بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Friday, 3 June 2011

Luahan: Nasihat untuk Diri


+++


+++ 

Takkan lari gunung dikejar.. Tapi, kalau tak kejar pun, rasanya gunung tu memang takkan lari pun.. Cuma, sebelum kita sibuk nak kejar gunung tu, baik kita persiapkan diri kita dengan keimanan, ketakwaan dan keikhlasan yang sangat mantap.. Supaya kita dapat tawan gunung yang terbaik.. Dan yang paling penting ialah kita dapat menawan hati Pencipta gunung itu sendiri... 

+++ 

Kemanisan itu hanya dapat dirasakan oleh mereka yang merasakan ianya manis.. Dan pada saya, kemanisan itu juga perlu dirasakan dengan hadirnya keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah.. Agar kemanisan itu akhirnya membawa ke syurga.. 

+++ 

Apabila kita dah tahu kita melemah.. Maka kita kenalah bangkit semula.. Kekuatan harus dibina! Bukan ditunggu! 

+++ 

Manis itu subjektif,
Letih itu itu subjektif,
Masam itu subjektif,
Antusias itu subjektif,
Dunia itu subjektif,
Akhirat itu subjektif.. 

+++ 

"Akh, kenapa kita beristighfar, tapi, hati kita tetap tak takut pada Allah?"

"Cuba check balik.. Mungkin istighfar antum tu cuma datangnya dari mulut, bukannya dari hati.." 

+++ 



+++

Dari Abu Ya'la Sidad RA, dari Nabi Muhammad SAW, "Orang yang bijak itu ialah mereka yang mengambil berat tentang dirinya dan beramal untuk mati. Orang yang lemah itu ialah mereka yang menurutkan hawa nafsu sedangkan dia bercita-cita untuk menjadi hamba Allah yang diredhai"
[HR Tirmidzi] 

+++ 

Berkurangnya amal kerana dosa.. Berkurangnya iman kerana amal.. Berkurangnya rasa ingin ke syurga kerana kurangnya iman..

Jauhilah dosa, tinggalkanlah dosa, lupakanlah dosa.. 

Tangisi semula iman serta dirimu.. Kerana engkau itu harapan ummah. Jika engkau lemah, bagaimana engkau mahu hasilkan peribadi-peribadi segagah gunung..

Belajarlah untuk mengubah dirimu!!! Dan terus tetaplah mengubah diri ummah!!! 

+++

"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi, boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyenangi sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."
[QS al-Baqarah, 2:216] 

+++ 

Cinta perlukan pengorbanan. Satu kalimat yang sering di dengar, dan sudah terlalu banyak figur-figur yang sudah membuktikannya. Kita lihat dalam sejarah, matinya firaun kerana pangkat, matinya Qarun kerana harta, matinya Abu Jahal kerana kesombongan, matinya Romeo kerana seorang wanita. 

Persoalannya, kenapa mereka sanggup mati untuk benda-benda mengarut tu? 

+++

Setiap saat itu adalah pengakhiran kepada saat sebelumnya..

Setiap saat itu adalah permulaan kepada saat seterusnya...

Ambil pengajaran dari saat sebelumnya...

Bersedialah dengan iman dan taqwa utk saat seterusnya...

Life never ending, even when you're die.. So, just make it beautiful with the design from Allah.. [QS al-Baqarah, 2:138]

Because, from him we come from, and to him we will return back.., [QS al-Baqarah, 2:156] 

+++ 

Ketenangan itu abstrak.. Hinggakan kita kadang tersalah pilih.. Kerana ianya terlalu abstrak.. Maafkan aku ya Allah kerana seabstrak manapun ketenangan itu, aku tidak seharusnya mencari ketenangan dari yang lain, selain mengingati-Mu.. 
[QS Ar-Ra'd, 13:28] 

+++


+++


"reengineering iman"
khir al-imtiaz
1614 hours
03-06-2011

3 comments:

  1. salam bro...pengisian yg sgt baik...teruskan berjihad d jln Allah...May Allah bless u.

    ReplyDelete
  2. kaya sebelum miskin..
    muda sebelum tua...
    sihat sebelum sakit...
    lapang sebelum sempit..
    hidup sebelum mati..

    renung-rennungkanlah...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++