بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Saturday, 30 April 2011

Cerpen: Antara Dua Impian

"Macam mana pengisian ana tadi? ok ke tak?" 
"Ok." 
"Ok je?" 
"Habis tu, antum nak ana cakap apa? Antum tanya 'Ok' atau 'tak' je kan? 
"Bagilah komen yang membina siket. Baru ana dapat detect. Mana kelemahan ana." 
"Ha. Baru jelas. Hmm, pada ana tak de masalah. Setiap orang ada cara dia yang tersendiri, dan antum ada cara antum sendiri." 
"Maksud antum?"
"Dari segi kawalan suara, dalil, dan sebagainya iulah. Semua tiada masalah. Cuma kalau ana, ana akan sampaikan dalam bentuk yang lain. Ikut skill masing-masing. Dakwah is about the art of... ?" 
"Err.." 
"Convincing people. Itu je. Macam mana kita nak convince kan seseorang itu bahawa Islam dan dakwah itu jalan hidup dia. Itulah yang kita kena fikir sekarang ni. Macam mana orang MLM mampu convince orang mereka untuk hidup demi duit, macam itulah, bahkan lebih hebat dari itu kita kena convince orang untuk hidup demi Islam."

+++

Selesai menziarahi mad'u yang sedang menanti giliran untuk pertandingan drama di Lecture Hall 1, aku terus ke V1B 2** untuk memenuhi jemputan seorang ikhwah untuk mengisi taqlim yang dibuat atas inisiatif dia sendiri dalam mengumpul jiwa-jiwa kosong yang ingin diisi dengan sesuatu. Sebelum ianya diisi dengan kebatilan couple, games, dota dan lain-lain, apa kata kalau kita yang terlebih dahulu cuba untuk memenuhi jiwa-jiwa mereka dengan ayat-ayat cinta dari Allah.


+++
"Antum jemput ana, tapi antum lak yang bercakap. Haha." 
"Lah, antum nak cakap gak ke?"
"Habis tu? Apa function antum panggil ana?" 
"Erm.. Entah. Ana ajak je."
+++

Biasalah. Ikhwah kalau dah dapat peluang utnuk bercakap. Mana reti nak berhenti. Satu jam itu mungkin boleh dikira sebagai hingusan. =P

+++
"Akh, tapi ana kesian lah tengok kawan-kawan ana. Dulu kami ikut halaqoh sama-sama, tapi, tengoklah diorang sekarang. Ingat keluar halaqoh jadi lebih baik, tapi rupanya.." 
"Ha?! Jadi apa? Shrek?" 
"Hehe. Tak de lah sampai jadi Shrek. Cuma, ana ingat lagi time mereka semua nak keluar hari tu. Murobbi ana pesan pada mereka. 'Ni kalau dah keluar ni, harap dapatlah berdakwah dengan lebih mantap.' Tapi, entahlah. Bukan nak memburukkan mereka, tapi.." 
"Tapi, tapi.. Dah lah tu, ana faham apa yang antum nak cakap sebenarnya. Sekarang ana nak tanya antum, kenapa mereka merasakan selesa untuk hidup dalam duia macam sekarang ni? Sedangkan mereka tu pernah disentuh oleh tarbiyah?" 
"Sebab mereka tak faham?" 
"Tak faham tu mungkin. Tapi, ana yakin mereka faham dah. Cuma kenapa mereka merasa selesa. Kerana itulah impian semua orang yang bergelar dai'e." 
"Impian? Maksud antum?" 
"Ana tanya antum. Siapa yang sanggup hidup macam kita ni? Nama student engineering, tapi sibuk lak nak berdakwah, halaqoh. Kalau lihat dari segi materialnya pulak, hilang duit ke sana ke sini, sampai dalam kadang-kadang duit dalam akaun tu jadi negatif. Tambah lak dengan stress study week." 
"Negatif?"

"Ye lah, berhutang. belum kira lagi duit untuk nak makan, masa untuk study hilang, masa untuk rehat tak de, tak balik rumah time-time cuti, tambah dengan result yang istiqomah berada di bawah paras bahaya. Siapa nak, akh?" 
"Hmm.." 
"Tak ada orang nak, akh. Kita je yang ngada-ngada nak terjerumuskan diri dalam jalan hidup yang pelik, menentang arus ni, akh. Dan ana yakin, kalau kita diberikan pilihan untuk memilih berhenti atau terus. Fuh, ana yakin akan ramai yang pilih berhenti." 
"Tak payah offer. Memang mereka sendiri yang akan berusaha ke arah itu kadang-kadang." 
"Ha. Bijak. Anak sapa lah ni. Tambahan antum tengok kawan-kawan kita yang dah tak ikut halaqoh sekarang, lepas tu dah tak buat kerja dakwah. Sibuk dengan rokok, couple, lepak dengan budak perempuan. Fuh, tak best ke sume tu?" 
"Best la agaknya." 
"Memang best akh, tengok dalam surah ke-3, surah Ali Imran, ayat ke-14. Ingat?" 
"Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, haiwan ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik." 
[QS Ali 'Imran, 3:14]
"Ditambah lagi dengan bantuan syaitan-syaitan dari jenis jin dan manusia yang sentiasa membisikkan perkataan yang indah. Tengok surah ke-6, ayat 112."
“Dan demikian Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, iaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dari jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah untuk menipu (manusia).Jikalau Tuhanmu menghendaki, nescaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dengan apa yang mereka ada-adakan." 
[QS Al-An’am, 6:112]
"Maka, itulah impian kita semua, akh." 
"Err.. Antum ni biar betul, akh..." 
"Tapi... Antara impian kita untuk keluar dari jalan dakwah dan tarbiyah ini untuk kesenangan dunia dengan impian kita dalam nak melihat wajah Allah SWT di syurga nanti, mana lebih besar? Mana lebih syok untuk kita kejar?" 
"Melihat wajah Allah SWT di syurga." 
"So? Antara banyak-banyak impian yang menghala ke neraka yang antum ada, akh, lupakan je semua tu. Sebab kita ada impian yang lebih besar."
"Dan di antara manusia ada orang yang mengorbankan dirinya untuk mencari keredhaan Allah. Dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hamba-Nya" 
[QS al-Baqarah, 2:207]
"Dan.."
"Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah kamu Aku tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? (Iaitu) kamu beriman kepada Allah dan rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu jika kamu mengetahui, niscaya Allah mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan ke tempat-tempat tinggal yang baik di dalam surga 'Adn. Itulah kemenangan yang agung. Dan (ada lagi) kurnia yang kamu sukai (iaitu)pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang mukmin."  
[QS As-Saff, 61:10-13]
"Oleh itu, akh, tetaplah ikhlaskan niat. Kita berbuat semua ni kerana untuk mendekatkan diri kepada Allah, semata-mata Allah akan meredhai kita bukan setakat di dunia, tetapi yang penting di akhirat nanti. Dan, teruskan berbuat."


"bila aku nak mula ni?!"
khir al-imtiaz
2153 hours
30-April-2011

3 comments:

  1. subhanallah..moga istiqomah menulis..suka baca cerpen2 macam ni..refresh amal dalam berdakwah

    ReplyDelete
  2. subhanallah...cerita yg membuatkn hati semangat beristiqamah pd jalan ALLAH..syukran ya...teruskan menulis...:)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++