بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Sunday, 5 June 2011

Kesalahan adalah Risiko Sebuah Pekerjaan

Jalan da'wah memang tidak ditempuh oleh malaikat. Ini jalan para manusia. Lebih dari itu, ini adalah jalan orang-orang yang ingin memperbaiki diri dari kekeliruan. Mereka yang bergabung di jalan ini tidak lain adalah orang-orang yang menyedari betapa banyak kekeliruan mereka dan betapa mereka sendiri juga memerlukan bantuan orang lain untuk memperbaiki diri. Apalagi bila mereka juga secara realiti terus menerus bertungkus lumus menentang arus yang menghentam dan mengarahkan mereka ke arah yang berbeza.


Maka, satu kesilapan apabila ada anggapan bahawa mereka yang telah bergabung dalam da'wah ini adalah orang-orang yang lebih soleh daripada mereka. Salah besar jika ada yang menilai bahawa kelompok penyeru da'wah di jalan ini, tidak boleh melakukan kekeliruan. Sedangkan, kesalahan dan kekeliruan di jalan ini pun jelas terjadi. Dan itulah yang kita akan hadapi sepanjang perjalanan ini.


Pertama, kita pasti akan dapat menemukan kesalahan atau aib saudara kita, jika kita mencari-carinya. Ibarat lalat yang selalu mencari tempat kotor dari tubuh manusia, pasti lalat tersebut mendapatkan tempat kotor dari tubuh manusia, walaupun yang bersangkutan sudah berusaha membersihkan diri.

Kedua, kita perlu faham bahawa kesalahan dan kekurangan yang dilakukan saudara-saudara kita di jalan ini, adalah risiko dari mereka yang terus bergerak dan melakukan kesalahan. Justeru hal ini menunjukkan dinamika mereka yang hidup di alam realiti di mana mereka juga dilingkupi oleh penentangan dengan arus yang batil. Kita juga sepatutnya memandang kesalahan mereka bukan sebagai satu kekurangan, selama mana ianya tidak disertai fanatisme dan terus menerus melakukan kesalahan yang sama setelah berusaha untuk memperbaikinya. 

Kesalahan yang lebih besar terjadi apabila ketika seorang da'ie mundur dari aktiviti da'wah dan berdiam diri dengan alasan memelihara diri agar tidak menyeleweng dari ajaran Allah. Padahal secara hakikatnya, kemunduran dan diamnya itu adalah merupakan suatu kesalahan dan penyelewengan daripada ajaran Allah SWT.


Tentu sahaja, kekeliruan itu tetap kita perlu hadapinya dengan sikap yang benar dan tepat. Maknanya, kekeliruan seorang saudara itu harus diluruskan dengan adab dan cara-cara yang baik. Dengan tujuan baik, metode yang baik, objektif dan kelapangan di antara kita , baik sama ada pada penasihat mahupun yang dinasihati.


"stabilizing"
khir al-imtiaz
1030pm
5 Jun 2011

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++