بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Friday, 17 June 2011

Hubungkan Kembali Keterikatan Kita dengan Allah

Stress. Itulah suasana yang mungkin sedang menyelubungi kebanyakan ikhwah pada saat ini. Di saat tanggungjawab dakwah semakin besar dan berat. Ujian menimpa dari segi penurunan prestasi akademik, maka satu proses reformasi harus dilakukan segera. Pastinya memerlukan usaha dan masa yang bukan sedikit. Ditambah lagi dengan fitnah itu dan ini menghentam dari kanan dan kiri. Ada ikhwah mahupun akhwat yang dihimpit dengan masalah kewangan, ada yang baru mengalami kemalangan, dan macam-macam lagi ujian yang diberikan kepada kita. 

Secara langsung atau tidak langsung, mungkin ada di antara kita yang sudah mulai merasakan hambarnya nikmat tarbiyah. Tawarnya nikmat ukhuwwah. 

Bangkit wahai ikhwahku! 

Itu semua bayangan dari syaitan yang sememangnya sentiasa mencari ruang dan peluang untuk merosakkan, menjatuhkan serta menjerumuskan kita ke dalam jurang kebinasaan. 

Ikhlaskan kembali niat antum. Tanyakan kembali kepada diri antum. Kenapa antum berdakwah? Kenapa antum masih berada di dalam tarbiyah? Kenapa antum berukhuwah? Kenapa antum belajar? 

Tidak kisahlah apa jawapannya wahai ikhwah ku, tapi pastikanlah ianya menemui satu titik yang menjadi paksi segala kebahagiaan dan ketenangan. Iaitu semata-mata untuk mendapatkan keredhaan Allah SWT. 


Paksikan segala rasa cinta kita atas keimanan. Paksikan segala rasa rindu kita atas keimanan. Paksikan pengharapan kita atas keimanan. Dan paksikanlah segala rasa takut dan sedih kita atas keimanan. Insya-Allah, kita akan merasai nikmat yang sangat besar kelak. 

Saya kongsikan satu cerita yang saya kutip dari buku, Dalam Dekapan Ukhuwwah karangan Salim A. Fillah. Satu kisah yang mana, insya-Allah, ada manfaat untuk diri kita masing-masing. 

+++ 

Seharusnya dia boleh berehat di malam hari. Kerana siang demi siang hari terasa baginya sangat panjang, melelahkan, dan menyesakkan dada. Dia berulang alik dari satu penjuru ke satu penjuru di kota Mekah. Semata-mata untuk berbisik dan menyeru. Seorang demi seorang, kabilah demi kabilah, demi mengajak mereka mengimani risalah yang telah diamanahkan kepadanya. 

Kadang-kadang kita boleh nampak dia di bukit Safa, membacakan ayat-ayat Allah yang dibalas dengan caci maki dan hamun serta hinaan yang menjijikkan dari pakciknya serta kaumnya sendiri. 

Kadang-kadang dia harus meninggalkan satu kaum dalam keadaan dilempari batu dan dan kotoran sambil diteriaki gila, dukun, ahli sihir dan penyair hingusan. 

Kadang-kadang dia bersujud di hadapan Kaabah, lalu ada sahaja insan-insan yang akan menuangkan setimba isi perut unta ke kepalanya, atau menjeratkan selendang ke lehernya ketika dia rukuk. 

Hinggakan kadang-kadang dia terpaksa menangis dan menggumamkan ketidakberdayaan dia melihat sahabat-sahabat dia yang lemah di seksa bahkan dibunuh dihadapan matanya dengan kejam dan keji. 

Pastinya dia sangat letih. Baik jiwa mahupun raga. Lahir mahupun batin. Luar mahupun dalam. 

Memang sepatutnya dia memperoleh istirehat di malam hari, meskipun kerisauan atau kebimbangan akan tetap menghantuinya. 

Di saat Khadijah membentangkan selimut untuknya dan dia mulai terlelap dalam kehangatan, sebuah panggilan dari langit memaksanya untuk terjaga. 

“Hai orang yang berselimut. Bangunlah di malam hari kecuali sedikit. Separuhnya, atau kurangilah separuh itu sedikit. Atau tambahlah atasnya, dan bacalah al-Qur’an dengan tartil" 
[QS al-Muzammil, 73:1-4] 

Kerana apa? 

“Sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu perkataan yang berat” 
[QS al-Muzammil, 73:5] 

Seberat apa? 

“Kalau sekiranya Kami menurunkan al-Qur’an ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah berantakan disebabkan takut kepada Allah.” 
[QS al-Hasyr, 59:21] 

Itulah dia kalimat yang berat. Itulah dia beban yang berat. 

Beban yang gunung-gunung sendiri tak sanggup untuk menanggungnya. Beban yang dihindari oleh langit dan bumi. 


Dan Muhammad harus menerimanya. Dia harus menanggungnya. Maka hatinya mestilah kukuh dari gunung yang ada. Dan jiwanya menstilah lebih perkasa daripada bumi. Dadanya mestilah lebih lapang daripada lautan. Kerana itulah dia mesti bangun pada waktu malam untuk menghubungkan diri dia dengan sumber kekuatan yang Maha Perkasa. 

Maka Rasulullah SAW pun bangun dan solat. 

+++ 

Masya-Allah. Seorang nabi yang kedudukannya di sisi Allah itu sangat dekat pun diuji dengan sebegitu rupa. Inikan kita, yang kalau dilihat dari segi peribadinya memang sangat penuh dengan noda dan dosa. 

Jika Rasulullah SAW kembali kepada Allah apabila terasa berat akan beban dan ujian yang dia terima, diri kita pula bagaimana?

Saad bin Abi Waqqash berkata, 

"Aku bertanya kepada Rasulullah saw., 'Ya Rasulullah, siapakah orang yang paling berat ujian dan cobaannya?' 

Nabi saw. menjawab, 

'Para nabi, kemudian yang menyerupai mereka, dan yang menyerupai mereka. Seseorang diuji menurut kadar agamanya. Kalau agamanya tipis (lemah), dia diuji sesuai dengan itu (ringan); dan bila imannya kokoh, dia diuji sesuai itu (keras). Seorang diuji terus-menerus sehingga dia berjalan di muka bumi bersih dari dosa-dosa'." 
[HR Bukhari]

Maka akhi, kita pasti akan diuji. Terutamanya apabila kita mengatakan kita mahu menjadi insan yang lebih baik dari semalam. 


Ana suka mengingatkan kepada diri kita sama-sama. Ujian itu datangnya dari Allah. Sebesar mana atau sekecil manapun. Ianya tetap dari Allah. Diberikan kepada kita agar kita kembali kepada Dia. Bukan malah semakin menjauh! 

“Dan kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangna harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar.” 
[QS al-Baqarah, 2:155] 

Siapa itu orang-orang yang sabar? 

“(Iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata “inna lillahi wa inna ilaihi roji’un” (sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nya lah kami kembali).” 
[QS al-Baqarah, 2:156] 

Sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nya lah kami kembali.. 

Inilah sikap orang beriman.. 

Sama-sama kita bersabar atas apa yang berlaku. 

Ikhlaskan niat kita, bina kembali mutabaah kita, tingkatkan kualiti mutabaah kita, dan sama-sama dalam dekapan ukhuwwah kita meningkatkan kualiti mutabaah ikhwah-ikhwah kita yang lain. 

Insya-Allah.. 

“Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan dengan bersabar dan dengan solat; kerana sesungguhnya Allah menyertai (bersama) orang-orang yang sabar.” 
[QS Al-Baqarah, 2:153] 

Allah bersama orang-orang yang sabar.



"inginkan semangat dulu"
khir al-imtiaz
1536 hours
17-Jun-2011

8 comments:

  1. Allahukbar..
    terima kasih ya akh..

    Semoga Allah menguatkan kita dalam perjuangan ini..

    ReplyDelete
  2. subhanAllah..shukran krn share
    rabbana ma3aki..inshaAllah

    ReplyDelete
  3. subhanAllah...moga ia dpt memberi manfaat buat kita...insyaAllah...

    ReplyDelete
  4. subhanallah...tma ksh atas peringatan & semangat yg tlh anta semaikan disini..sgt2 berguna & b'syukur dpt bce article ni..trase kerdil sgt diri ni utk stress dlm ujian Allah.sdgkan Muhammad Rasulullah pn diuji lbh berat lg..syukran krne mngingatkan sy ttg ini.;)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++