بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Wednesday, 16 March 2011

Destinasi Cinta



وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَوَدَّةً وَرَحْمَةً ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu pasangan-pasangan dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antara kamu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir”
[QS ar-Ruum, 30:21]

***
“Khir, pada pendapat kau, siapa budak perempuan dalam course kita yang sesuai untuk dijadikan pasangan?”  
“Untuk bawa ke syurga atau neraka destinasi akhirnya?”  
“Syurga lah.”
***
“Saya nak tanya pendapat abanglah. Apa yang di maksudkan dengan wanita solehah dan apa pula maksud lelaki yang soleh. Saya kelirulah.. Dan, bagaimana kita sebagai insan yang lemah ini untuk pulih daripada kekecewaan yang kita hadapi... Maaf lah. Banyak sangat soalan yang saya kemukakan.”
***

Fenomena Cinta?

Sejak kebelakangan ini, terlalu banyak persoalan mengenai cinta yang ditanyakan pada diri ini. Secara serius atau tidak. Macam-macam karenah, macam-macam ragam. Tetapi, secara konklusinya, ianya tetap berbalik ke arah satu destinasi. Iaitu destinasi cinta.


Seperti yang saya dah jelaskan dalam posting sebelum ini mengenai cinta iaitu Realisasi Cinta, maka sekarang mungkin saya akan mengspesifikkan skop cinta itu kepada perasaan yang dikatakan secara fitrahnya terwujud di antara lelaki dan perempuan.

“Dijadikan indah pada manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas dan perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia; dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga).” 
[QS Ali ‘Imran, 3:14]

Sememangnya begitulah Allah ciptakan manusia. Penuh dengan keinginan atau bahasa islamiknya, hawa nafsu. Tetapi, adakah ituboleh dijadikan alasan di hadapan Allah kelak untuk kita membenarkan perbuatan itu (hawa nafsu)?

“Alah ustaz, biasalah, remaja. Penuh dengan gelora cinta”  
“Cinta kan fitrah manusia, takkan nak halang lak?”

Ya. Dengan manusia mungkin kita boleh berdalih, bahkan berdebat untuk membetulkan pendapat masing-masing. Kerana apabila kita bersekongkol dalam hal-hal yang maksiat, maka syaitan akan sentiasa mengilhami kita dengan pelbagai bentuk alasan untuk membenarkan perbuatan salah kita. Seperti dialog-dialog di atas.

Siapa syaitan itu?

“Dan demikian Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, iaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dari jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah untuk menipu (manusia). Jikalau Tuhanmu menghendaki, nescaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dengan apa yang mereka ada-adakan.”  
[QS Al-An’am, 6:112]

Ha! Maksudnya di sini, syaitan-syaitan ini bukan setakat yang kita bayangkan iaitu yang wujud dalam entiti yang kita tidak nampak. Bahkan entiti yang kita nampak dan selalu bergaul denan kita sehari-hari, iaitu mungkin kawan-kawan kita, persekitaran dan lain-lain yang mana kerjanya sama sahaja dengan kerja syaitan. Iaitu membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah untuk menipu (manusia).


Promosi Cinta

Media merupakan satu medium yang sangat bernilai dan berkuasa dalam membentuk corak pemikiran atau mindset masyarakat. TV, surat khabar, majalah, buku-buku atau novel dan lain-lain. Kenapa saya cakap begitu?

Cuba kita lihat di TV. Banyak tak cerita tentang cinta? Huh, sangat banyak!

Dari yang berlatarbelakangkan ‘normal’ seperti Cinta Kolesterol, Remp-it, Bohsia, Jalang, Selamat Pagi Cinta dan lain-lain. Membawa kepada cerita-cerita lagenda seperti Romeo dan Juliet, Laila dan Majnun. Juga dalam cerita-cerita dongeng seperti Cinderella, Snow White dan yang terakhir, kononnya bertemakan islamik, Syurga Cinta, Assalamualaikum Cinta, Di Atas Sejadah Cinta dan lain-lain. Belum kita cerita tentang cerita Hindustan.. Hollywood.. Huh, sangat banyak.


Tetapi, berapa banyak pula cerita cinta yang menggambarkan atau berlatar belakangkan tema islamik yang sebenar? Maaf! Hampir tidak ada. Dan petanyaan saya seterusnya, adakah itu memang benar-benar bentuk cinta yang sebenar. Cinta yang diajarkan oleh Allah melalui lisan Muhammad SAW atau para rasul, ataupun itu semua hanya rekayarsa ‘mereka’ yang mahu membuatkan manusia percaya, bahawa cinta yang pegang-pegang tangan, dating sebelum nikah, having fun dahulu sebelum jadi baik pastu dapat perempuan soleh yang suci itulah cinta sebenar?

Maka mari kita lihat tugas-tugas syaitan pengikut iblis ini,

“Iblis berkata: Wahai Tuhanku, oleh sebab engkau telah memutuskan bahawa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya. Kecuali hamba-hamba Engkau yang ikhlas di antara mereka”  
[QS al-Hijr, 15:39-40] 

Itulah tugas iblis, disambung oleh para syaitan baik dari jenis manusia atau jin. Membuat kita memandang indah perbuatan maksiat itu. Jelas Allah pesan dalam surah al-Isra’, 17 ayat ke-32;

“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji (lucah). Dan suatu jalan yang buruk” 
[QS al-Isra’, 17:32]
Tetapi hakikatnya pada hari ini, zina adalah suatu pekerjaan yang sangat indah, nikmat dan sebagainya. Manusia berani untuk berbangga jika mereka bercouple, tayang sana-sini, bahkan boleh bercerita tentang pengalaman ‘indah’ sedang berzina dengan pasangan mereka. Maaf! Tetapi inilah kenyataannya, antara topik perbualan utama di dalam kelas saya semasa di sekolah semua lelaki di Johor Bahru dahulu ialah, PEREMPUAN. Dan saya percaya ini merupakan fenomena biasa di semua sekolah pada masa ini, bahkan mungkin di sekolah rendah.

Dia ni dah pegang-pegang tangan, dah “ringan-ringan”, dah cium mulut, dah “ikat” dan macam-macam lah. Astaghfirullah al-‘Azim.

Inikah cinta yang diajarkan oleh Allah dan Rasul-Nya? Atau ini semua hanya nafsu semata-mata, yang bernaungkan nama cinta. Untuk menutup kekejian yang sebenar. Na’uzubillah min zalik.


Fitrah Cinta

Cinta itu adalah sesuatu yang membawa ke syurga.

Maka jika bukan syurga yang menjadi destinasi akhirnya, maka itu bukanlah cinta.

Islam hadir bukanlah untuk mengharamkan cinta. Kerana islam itu fitrah, dan cinta itu fitrah.


Hadirnya islam adalah untuk mengawal satu perasaan yang sangat suci ini, agar ianya tidak tercemar dengan jalur-jalur kehitaman nafsu.

Diharamkan zina, dihalalkan nikah.

“Dan nikahkanlah orang-orang yang bujang di antara kamu, dan orang-orang yang layak (bernikah) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan mampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha Luas lagi Maha Mengetahui.” 
[QS an-Nuur, 24:32]
Cuma mungkin salah satu musibah yang kita hadapi sekarang ini ialah,

“Apabila zina lebih mudah daripada nikah”

Pesanan Cinta

1- Buat mereka yang sedang seronok bercinta melalui ikatan pernikahan

Ikhlaskan-lah cinta kalian semata-mata untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Paksikanlah kecintaan antara kalian berasaskan keimanan. Maka bukan sekadar syurga di dunia yang kalian kecapi, bahkan bersama-sama di akhirat. Jadikan Allah dan Rasul-Nya adalah penyebab kenapa kalian akan tetap bersama.

2- Buat mereka yang sedang seronok bercinta di luar nikah

Tanyakan iman di dada. Adakah anda tulus ikhlas mencintai si dia? Jika ya dan anda benar-benar mencintai dia, maka adakah anda sanggup untuk melihat dia terjerumus ke jurang neraka kerana silap anda bercouple dengan dia? Dosa yang terkumpul hampir setiap nafas kerana sentiasa merindui anda berbanding Tuhannya, anda merosakkan imannya dengan perkara-perkara yang tidak halal baginya. Maka, lepaskanlah dia jika anda benar mencintai dia. Dan berdoalah agar dia bertemu dengan cinta kepada Allah agar syurga berada bersamanya. If you love somebody, let them free. Free to the heaven. Jika tidak mahu, maka bernikah lah, jika tidak mampu, maka berbalik kepada cadangan yang pertama, lepaskan. Dan sucikanlah cintamu kepada Allah dengan taubat.

3- Buat mereka yang merasa ingin bercinta

Jika ingin bercinta itu bermaksud ingin bernikah, maka teruskan, jangan pandang ke belakang. =)

Tetapi, jika bercouple atau lain-lain, maka lupakanlah. Ingin bercinta ini bermakna ingin membawa diri kita da diri pasangan kita ke syurga. Maka, adakah anda sudah bersedia untuk itu? Anda yakinlah dengan firman Allah,

“Wanita-wanita yang keji adalah untuk lelaki-lelaki yang keji, dan lelaki-lelaki yang keji untuk wanita-wanita yang keji, dan wanita-wanita yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik dan laki-laki yang baik untuk wanita-wanita yang baik. Mereka itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka. Bagi mereka ampunan dan rezeki yang mulia.” 
[QS an-Nuur, 24:26]

Maka, jika kita mahukan pasangan yang mentarbiyah dirinya dengan al-Qur’an, menjaga hubungan dengan Allah dan manusia, mantap dari segi dakwah dan ibadah. Maka kita kenalah jadi seperti itu dulu.

4- Bagi mereka yang tidak pernah merasa ingin bercinta 

Salurkanlah cinta anda kepada Allah. Kerana seseorang itu akan bersama dengan apa yang dincintainya di akhirat nanti. Jika maksiat yang dicintainya, maka dia akan bersama dengan maksiat. Jika Allah adalah yang dicintainya, maka Allah-lah bersama dengannya kelak di akhirat. Insya-Allah.


Mahalnya Cinta

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu pasangan-pasangan dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antara kamu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir”  
[QS ar-Ruum, 30:21]
Susunan yang telah ditetapkan oleh Allah itu sangat jelas di mana dia akan berkan kita pasangan dahulu, kemudian rasa cenderung, tenteram, kasih dan sayang.

Bukan seperti kebanyakan manusia pada hari ini, mencari sayang, kasih, tenteram, cenderung dan kemudiannya baru pasangan.


Indahnya Cinta

Allah akan berikan kita pasangan, bila tiba saat yang di mana kita benar-benar memerlukannya. Bukan di saat kita menghendakinya.

Maka, bersiaplah untuk bercinta dengan manusia dengan percintaan dengan Allah SWT.

Mantapkan akhiratmu, mantapkan duniamu.

Paksikan cintamu, atas dasar keimanan kepada Pemilik Cinta Yang Satu.



"ikhlaskan niatku!"
khir al-imtiaz
0747pm
16-03-2011

19 comments:

  1. syukran! :)

    ReplyDelete
  2. Biarlah taqwa yg memandu rasa cinta itu..

    Nice entri akh..!

    ReplyDelete
  3. sungguh menginsafkan diri kearah yg lebih baik dari sebelumnya,amin

    ReplyDelete
  4. hm . buah fikiran sgt bernas . anda salu wat rujukan ya ?? teruskan usaha murni anda . ^^

    ReplyDelete
  5. ish malu la ana tengok pic keratan akhbar tu.obvious sangat tu.pic len x ada ke?

    ReplyDelete
  6. jazakallahhu khairan..
    syukran.. nice entri =)
    mumtaz!
    -amirah hanun-

    ReplyDelete
  7. alhamdulilah..dpt ckit ilmu baru..sykuran :)

    ReplyDelete
  8. alhamdullilah....entri yg dpt muhasabah kn diri..

    ReplyDelete
  9. alhamdulillah..syukran atas perkongsian yg sgt2 terkesan di hati..mg trus berusha dalam medan pena ini untuk menegakkan syiar islam di mata dunia..wallahu'alam

    ReplyDelete
  10. alhamdulillah ,, pengisian yang cukup bermakna,,
    moga allah sentiasa merahmati dan menolong hambanya dalam apa jua keadaan.. Amin,,

    "sebarkan ilmu walau sedikit yang ada padamu,, moga bermanfaat pada manusia sekeliling"

    ReplyDelete
  11. akhi...mntak ana untuk wat blog ini sbagai rujukan dalil2 nya....moga ana dapat sedarkan coursemate2 ana yang tengah angau2 cinta2 nie....hehehehe...syukran jzln akh....

    ReplyDelete
  12. Alhmdlillh cinta jarak jauh bsar mkna nya..xjmpa n xpnh sntuh cma mnggu bla hri yg d mna perkhwinan mnghlal sgla nya...syukran informsi ini bgus wt rmja yg msih sekolh yg yg trlalu obses dgn cinta...trkjut sy bla adik blik sekolh ckp kwn dia yg usia sbya dgn dia (14 thn) sdh brcium n brpelokkn dgn bf bla d tgur gurl tu ckp dia pnya psl rpa2 nya diorg lemah pda bisikkn syaitan astaga

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++