بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Wednesday, 13 April 2011

Malu Mengejar Cahaya

"Akh, ana malulah nak jadi budak baik." 
"Malu?! Kenapa?" 
"Takut nanti mereka cakap macam-macam lak tentang ana nanti. Dah lah dulu ana jahat." 
"Akh, antum nak malu dengan mereka atau dengan Allah?"

***

Malu. Merupakan satu perasaan yang normal. Wujud dalam setiap diri manusia secara fitrah. Malu melakukan sesuatu yang mengaibkan. Dan tidak malu dalam melakukan suatu yang namanya kebaikan. Itulah fitrah semula jadi manusia yang sepatutnya ada dalam diri setiap manusia zaman sekarang ini. Terutamanya mereka yang bergelar Muslim. Kerana apa? Kerana nabi mereka telah berpesan.

"Sesungguhnya sebagian yang masih dikenal umat manusia dari perkataan para nabi terdahulu adalah: "Apabila kamu tidak malu, berbuatlah sesukamu.""
[HR Bukhari]
Cuma kenapa kebanyakan Muslim hari ini tidak menunjukkan sikap seperti fitrah yang saya sebutkan tadi? Kerana cara hidup mereka dan corak pemikiran mereka telah berjaya diatur atau direka mengikut kehendak "mereka-mereka" yang mahukan kehancuran Islam.

Mereka berjaya menjadikan kita berasa malu hendak membaca al-Qur'an di khalayak ramai, tetapi tidak malu untuk membaca majalah lucah atau komik di khalayak ramai.

Mereka berjaya menjadikan kita berasa malu hendak meziarahi mad'u dan bersama-sama orang-orang yang soleh, tetapi tidak berasa malu untuk pergi melepak bersama-sama teman di panggung wayang hingga terkadang meninggalkan solat dan lain-lain.

Mereka berjaya menjadikan kita berasa malu untuk mengenakan tudung dan pakaian longgar, tetapi tidak berasa malu untuk menunjukkan "identiti sebenar" dengan membuka segala aurat yang sepatutnya menjadi perhiasan paling berharga menjadi murah.

Mereka berjaya menjadikan kita berasa malu kerana tidak mempunyai pasangan, tetapi tidak merasa malu untuk mempamerkan dosa-dosa kita bersama dengan si dia kepada mata umum.

Sesungguhnya, "mereka" telah berjaya. Dan kita, umat Islam juga telah berjaya. Berjaya dipermainkan oleh "pihak-pihak"yang sememangnya mahu merosakkan cara kita berfikir.

Hinggakan kita merasa malu dalam mahu melakukan kebaikan, tetapi tidak merasa malu dalam melakukan kemaksiatan.

Mari kita lihat semula ke dalam sirah mengenai seorang pemuda yang menjadikan dirinya merupakan pengawal kepada malu itu sendiri. Bukan malu yang mengawal dirinya.

***
Sebaik sahaja Nabi Muhammad berjaya menakluki kota Mekah, Ikrimah bin Abu Jahal melarikan dirinya. Dia mengajak Ummu Hakim, isterinya tetapi dia enggan. Akhirnya Ikrimah pergi seorang diri. Ummu Hakim pergi menemui Nabi Muhammad ditapak perkhemahannya. Katanya kepada Nabi Muhammad.  
“Wahai Muhammad, Ikrimah telah melarikan diri ke negeri Yaman kerana takut kalau-kalau kamu mahu membunuhnya. Oleh itu, aku memohon kepadamu supaya engkau menjamin keselamatannya,”
Jawab Nabi Muhammad menjamin keselamatan Ikrimah. 
“Dia akan berada dalam keadaan selamat,”
Mendengar jawapan itu, maka isteri Ikrimah memohon untuk mencari suaminya. Dia membawa pembantunya yang berketurunan Greek. Apabila mereka telah jauh berjalan, pembantunya cuba mekalukan perkara yang tidak disenanginya. Ummu Hakim berjaya melepaskan dirinya sehingga tiba di satu penempatan Arab. Dia memohon pertolongan mereka yang kemudian menangkap dan mengikat pembantunya itu.  
Ummu Ahkim terus mencari Ikrimah. Akhirnya dia berjaya menemui Ikrimah di pantai berdekatan Laut Merah dalam wilayah Tihamah. Ikrimah ketika itu sedang berbincang menaiki kapal kepunyaan seorang pemuda. Pengemudi kapal tersebut berkata kepadanya, 
“Wahai Ikrimah, ikhlaskanlah dirimu dan akan aku tumpangkan kamu!”  
 Ikrimah bertanya, 
“Apakah yang harus aku ikhlaskan?” 
Kata pengemudi kapal itu. 
“Katakanlah bahawa tidak ada Tuhan melainkan Allah dan akuilah bahawa Muhammad itu adalah utusan Allah!” 
Ikrimah menjawab.
“Tidak sama sekali. Aku melarikan diri adalah kerana itu,”
Ketika itu, Ummu Hakim datang mendekatinya. 
“Wahai Ikrimah putera bapa saudaraku, aku datang menemuimu membawa pesan dari orang yang paling utama, dari manusia yang paling mulia dan manusia yang paling baik. Aku memohon supaya engkau jangan menghancurkan dirimu sendiri. Aku telah memohonkan jaminan keselamatan untukmu daripada Nabi Muhammad,” 
Ikrimah bertanya kepada isterinya,
“Apakah engkau telah bercakap dengannya?”
Ummu Hakim menjawab.
“Ya, benar. Aku telah berbicara dengan beliau dan dia memberikan jaminan keselamatan atas dirimu,”
Lalu Ikrimah setuju kembali bersama-sama isterinya. Ummu Hakim menceritakan tentang pembantu mereka yang cuba mencabul kehormatannya. Mendengarkan itu, Ikrimah segera menuju ke penempatan Arab tersebut. Dia mencari pembantunya lalu membunuhnya. Pada malam harinya, Ikrimah ketika mereka tidur, Ummu Hakim menolak hajatnya untuk bersama. Kata Ummu Hakim.
“Engkau orang kafir, sedangkan aku orang Muslim,”
kata Ikrimah kepada isterinya,
“Jika kau menolak keinginginanku, ini merupakan suatu masalah besar bagi diriku,” 
Esoknya, mereka meneruskan perjalanan. Sebelum Ikrimah dan isterinya tiba di Mekah, Nabi Muhammad menyampaikan pesan kepada para sahabat. 
“Ikrimah bin Abu Jahal kembali ke sini sebagai seorang Muslim dan muhajir. Jangan sesekali kamu semua mempersendakan bapanya. Itu akan mendatangkan kedukaan kepada mereka yang masih hidup,"
Ikrimah dan Ummu Hakim tiba ditempat di mana Nabi Muhammad berada. Beliau menyambutnya dan mengajak Ikrimah duduk bersama-sama.  Ikrimah memulakan bicara.
”Muhammad, Ummu Hakim mengatakan engkau memberikan pelindungan kepadaku,”
kata Nabi Muhammad,
“Ya, benar, kini kamu selamat,”
Dia bertanya lagi,
“Untuk apa perlindungan itu kau berikan?”
Kata Nabi Muhammad,
“Untuk mengajakmu bersaksi bahawa tidak ada Tuhan melainkan Allah dan aku ini adalah utusan Allah,”
Kata Ikrimah,
"Demi Allah, kamu mengajak kami melakukan perkara yang baik dan menyuruh kamu membuat perkara yang benar. Kamu tinggal bersama kami sebelum kamu menerima wahyu lagi dan kamu merupakan seorang yang paling kami percayai dalam percakapan dan yang paling baik antara kami,”
kata Ikrimah,
“Aku bersaksi bahawa tidak ada Tuhan melainkan Allah dan Muhammad sebagai utusan Allah,” 
Mendengar kalimah penyaksian itu diucapkan, Nabi Muhammad merasa sangat gembira. Nabi Muhammad mengarahkan Ikrimah. 
“Katakanlah kepada Tuhan dan mereka yang hadir hari ini bahawa kamu seorang Muslim yang Mujahid dan Mujahir,”
Ikrimah mengulanginya dan kemudian berkata, 
“Aku memohon kepadamu wahai Nabi Muhammad, supaya engkau memohon keampunanku kepada Allah atas setiap permusuhan yang pernah aku lakukan terhadap dirimu, setiap perjalanan yang aku lalui untuk menyerangmu, setiap apa yang aku guna untuk melawanmu dan setiap perkataan kotor yang aku katakan di hadapan atau di belakangmu.”  
Maka Nabi Muhammad pun berdoa, 
“Ya Allah, ampunilah dosanya atas setiap permusuhan yang pernah dilakukannya untuk bermusuh denganku, setiap langkah perjalanan yang dilaluinya untuk menyerangku yang tujuannya untuk memadamkan cahaya-Mu dan ampunilah dosanya atas segala sesuatu yang pernah dilakukannya baik secara langsung berhadapan denganku mahupun tidak.”  
Mendengar doa yang dimohon oleh Nabi Muhammad itu, Ikrimah merasa senang hati dan gembira. Kata Ikrimah dengan penuh semangat. 
“Wahai Nabi Muhammad, demi Allah setiap dinar yang pernah aku gunakan untuk menentang Islam, akan aku gantikan berlipat kali ganda demi membela agama-Nya. Begitu juga setiap perjuangan yang dahulu aku lakukan untuk menentang Islam, akan aku ganti dengan perjuangan yang berlipat kali ganda demi membela agama-Nya, Aku akan ikut berperang dan berjuang sampai ke titisan darah yang terakhir,”
Selepas memeluk Islam, Ikrimah menjadi seorang yang komited dalam perjuangan. Dia dilihat sentiasa membaca al-Qur’an dimasjid dan meletakkannya diatas mukanya sambil berkata, 
“Inilah kitab Allah, mengandungi kata-kata Allah,” 
Dan kemudiannya menangis kerana takutkan-Nya. Ikrimah sentiasa ikut dalam peperangan hingga akhirnya dia terbunuh sebagai seorang syahid.

***
Masya-Allah. Cuba kita analisa beberapa perkara dalam kisah ini.

Ikrimah bukan sahaja tidak mahu memasuki Islam pada awalnya, tetapi merupakan penentang utama dalam dakwah Islam. Sebab itulah dia melarikan diri selepas kalah dalam peristiwa Fathul Mekah kerana dia adalah insan-insan yang perlu dibunuh. Dan Ikrimah bukannya berseorangan, dia ada kawan-kawan dia yang bersama-sama dalam melakukan kebatilan. Belum kita cuba kira lagi berapa ramai jiwa Musliim yang telah dia bunuh ketika dia jahil, ditambah dengan maksiat-maksiat yang lainnya.

Tetapi, adakah dia berasa malu untuk memasuki cahaya?


Malu kerana nanti kawan-kawan dia akan mencemuh dia, orang akan mengejek dia kerana dia anak Abu Jahal, orang mungkin akan mengungkit kisah dia pernah membunuh orang islam dan memerangi nabi. Dahulunya gangster, tetapi sekarang sibuk hendak jadi malaikat.

Tidak! Kerana apa? Kerana cahaya itu indah. Tutuplah dia dengan segunung pasir sekalipun, ia akan tetap bercahaya.. Itulah cahaya Islam..
  
Kita perlu merasa malu. Ya!

Tetapi malu terhadap apa?

Malu terhadap dosa-dosa dan kemaksiatan.

Tetapi tidak sekali kita malu dalam menegakkan syariat yang telah ditetapkan Allah.

Tidak sekali kita malu dalam mengejar apa yang dinamakan sebagai, syurga...

"sebulan sebelum exam"
khir al-imtiaz
12:44pm
13-04-2011

2 comments:

  1. best.kata tepat x panjang lebar.di sini banyak kisah sirah , bagus boleh ana kutip.kalau ada warna best jugak atau bold nak pisahkan citer sirah n huraian sendiri.sekadar pendapat sebab ayat2 kata pun mudah dihadam dan sirah pun senang dibaca.

    ReplyDelete
  2. segala kepujian itu hny utk Allah.

    ana xminat mewarna lah..

    btw, thanks.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++