بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Friday, 8 April 2011

Hilangnya Keghairahan Memburu Syurga?

"Dan janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang palin tinggi, jika kamu orang-orang yang beriman"
[QS Ali 'Imran, 3:139]

***
"Akh, lately ni ana terasa lemah lah.."
"Samalah. Ana pun terasa lemah."

***

"Salam, antum sihat?"
"Alhamdulillah. antum bagaimana?"
"Secara fiziknya sihatlah. Tapi, secara imaniyah. semakin lemah.."
"Ana pun sama."

***

Assalamu'alaikum.

Kitaran kehidupan semakin laju. Masa yang dikurnikan semakin singkat. Tanggungjawab yang dibebani semakin berat. Ditambah masalah dalam masyarakat yang semakin membarah.

Tapi,

Terdapat satu permata berharga yang semakin pudar di dalam diri ini. Disamping ditemani dengan kegembiraan, keseronokan mahupun ketenangan yang menambah perisa keindahan dalam menyelesaikan semua perkara. Namun, dengan kehilangan permata ini, semua yang menemani itu seolah tiada harga. Itulah permata iman.

"Akh, ketika dalam halaqoh macam ni, kita semua ana yakin merasakan terlalu cinta akan Allah, manisnya  iman dan ukhuwwah, indahnya dakwah. Tapi, kadang-kadang rasa itu hilang sebaik sahaja halaqoh ni habis. atau bila kita dah berpeleseran di muka bumi,  iman kita pun mulai menurun dan melemah."

"Soalan yang antum tanya ana ni sama dengan apa yang Hanzhalah dan Abu Bakar pernah tanya pada Rasulullah SAW. Dalam Kitab Shahih Muslim disebutkan dia berkata:
(suatu kali) Aku bertemu Abu Bakar. Abu bakar pun mengucapkan:
“Bagaimana keadaanmu wahai Hanzhalah”
Tanpa ragu Hanzhalah pun menjawab:
“Hanzhalah telah munafik”
Abu bakar pun hairan sambil berkata:
“Apa yang sedang kau katakan, Subhanallah!”.
Hanzhalah pun berkata:
"Ketika kami berada disamping Rasulullah SAW dan beliaupun mengingatkan kami tentang siksa neraka dan kenikmatan surga, seolah-olah kami melihatnya dengan mata kepala sendiri. 
Namun ketika kami pergi meninggal Rasulullah SAW kami pun disibukkan dengan urusan istri, anak dan kehidupan. Kemudian kami pun jadi banyak lupa (terhadap apa yang diajarkan Rasul)”
Abu Bakar RA pun berkata:
“Demi Allah! Kami pun juga merasakan hal yang sama”
Lantas keduanya mengadukan hal itu kepada Rasulullah SAW.
Rasulullah SAW pun bersabda:
“Demi jiwaku yang ada di dalam genggaman-Nya, andaikata kamu sekalian tetap seperti keadaan kalian di sisiku dan di dalam dzikir, tentu para malaikat akan menyalami kalian di atas kasur-kasur kalian dan tatkala kalian dalam perjalanan. Tetapi, wahai Hanzhalah! Sa’ah wa sa’ah wa sa’ah (setahap demi setahap)."
+++

Setahap demi setahap...

Ya. Mungkin itulah kuncinya.. Setahap demi setahap..

  

Setahap demi setahap aku harus membina semula bangunan iman yang semakin rapuh ini dengan keikhlasan sempurna, ibadah yang shahih dan pengorbanan yang sebenar.

Setahap demi setahap aku harus mengorbankan segala perasaan dan keinginan aku untuk berbuat dengan sempurnanya di jalan Allah.

Setahap demi setahap aku harus terus melangkah kehadapan, tanpa menghiraukan apa yang berlaku pada hari semalam.

Bukannya,

Setahap demi setahap aku mensimbahkan racun ke dalam iman yang serapuh daunan kering ini dengan tidur, berehat, bermalas-malasan. Inikan lagi bermaksiat!

Setahap demi setahap aku menjauhkan diri dari suasana orang-orang soleh kononnya tidak mahu mencemari saff mereka.

Setahap demi setahap aku menjerumuskan diri aku ke dalam neraka.


IKHLASKAN SEMUANYA

Satu perjalanan yang terasa amat panjang. Namun, rupanya singkat sahaja apabila kita menoleh semula ke belakang setelah melepasinya. Itulah kehidupan. Cuma, sejauh mana atau selaju mana kaki ini melangkah, ingatlah bahawa langkah itu terlalu sangat mudah untuk dihentikan oleh Pencipta Kematian itu sendiri. Bila-bila masa. Di mana jua.

Makanya, jangan sekali engkau merasa lemah dan bersedih hati wahai diri, kerana Allah akan sentiasa meninggikan dan memenangkan engkau, selagimana engkau terus-menerus meletakkan dirimu di dalam nuansa keimanan. Dan meyakini Allah sentiasa ada bersama engkau.

Dan janganlah engkau sirami racun ke dalam jiwamu tatkala keimananmu serapuh kulitan bawang. Maksiat. Rehat. Malas. Jangan!

Tetapi simbahilah ia dengan dzikir yang banyak, keikhlasan yang sempurna dan usaha yang bersungguh-sungguh dalam hal-hal ukhrawi dan duniawi. Kerana dirimu begitu berharga. Kerana masamu begitu beharga.

Cuba engkau bayangkan. Jika engkau sebagai seorang dai’e berperibadi lemah, maka kepada siapakah umat ini mahu bergantung?!

"Diwajibkan ke atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu. , dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui"
[QS al-Baqarah, 2:216]

JANGAN PERNAH MERASA BOSAN DALAM MENGEJAR SYURGA!!

  


"keluar dari kepompong! mewarnai dunia!"
khir al-imtiaz
1633hours
08-04-2011

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++