بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Friday, 20 April 2012

“Akh, doakan ana istiqomah.”




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ 

“Akh, biar apa pun yang terjadi, ana tetap bersama antum.”  
“Ana harap, ana dapat ikut usrah dengan akhi sampai bila-bila.”  
“Ana harap akhi akan terus membimbing ana.”  
“Akhi, kalau ana keluar dari jalan dakwah, tolong tampar ana sampai ana sedar.” 

Itulah antara dialog bagi mereka-mereka yang mula meletakkan cinta mereka pada pengislahan atau pembaikan diri. Mula meletakkan sebahagian atau sepenuhnya daripada tujuan hidup mereka untuk tarbiyah dan dakwah. Tapi, selalu juga kita dengar dialog seperti, 

“Akh, ana tidak bersama antum lagi.” 
“Akh, ana nak hold dulu halaqoh.” 
“Akh, ana rasa ana tak mampu nak jadi seperti antum.”

Dan lebih malang dan sedihnya apabila ayat yang kedua ini keluar daripada lidah mereka yang mengucapkan ayat-ayat yang pertama tadi. 

Kenapa? Entahlah, macam-macam alasannya. 

“Tidak ikhlaslah, tidak layaklah, tidak sucilah, tidak mampulah, tidak kuatlah, tidak minatlah, tidak itu dan tidak ini.” 

OK. Cuba kita duduk dan perhatikan sebentar. Alasan-alasan tadi selalu kita dengar daripada orang yang asalnya aktif dalam berbuat kebaikan, kemudian dia memilih untuk berhenti atas alasan-alasan tadi. 

“Tidak ikhlaslah, tidak layaklah, tidak sucilah, tidak mampulah, tidak kuatlah, tidak minatlah, tidak itu dan tidak ini.” 

Tapi, pernah tidak kita dengar orang yang main games atau kaki movie atau taik couple merungut dengan apa yang mereka perbuat, kemudian menggunakan alasan-alasan tadi untuk meninggalkan perkara-perkara tidak bermanfaat tadi?

“Aku tidak ikhlaslah main games. Delete-lah.”  
“Samalah, aku rasa tidak layak untuk tengok movie. Tutuplah.”  
“Itulah, aku pun rasa tidak sucilah untuk bercouple. Clash-lah.” 

Pernah? 

Haha. Mungkin ada, tapi berapa ramai jika kita mahu bandingkan dengan mereka-mereka yang lebih suka beralasan dalam melakukan kebaikan berbanding melakukan keburukan? 

Lagi satu, pernah tidak kita dengar orang kata, 

“Akh, doakan ana istiqomah dalam bercouple ya!” 

Atau, 

“Akh, doakan ana tsabat atas jalan games!” 

Pernah? Kenapa tidak pernah? Kerana dalam nak melakukan perkara-perkara maksiat, manusia memang tidak perlu diajar cara-cara untuk istiqomah. Automatik reti! Tapi, kalau dalam hal-hal kebaikan, hal-hal keislaman? 

“Akh, doakan ana istiqomah atas jalan tarbiyah.” 
Atau, 

“Akh, doakan ana tsabat dalam memperbaiki diri.” 

Ha.. Ini selalu kita dengar. Sebab apa? Sebab memang hakikatnya untuk duduk atas jalan tarbiyah ini memang perit. 

Bukanlah salah kalau kita mengharapkan doa daripada ikhwah atau akhwat kita untuk terus tetap, teguh, isitqomah dan beristimrar atas jalan dakwah, jalan tarbiyah ini. Bagus dan sangat bagus! 

Cuma, saya mahu ajak kita semua berfikir bahawa, memang atas jalan dakwah dan tarbiyah ini akan ada banyak ujian dan cabaran berbanding kalau kita nak hidup atas jalan hidup sia-sia, buang masa, maksiat dan lain-lain. 

Orang akan tuduh kita macam-macam. Gila, sesat, tok lebai, bajet baik, rigid, radikal, ekstrim dan lain-lain. 

Orang akan ancam kita macam-macam. Nanti kena tangkap polis, tarik scholar, miskin, tak laku. 

Pada saya, biasalah itu. Rasulullah SAW dituduh gila, sesat, ahli sihir. 


كَذَٰلِكَ مَا أَتَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ مِنْ رَسُولٍ إِلَّا قَالُوا سَاحِرٌ أَوْ مَجْنُونٌ  
"Demikianlah setiap kali seorang rasul yang datang kepada orang-orang yang sebelum mereka, mereka (kaumnya) pasti mengatakan, "Dia itu pesihir atau orang gila" 
[QS Az-Zariyat, 51:52]


وَإِنْ يَكَادُ الَّذِينَ كَفَرُوا لَيُزْلِقُونَكَ بِأَبْصَارِهِمْ لَمَّا سَمِعُوا الذِّكْرَ وَيَقُولُونَ إِنَّهُ لَمَجْنُونٌ  
"Dan sesungguhnya orang kafir itu hampir-hampir menggelincirkan engkau dengan pandangan mereka, tatkala mereka mendengar peringatan dan mereka berkata: "Sesungguhnya dia (Muhammad saw) benar-benar seorang yang gila.”  
[QS Al-Qalam, 68:51]

Rasulullah SAW sendiri diancam bunuh, dipulaukan oleh saudara-mara dan masyarakat. 

وَإِذْ يَمْكُرُ بِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِيُثْبِتُوكَ أَوْ يَقْتُلُوكَ أَوْ يُخْرِجُوكَ ۚ وَيَمْكُرُونَ وَيَمْكُرُ اللَّهُ ۖ وَاللَّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ 
"Dan (ingatlah) ketika orang kafir mengatur rancangan terhadap engkau (wahai Muhammad saw), (iaitu) untuk menangkap engkau, atau membunuh engkau, atau mengusir engkau. Mereka membuat rancangan dan Allah (juga) membuat rancangan, dan Allah adalah sebaik-baik Pengatur rancangan." 
 [QS Al-Anfal, 8:30]

Tapi, pernah tak dia kata, 

“Ya Allah, aku nak berehat. Nanti bila dah ready, aku join balik!” 

Pernah? 

Ada ikhwah bercerita mengenai keluarga dia yang menegurnya kerana clash dengan couple dia,

"Kamu ini kenapa clash, tak kasihankah pada dia?"

Kawan-kawan pula,

"Weyh, kalau dia bunuh diri macam mana?"

Hati diri sendiri pun berkata-kata,

"Betul juga, dulu aku yang bagi harapan pada dia.. Hmm.."


Konklusinya

Maka, tetaplah ikhlaskan niat kita. Berbuat dan terus berbuat kerana mencari cinta Allah dan mengharapkan keredhaan Allah. 

Tingkatkan amal, jaga hati baik-baik, jaga mata dan sibukkan diri dengan hal-hal berfaedah. Melemah itu biasa, tapi kalau rasa diri itu mula negatif nilai imannya, cepat-cepatlah bina balik.

Tinggalkan sahaja benda-benda maksiat yang akan menghambat perjalanan kita menuju syurga. Kalau dia datang balik macam mana? Buat tak tahu saja. Nanti dah lama-lama, dia boring, hilang lah tu. =)  

Sampai bila? 

Sampai Islam itu menang atau kita mati kerananya.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا هَلْ أَدُلُّكُمْ عَلَىٰ تِجَارَةٍ تُنْجِيكُمْ مِنْ عَذَابٍ أَلِيمٍ

تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَتُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ

يَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَيُدْخِلْكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ وَمَسَاكِنَ طَيِّبَةً فِي جَنَّاتِ عَدْنٍ ۚ ذَٰلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

وَأُخْرَىٰ تُحِبُّونَهَا ۖ نَصْرٌ مِنَ اللَّهِ وَفَتْحٌ قَرِيبٌ ۗ وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ


"Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah kamu Aku tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih?"  

"(Iaitu) kamu beriman kepada Allah dan rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu jika kamu mengetahui,"  

"Nescaya Allah mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan ke tempat-tempat tinggal yang baik di dalam surga 'Adn. Itulah kemenangan yang agung." 

"Dan (ada lagi) kurnia yang kamu sukai (iaitu) pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang mukmin." 

[QS As-Saff, 61:10-13]

11 comments:

  1. right. dan kita juga sama-sama doa moga Allah tunjukkan jalan kebenaran. Tsabat dalam jalan dakwah yang diredhai (mana-mana jalan) sekalipun dia berpindah ke jalan LAIN. selama mana potensi boleh dikembangkan, dakwah MALAYSIA boleh dipergiatkan. tafadhal.

    adapun untuk berhenti dalam jalan dakwah dan berjemaah - nau'zubillah

    ada org kapel RENDAH DIRI " aku x layak ngan dia, alim so aku nak clash cari org lain "

    ada juga doakan istiqamah / kekal dalam jalan kapel. pernah x nampak doa org3 kapel??
    sweet la sangat ~~

    ReplyDelete
  2. JAZAKALLAH ATS PERKONGSIAN. NAIS WAN

    SEMOGA TERUS TEGUH DALAM MENEYBARKAN AL-HAQ :)

    AYUH SHAHADATUL HAQ !

    ReplyDelete
  3. kosongkan hati dari cinta maksiat. isi cepat2 dgn cinta Allah sampai sesak dada. flush flush yg lain2 tu. "Nanti dah lama-lama, dia boring, hilang lah tu. =) "
    Nice one

    ReplyDelete
  4. bermanfaat untuk diriku yang keseorangan

    ReplyDelete
  5. sangat bermanfaat untuk diriku yang berkeseorangan

    ReplyDelete
  6. automatik hati mengenal erti kemaksiatan..tapi lebih automatik jiwa memhami kebaikan..terima kasih ya.

    ReplyDelete
  7. kdg2 diri konfius...benarkah diri ini org y layak..??;

    iman itu yazid wa yanqus..sbb tu Allah hadirkan kita teman2 y boleh mengingatkan kita saat kita merasa di bawah..

    ReplyDelete
  8. assalamualaikum wbt. syukran. entry ni sgt2 bermanfaat utk smua. diharapkn letakkn hati hanya pd yg Maha Esa. :) insyaALLAH.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++