan menjadi hujah yang memberatkan mereka, bukanhujah yang membela mereka. Sebab mereka tidak mengamalkan Al-Quran, tidak solat bersama yang lain di masjid, tidak pernah besuci, tidak beretika seperti adab yang diajarkan Al-Quran. Bahkan mereka menghina dan merendahkan orang-orang soleh. Golongan manusia ini mirip orang-orang munafik, bahkan mungkin mereka adalah orang munafik. 

“Dan mereka (orang-orang munafik) bersumpah dengan (nama) Allah, bahawa sesungguhnya mereka termasuk golonganmu, padahal mereka bukan dari golonganmu, akan tetapi mereka adalah orang-orang yang sangat takut (kepadamu).” 
[QS At-Taubah, 9:56] 


“Tidak usah kamu minta maaf kerana kamu kafir sesudah beriman.” 
[QS At-Taubah, 9:66] 


Keempat, mengabaikan upaya mencari kesembuhan dari Al-Quran. Sekelompok orang mengatakan bahawa merupakan lelucon (kisah lucu) jika Al-Quran itu dibacakan kepada orang yang sedang sakit atau yang sedang pengsan. Bagaimana mereka boleh sembuh dengan Al-Quran, bagaimana mungkin Al-Quran dapat dijadikan ubat? Perkataan mereka itu telah berlawanan dengan dalil akal mahupun naql (dalil dari kitab dan sunnah). 

Dari sisi naql banyak sekali nash yang menunjukkan bahawa Al-Quran dapat dijadikan sebagai sumber kesembuhan dan pengubatan. Berdasarkan pertimbangan akal, hal itu tidak bertentangan dengan hokum sebab akibat, yang di antaranya adalah bahawa terapi kesembuhan adalah dengan cara menyegarkan jiwa dan membuatnya bahagia. Dalam hal ini Al-Quran telah berbuat banyak dalam memberi kesegaran dan kebahagiaan jiwa. Oleh itu, Rasulullah SAW mencari kesembuhan dari Al-Quran dan dengan membaca Al-Quran. 

Ketika mendapat serangan sihir dari seorang Yahudi, beliau membaca Al-Mu’awwidzatain (surah An-Nas dan Al-Falaq) dan Allah menyembuhkannya. Jika hendak tidur, Rasulullah SAW mengusap badannya dan membaca doa perlindungan. 


Kelima, mengabaikan Al-Quran dan menjadikan Al-Quran hanya untuk dibacakan dalam pertemuan-pertemuan, dalam pesta, atau di perkuburan. Namun jika Al-Quran harus diterapkan dalam kehidupan nyata – seperti pada persoalan ekonomi, politik, pemerintahan atau bidang seni budaya – mereka berpaling dan meninggalkan Al-Quran. Mereka mengatakan bahawa agenda-agenda kehidupan itu merupakan persoalan tersendiri dan terpisah dari Al-Quran. 

Mereka tidak memahami bahawa fungsi Al-Quran itu adalah sebagai petunjuk umat manusia, sebagai sumber hukum bagi kehidupan umat manusia; yang meliputi aspek ekonomi, militer, hubungan manusia sesama manusia, dan segala yang bertalian dengan aktiviti kehidupan. Sebab Al-Quran merupakan pedoman hidup. Pembimbing menuju akhirat, dan pengarah bagi jiwa. 


Tidak dibenarkan jika ada alasan yang merintangi kalian dari Kitab Allah. Hidupkanlah Al-Quran dalam rumah kalian, dalam hubungan keluarga, di sekolah, dalam kenderaan; agar demikian Allah mengekalkan kedamaian dan keselamatan, agar Allah tidak murka kepada kita sehingga Dia akan mengguncangkan hidup kita sebagaimana Dia mengguncangkan uamt lain, dan membinasakan kita seperti umat yang telah dibinasakan oleh-Nya. Sungguh azab Allah tidak akan dapat ditolak oleh orang-orang yang berbuat kejahatan. 

Dan ketahuilah bahawa di antara hal-hal yang bertentangan dengan Al-Quran adalah nanyian-nyanyian yang memabukkan, yang telah menjadikan generasi kita pemalas, kehilangan jati diri, dan tersesat jalan. Jika seorang dari mereka menjadi dewasa dan menginjak usia lima belas tahun, maka ia mernjadi terbiasa larut dalam nyanyian sehari semalam, lalai akan tugas dan masa depan dirinya, dan lebih-lebih lagi lalai kepada kematian yang akan memulangkannya kepada Allah. Dia tidak menyedari posisi dirinya dalam hidup, kemudian tak berapa lama orang menyebutnya “remaja yang bintangnya sedang melambung”. Tidak! Sejatinya dia tidak sedang naik, tetapi malah terpuruk. Sebab sesungguhnya orang yang “di atas” adalah yang menghargai diri sendiri dengan melakukan sujud pada Allah, yang menghidupkan “La ilaha illallah” dalam jiwanya, yang menjadi mulia oleh penghambaan dirinya pada Allah, yang menjaga diri dari perbuatan maksiat. 


## dikutip dari:
[Dr. 'Aidh bin Abdullah Al-Qarni, Nikmatnya Hidangan Al-Quran, m/s 24-26 (Maghfirah Pustaka)]


khir al-imtiaz
0330pm
28-Sept-2011

1 comment:

  1. Salam

    Saya ada baca sebuah buku yang menceritakan kisah pemusnahan golongan Tatar ni.Mungkin dah tak ada kat pasaran buku tu sebab saya beli pun masa clearence sale (separuh harga)kat kedai buku tu.

    Memang sadis dan tragis.Agak2nya ini baru contoh kecil apa yang Yakjuj Makjuj nak buat kat umat manusia kelak.

    Nauzubilahi min zalik!

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++