بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Friday, 27 May 2011

Jangan Putus Asa, Yakinlah dengan Allah

Assalamualaikum.. 

Segala yang terpuji itu hanya milik Allah. Dan selawat serta salam kepada Rasulullah SAW, serta tidak dilupakan juga selawat dan salam untuk semua para nabi dan rasul sebelum beliau. 

Alhamdulillah. Sejak kebelakangan ini, ramai insan yang mula merespon terhadap post Aku Mahu Berubah, Tapi.. baik secara personal atau tidak. Menyatakan masalah mereka dalam mahu melakukan perubahan, cabaran dan sebagainya. Baguslah tu. Kerana dalam suasana masyarakat yang semakin membarah sekarang ni dengan ideologi-ideologi songsang, ditambah lagi dengan perisa perang pemikiran yang melampau-lampau. Masih ada jiwa-jiwa yang mahu keluar dari kepompong zon selesa mereka. Untuk kembali kepada fitrah kejadian mereka. Iaitu tunduk kepada kehendak Allah. Iaitu Islam. 


+++ 

Jika sebelum ini saya membahaskan mengenai masalah ‘Determination’ atau keikhlasan dan ‘Effort’ atau usaha. Sekarang saya akan sambung dengan dua poin yang seharusnya menjadi driving force yang seterusnya untuk kita terus tetap dan teguh, atau secara umumnya kita panggil istiqomah dalam mahu melakukan perubahan. 


Setelah wujudnya azam dan tekad yang kuat, iaitu niat. Sebab kita mahu berubah ini kerana kita tahu ini ialah jalan yang harus kita pilih, kerana kita hamba-Nya. Bukan kerana keuntungan material dan nama serta makhluk. Maka usaha yang bersungguh-sungguh menjadi batu asas seterusnya dalam melakukan perubahan. Usaha yang bersungguh-sungguh itulah yang menjadi realisasi atau pembuktian tentang apa yang kita katakan tadi. 

“Aku mahu berubah!” 

Kerana apa? 


Kerana dalam nak makan nasi sahaja perlukan usaha. Bangun dari katil, buka pintu, berjalan ke café, cedok nasi, angkat tangan nak mengisi nasi ke mulut, menguyah dan seterusnya. Inikan pula dalam nak berubah dari satu kondisi kepada satu kondisi yang lain. Dan kondisi yang ingin dituju ini pula bukanlah satu jalan yang akan dihiasi dengan karpet merah serta bunga-bungaan. Tetapi duri, darah dan tengkorak! 

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, “Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji? Dan sungguh, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.”  
[QS al-‘Ankabut, 29:2-3] 

Maknanya, jelas apabila kita mengatakan kita mahu berubah menjadi lebih baik, atau dengan kata lainnya, mahu menjadi beriman. Maka Allah pasti akan memberikan kita ujian untuk menguji kita. Adakah kita benar-benar mahu mengkotakan hasrat yang berbuku di hati, atau ianya hanya sekadar kata. 

“Apakah kamu mengira kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antara kamu, dan belum nyata orang-orang yang sabar.’  
[QS Ali ‘Imran, 3:142] 

Dalam konteks sekarang ni, cukup kalau kita lihat jihad kita dalam melawan hawa nafsu. Berapa ramai orang yang kononnya melaungkan dan menjerit slogan, “Aku mahu berubah!”, tapi apabila datangnya ujian yang bernama games, habis terlentok. Datang sahaja ujian yang namanya pornografi, habis terkulai. Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un. 

Lemahnya kita… 

Itu baru dihantar games, internet, bola dan makanan. Belum senapang, bom dan jet pejuang. 

Maka ingatlah wahai yang sedang membaca, ujian itu datangnya dari Allah, diberikan kepada kita agar kita kembali kepada Dia semula. Kalau kita lihat balik dalam surah Ali ‘Imran itu tadi, tujuan ujian yang diberikan kepada mereka yang mahu menjadi beriman ini adalah agar Allah dapat melihat, dan kita juga dapat melihat siapa yang benar dengan kata-katanya, dan siapa yang bersabar dalam menuju apa yang ia inginkan. 

Memang payah. Sebab kita sekarang nak menuju ke arah yang berlawanan dengan arus kehidupan. 

Di saat kawan-kawan kita mengatakan couple itu biasa, kita malah menjauhkan diri daripada dia. 

Di saat kawan-kawan kita mengatakan lepak buang masa itu normal, malah kita tidak melakukan itu semua. 

Inilah realiti zaman kita sekarang. 


+++ 

Cuba kita lihat dalam sirah, hanya keran keinginan untuk berubah sahaja, matinya Sumayyah bersama suaminya di atas padang pasir. Diseksanya Bilal bin Rabah dengan diltelakkan batu besar di atas dadanya di tengah terik matahari! Lagi, cuba teliti kisah ini, 

+++ 

Dengan demikian ia dapat melihat dengan jelas tawanan Quraisy yang terikat dengan tali, suara gemuruh perempuan, anak-anak dan remaja senantiasa mendorong tawanan itu menuju arena kematian, karena kaum Quraisy ingin membalas Muhammad atas kematian orang-orangnya ketika perang Badar dengan cara membunuhnya. 

Ketika rombongan yang garang ini dengan tawanannya, sampai di tempat yang telah disediakan, anak muda Sa’id bin Amir Al-Jumahi berdiri tegak memandangi Khubaib yang sedang diarak menuju kayu penyaliban, dan ia mendengar suaranya yang teguh dan tenang di antara teriakan wanita-wanita dan anak-anak, Khubaib berkata, 

“Izinkan saya untuk shalat dua raka’at sebelum pembunuhanku ini jika kalian berkenan.” 

Kemudian ia memandanginya, sedangkan Khubaib menghadap kiblat dan shalat dua raka’at, alangkah bagusnya dan indahnya shalatnya itu. 

Kemudian ia melihat, Khubaib seandainya menghadap pembesar-pembesar kaum dan berkata, 

“Demi Allah! Jika kalian tidak menyangka bahwa saya memperpanjang shalat karena takut mati, tentu saya telah memperbanyak shalat.” 

Kemudian ia melihat kaumnya dengan mata kepalanya, mereka memotong-motong Khubaib dalam keadaan hidup, mereka memotongnya sepotong demi sepotong, sambil berkata, 

“Apakah kamu ingin kalau Muhammad menjadi penggantimu dan kamu selamat?” 

Maka ia menjawab - sementara darah mengucur dari badannya, 

Demi Allah! Saya tidak suka bersenang-senang dan berkumpul bersama istri dan anak sedangkan Muhammad tertusuk duri” 

Maka orang-orang melambaikan tangannya ke atas, dan teriakan mereka semakin keras,

“Bunuh!-bunuh…!” 

Kemudian Sa’id bin Amir melihat Khubaib mengarahkan pandangannya ke langit dari atas kayu salib, dan berkata, 

“Ya Allah ya Tuhan kami! Hitunglah mereka dan bunuhlah mereka satu persatu serta janganlah Engkau tinggalkan satupun dari mereka” 

Kemudian ia menghembuskan nafas terakhirnya, dan di badannya tidak terhitung lagi bekas tebasan pedang dan tusukan tombak. 

+++ 

Sampai ke tahap ini mereka diuji. Tapi pernah tak mereka mengatakan, 

“Ah, sudah lah. Bosan dengan semua ni. Baik aku jadi jahat balik. Senang!” 

Tidak wahai saudaraku… 

Mereka bahkan sanggup mati hanya kerana mahu berubah, dan kekal dalam perubahan. 

Kalau kita macam mana? Sejauh dan sebesar mana ujian yang datang pada kita jika mahu dibandingkan dengan mereka? 

Ataukah kamu mengira kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) seperti (yang dialami) orang-orang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan dan diguncang (dengan pelbagai cubaan), sehingga rasul dan orang-orang beriman bersamanya berkata, “Bilakah datang pertolongan Allah?”. Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.”  

[QS al-Baqarah, 2:214] 
+++

Selepas ikhlaskan niat kita, lepas itu berusaha bersungguh-sungguh, dan jangan putus asa dengan ujian dan dugaan, maka yang terakhir saya mahu sampaikan ialah keyakinan. 


Keyakinan kita terhadap diri kita sendiri, dan keyakinan kita terhadap Allah. 

“You are what you think.” 

Kalau kita fikir yang kita ini serba cukup, tidak memerlukan siapa-siapa, maka kita memang selayaknya hidup sendirian. 

Tapi jika kita merasakan diri kita lemah, dan hanya mampu kuat apabila adanya pertolongan dari Allah. Maka pasti, Allah akan sentiasa bersama kita. 

Allah SWT akan bertindak sesuai dengan usaha kita. 

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu menolong agama Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu”  
[QS Muhammad, 47:7] 

Dan, 

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.”  
[QS Ali ‘Imran, 3:139] 

Yakinlah dengan Allah. Bahawa dia akan membantu kita, jika kita mahu mahu membantu diri kita sendiri. 

Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana, maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya.  
[QS Ar-Ra'd, 13:11] 

+++ 

Cukuplah. Mulakanlah perubahan dari dalam diri anda, kemudian di persekitaran anda. 

Tiada istilah tidak mampu, dalam hendak berubah. Tiada istilah tidak kuat, dalam hendak berubah. Tiada istilah belum sampai seru, dalam hendak berubah. Tiada istilah tidak cukup ilmu, dalam hendak berubah. 

Yang ada cuma, 

MAHU atau TIDAK MAHU. 

Kalau tidak mahu, maka kekal lah kamu duduk dalam keadaan yang indah dari mata pandangan nafsu di dunia ini, tetapi insya-Allah tidak di akhirat. 


Kalau mahu, maka berhijrahlah kamu tanpa pernah cuba memberikan alasan, tetapi berusaha dalam mencari "jalan". Berhijrah ke mana? Bukan nak suruh ke Madinah atau Habsyah, tetapi kepada Allah SWT. Cukup. 

Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh untuk (mencari keredhaan) Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami, Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya.”  

[QS Al-Ankabut, 29:69] 

Maka, ikhlaskan niat, usaha sungguh-sungguh, jangan putus asa, dan yakin dengan pertolongan Allah. 

Determination, effort, never give up, and believe...

Wa Allahu ‘alam 



"finding momentum"
khir al-imtiaz
27-05-2011
1614 hours
V5F L1.3.6

3 comments:

  1. masya Allah, moga Allah kuatkan diriku utk menghadapi ujian ini...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++