بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Thursday, 7 April 2011

Cinta Penawar Luka


Assalamualaikum untuk semua.

Mungkin kali ini saya berkongsi dengan anda semua akan satu kisah yang sangat indah. Kisah di mana rasa cinta, mampu mengubat luka dunia. Kisah yang pernah dipentaskan dalam sejarah pada lebih kurang 1400 tahun lalu. Namun kesan dari cerita itu terus-menerus mencorakkan kehidupan insane-insan yang memahami akan makna cinta yang sebenar. Cinta yang tidak ada ragu lagi kepadanya. Iaitu cinta Allah, Rasul dan jihad. Terimalah..

***

Abu Bakar merupakan seorang yang mempunyai nurani begitu jernih, begitu suci. Dia yang paling berduka, menangis dan histeris ketika Muhammad SAW memberi isyarat tentang dekatnya saat berpisah. Ketika para sahabat bergembira mendengar sabda-sabda nabi SAW ketika Fathul Mekah, Abu Bakar menangkap Surah An-Nashr dan segala yang beliau katakan sebagai satu isyarat pasti. Ajal Muhammad SAW telah sangat dekat! Maka dia menangis hingga membuatkan sahabat yang lainnya pelik.

Namun, di saat kekasih yang dicintainya itu benar-benar pergi, Abu Bakar menjadi seorang yang paling waras, paling tenang, dan paling mententeramkan. Dalam dakapan ukhuwwah, cintanya kepada Muhammad SAW menjadi penawar luka.

Kata Anas ibn Malik,

“Tiada hari yang paling bercahaya di Madinah daripada hari ketika Rasulullah SAW datang kepada kami. Dan tidak ada hari yang lebih gelap dan muram daripada saat beliau wafat”

Pada hari itu, esak dan sedu menyatu. Tangis dan ratap berbaur. Air mata bergabung dengan peluh dan cairan hidung. Dan tiba-tiba seorang lelaki berteriak-teriak, membuat suasana semakin kelam kabut.

“Sesungguhnya beberapa orang munafik beranggapan bahawa Rasulullah SAW meninggal dunia!”

Kata pemuda bersusuk tubuh tinggi besar itu. Orang ramai berhimpun disekelilingnya hingga yang di belakang harus berjinjit untuk mengenali bahwa si gaduh itu adalah ‘Umar ibn Al-Khattab.

“Sesungguhnya beliau tidak wafat!”

Dia terus berteriak dengan mata merah berkaca-kaca dan berjalan mundar mandir ke sana ke sini.

“Sesungguhnya beliau tidak mati! Beliau hanya pergi menemui Rabb-nya seperti Musa yang pergi dari kaumnya selama 40 hari, lalu kembali lagi kepada mereka setelah dikira mati! Demi Allah, Rasulullah SAW pasti akan kembali! Maka tangan dan kaki siapapun yang mengatakan beliau telah meninggal harus dipotong!”

‘Umar masih terus berteriak-teriak bahkan menghunus pedangnya ketika Abu Bakar datang dan masuk ke bilik ‘Aisyah, tempat di mana jasad Muhammad SAW terbaring. Diselaknya kain berwarna hitam yang menyelubungi tubuh suci itu, dipeluknya Muhammad SAW dengan tangisan lalu berbisik,

“Ayah dan ibuku sebagai tebusanmu.. Allah tidak akan menghimpun dua kematian bagimu. Kalau ini sudah ditetapkan, engkau memang telah meninggal.”

Abu Bakar mencium kening Muhammad SAW.

“Alangkah wanginya engkau di kala hidup, alangkah wangi pula engkau di saat wafat.”

‘Umar masih menghayunkan pedang ketika Abu Bakar keluar. ‘Umar berteriak,

“… Kaki dan tangannya harus dipotong! Dipotong!”

Seru Abu Bakar,

“Duduklah, hai ‘Umar!”

Tetapi ‘Umar yang seperti dirasuk tidak juga duduk. Orang-orang yang sedar mulai mendekati Abu Bakar dan meninggalkan ‘Umar. Lalu Abu Bakar bersuara,

“Barangsiapa menyembah Muhammad, maka sungguh Muhammad telah wafat. Tapi barangsiapa menyembah Allah, sesungguhnya Allah hidup kekal!”

Abu Bakar lalu membacakan ayat yan dibaca Mush’ab ibn ‘Umair ketika saat tubuhnya yang menghela panji Uhud dibelah-belah dan tersiar khabar bahawa Rasulullah SAW terbunuh.

“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia mati atau terbunuh kalian akan bernalik ke belakang? Dan barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikit pun. Dan Allah memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” 
[QS Ali ‘Imran, 3:144]

‘Umar jatuh terduduk mendengar ayat ini. Pedangnya lepas berdentang dari genggaman. Dengan gumaman diselingi esak, disemak dan dilafazkannya ayat yang dibaca oleh Abu Bakar. Demikian juga yang lain. Mereka semua membaca ayat itu. Seolah-olah ayat itu baru sahaja turun. Seolah-olah mereka tidak pernah mendengar ayat itu sebelum Abu Bakar membacakannya. Entah mengapa, sekali lagi, ketenangan hanya menjadi milik Abu Bakar seorang pada hari itu.

Maka inilah Abu Bakar. Seorang yang mata batinnya begitu jernih. Dia yang paling berduka,menangis dan histeris ketika Rasaulullah  SAW memberikan isyarat tentang dekatnya saat berpisah. Namun, di saat kekasih yang dicintainya itu benar-benar pergi, Abu Bakar menjadi orang yang paling waras, paling tenang, dan paling mententeramkan. Dalam dakapan ukhuwwah, Abu Bakar adalah lelaki yang memberikan cintanya sebagai penawar bagi luka ummat-Nya.

***

Inilah antara kisah yang sepatutnya kita sama-sama mendengar mengenainya dan mengambil pelajaran daripadanya.

Di saat ramai remaja lelaki yang menghabiskan air matanya untuk pasukan bola sepak mereka yang kalah dalam pertandingan, kemudian remaja perempuan pula menangis kerana artisnya tidak mendapat anugerah dalam satu-satu majlis atau tersingkir dari program realiti TV.

Di saat air mata ini terlalu murah diberikan kepada kekecewaan terhadap teman wanita atau teman lelaki.

Di saat air mata ini terlalu murah untuk mendapatkan simpati, dalam menyokong mereka dalam membuat kerosakan kepada jiwa-jiwa bersih remaja.

Tetapi lihatlah para sahabat! Mereka mementaskan satu contoh yang sangat indah di mata dunia, inikan pula di mata akhirat!

Menangisnya mereka kerana cinta pada Rasulullah SAW! Menangisnya mereka kerana cinta pada Allah!

Cuba lihat ke dalam diri kita.

Menangiskah kita di saat kita terlepas solat tahajjud? Atau kita menganggap ianya hanya sekadar lalat yang menghinggapi hidung kita lalu ditiup sahaja untuk membuangnya najisnya?

Menangiskah kita di saat kita melakukan kemaksiatan? Atau bahkan kita merasa seronok dalam melakukannya?

Menangiskah kita di saat kita tidak mampu berinfak untuk jalan-jalan Allah? Atau kita merasa lega kerana tidak perlu memberikan apa-apa?

Cubalah kita menangis seperti menangisnya mereka. Menangislah kita jika kita masih mempunyai hati.

Jika tidak mampu, mohonlah pada Allah untuk memberikan engkau hati. Agar, cinta engkau pada-Nya dapat disemaikan dalam hati itu, dan menjadi penawar kepada segala luka yang menyerangmu. Luka fizikal, atau luka iman.

Wa Allahu ‘Alam


p/s: Kisah diubahsuai/diambil daripada hasil nukilan Salim A. Fillah yang direkodkan dalam bukunya yang berjudul “Dalam Dekapan Ukhuwah” terbitan Pro –U Media, Yogyakarta:Indonesia.


“dakwah! akademik!”
Khir al-imtiaz
0640pm
07-04-2011

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++