بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Sunday, 18 March 2012

Ujian Itu




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ 


Alhamdulillah. Segala kepujian dan kebaikan kita pulangkan kepada Allah kerana masih lagi memberikan kita ruang dan peluang untuk sama-sama berbuat sedikit amal kebaikan, walaupun dengan amal sekecil membaca. Kerana kalau kita perhatikan dalam surah ke-96, surah Al-Alaq ayat yang pertama,

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ
"Bacalah dengan nama Tuhan-mu yang menciptakan." 

[QS Al-'Alaq, 96:1]

Jadi, insya-Allah jelaslah bahawa apa yang kalian sedang lakukan ini adalah sebahagian daripada amal yang –insya-Allah- akan memberikan impak kepada keimanan kita kerana kita sedang memenuhi salah satu daripada perintah Allah SWT: itulah membaca.

Cuma, saya ingatkan kepada diri saya dan antum semua untuk sama-sama kita mengikhlaskan niat kita, agar ianya dilihat dan diterima oleh Allah SWT sebagai suatu amal yang akhirnya akan membawa kita ke syurga Allah SWT, bukan ke neraka. Kerana apa saya berkata demikian? Kerana dalam hadith Rasulullah SAW itu jelas menyebut, bahawa ada sahaja orang yang beramal, melakukan amal ibadah yang kadang-kadang bukan semua manusia mampu untuk melakukannya.

Abu Hurairah meriwayatkan, ia pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda,

”Manusia pertama yang diadili pada hari Kiamat nanti adalah orang yang mati syahid. Orang yang mati syahid didatangkan di hadapan Allah. Kemudian ditunjukkan segala kenikmatan yang telah diberikan kepadanya, dan ia mengakuinya.

Allah bertanya, “Apa yang telah kamu lakukan di dunia?”

Dia menjawab, “Aku berperang demi membela agamamu.”

Allah berkata, “Kamu bohong. Kamu berperang supaya orang-orang menyebutmu Sang Pemberani.”

Kemudian Allah memerintahkan agar amalnya dihitung di hadapan pengadilan-Nya. Akhirnya ia dilempar ke neraka.

Seorang penuntut ilmu yang mengamalkan ilmunya dan rajin membaca al-Qur’an didatangkan dihadapan Allah. Lalu ditunjukkan segala kenikmatan yang telah diberikan kepadanya, dan ia mengakuinya.

Allah bertanya, “Apa yang telah kamu lakukan di dunia?”

Dia menjawab, “Aku menuntut ilmu, mengamalkannnya, dan aku membaca al-Qur’an demi mencari ridhamu.”

Allah berkata, “Kamu bohong. Kamu mencari ilmu supaya orang lain menyebutmu orang alim, dan kamu membaca al-Qur’an supaya orang lain menyebutmu orang yang rajin membaca al-Qur’an.”

Kemudian Allah memerintahkan agar amalnya dihitung di hadapan pengadilan-Nya. Akhirnya ia dilempar ke neraka.

Selanjutnya, seorang yang memiliki kekayaan berlimpah dan terkenal karena kedermawanannya, didatang dihadapan Allah. Kemudian ditunjukkan segala kenikmatan yang telah diberikan kepadanya, dan ia mengakuinya.

Allah bertanya, “Apa yang telah kamu lakukan di dunia?”

Dia menjawab, “Semua harta kekayaan yang aku punya tidak aku sukai, kecuali aku sedekah karena-Mu.”

Allah berkata, “Kamu bohong. Kamu melakukan itu semua agar orang-orang menyebutmu orang dermawan dan murah hati.”

Kemudian Allah memerintahkan agar amalnya dihitung di hadapan pengadilan-Nya. Akhirnya ia dilempar ke neraka.

Abu Hurairah berkata, “Kemudian Rasulullah menepuk pahaku seraya berkata, “Wahai Abu Hurairah, mereka adalah manusia pertama yang merasakan panasnya api neraka Jahanam di Hari Kiamat nanti.”

[HR. Muslim]

Secara kesimpulannya, sama-sama kita mengikhlaskan niat dalam setiap apa sahaja yang kita mahu lakukan, sedang lakukan atau sudah lakukan agar semua perkara itu tidak menjadi fitnah yang akhirnya akan mengheret wajah kita ne neraka Allah SWT. Na’udzubillah min zalik.

Mulakan dengan keikhlasan



Pada kesempatan kali ini, saya mungkin ingin bercerita tentang masalah ujian. Maklumlah, beberapa waktu ini, saya ditimpa beberapa siri ujian yang berturut-turut. Berat juga kadang-kadang untuk menerima, tapi, insya-Allah, berat bukan bermakna berhenti. Tetapi berat itu bermakna kita kena berusaha lebih untuk menghadapinya. Sebesar mana sekalipun ujian yang datang dihadapan kita, yakinlah bahawa rahmat Allah itu lebih besar.

"Akh, ana ada benda nak beritahu antum."

"Ha? Apa dia, bagitahu saja. Tak payah buat saspen."

"Ana cemburu dengan antum. Sejak kebelakangan ini, antum selalu ditimpa ujian. Ana tak tahu kalau ana jadi antum, ana masih dapat bertahan atau tidak."

Masya-Allah. Di saat kita semua cuba untuk lari dari ujian, ikhwah ini malahan berkata sebaliknya. Pesan saya, jika kita mendapat satu musibah atau ujian, maka perkara pertama yang perlu kita lakukan ialah jangan merungut, tetapi bersyukurlah. Bersyukur?

Contoh, kita kehilangan laptop, handset, beg duit, kasut dan lain-lain, wajarlah kita berasa sedih. Tetapi, perasan atau tidak, masih terlalu banyak nikmat yang Allah berikan kepada kita. Contoh, ramai orang akan merungut apabila melihat keretanya kehilangan tayar, tetapi jarang orang yang kehilangan tayar kereta itu bersyukur dengan enjin kereta, badan kereta dan seat kereta dan lain-lain bahagian yang masih ada.


Sama juga, ketikamana ada seorang ikhwah bertemu saya dan bertanya,

"Akh, macam mana antum hadapi semua ini?"

Macam mana? Ana cuma kehilangan beberapa barang saja akh. Ana masih ada antum, ikhwah-ikhwah lain, laptop yang hilang pun ana punya saja, antum punya dan ikhwah-ikhwah lain punya masih ada. Duit yang hilang tu masih boleh dicari. So, apa kata kalau kita lihat pada apa yang masih ada daripada menangisi apa yang dah hilang. =)

Ikhlaskan sahaja semuanya. Kita manusia hanya mampu merancang dan berusaha untuk menjayakan rancangan kita. Tetapi, Allah-lah yang akan menentukan kerana segala perancangan akan diputuskan oleh Allah SWT. Mungkin sahaja Allah mengambil beberapa perkara dalam hidup kita untuk mempersiapkan kita dengan sesuatu yang lebih besar, siapa tahu? Adapun mungkin ujian atau musibah itu diturunkan kerana dosa-dosa kita, maka bertaubatlah, mungkin itu teguran keras daripada Allah agar kita memperbaiki diri kita. ingatlah pesan Nabi Muhammad tentang peribadi mukmin,

“Sungguh mengagumkan urusan seorang mukmin. Sesungguhnya seluruh perkara adalah baik baginya. Dan tidak lah didapati seorang pun hal tersebut melainkan pada diri seorang mukmin. Jika dia merasakan kesenangan maka dia bersyukur. Dan itu lebih baik baginya. Jika kesusahan menerpanya maka dia bersabar. Dan itu lebih baik baginya.” 
[HR Muslim]

Musibah menimpa semua manusia – tidak kira sama ada yang baik atau yang jahat, kafir atau beriman. Cuma bagaimana keadaan seseorang semasa dia ditimpa musibah dan bagaimana dia menghadapi musibah itu menentukan darjatnya di sisi Allah SWT.

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ
“Apakah manusia mengira, ia akan dibiarkan sahaja, mengatakan kami telah beriman, sedangkan mereka belum diuji?” 
[QS al-Ankabut, 29:2]

Kita patutnya bersyukur apabila ditimpa musibah kerana apabila kita diuji, barulah kita akan sedar bahawa kita sebenarnya ada Tuhan. Manusia zaman sekarang merasakan bahawa mereka tidak perlukan tuhan lagi kerana hidup mereka terlalu selesa dengan keadaan yang ada dan jarang diuji. Tapi, cuba kita lihat kalau ada orang yang sakit gigi, apa nama yang dia sebut?

"Allah.. Allah.. Sakitnya.."

Tidak pernah rasanya kita dengar,

"Syaitan,.. Iblis.. Bantulah aku, sakit gigi ni.. Aduh.."

Haha.. Betul tak?

وَإِذَا مَسَّ الْإِنْسَانَ الضُّرُّ دَعَانَا لِجَنْبِهِ أَوْ قَاعِدًا أَوْ قَائِمًا فَلَمَّا كَشَفْنَا عَنْهُ ضُرَّهُ مَرَّ كَأَنْ لَمْ يَدْعُنَا إِلَىٰ ضُرٍّ مَسَّهُ ۚ كَذَٰلِكَ زُيِّنَ لِلْمُسْرِفِينَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ  
“Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu darinya, dia kembali (ke jalan yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk bahaya yang telah menimpakannya. Demikianlah dijadikan terasa indah bagi orang-orang yang melampaui batas apa yang mereka kerjakan.” 

[QS Yunus, 10:12]

Dapat kebaikan, maka bersyukurlah. Dapat keburukan, maka bersabar dan bersyukurlah. Bersabar kerana mungkin itu teguran daripada Allah atau sebahagian daripada ujian Allah untuk memantapkan lagi keimanan, ketakwaan dan pergantungan kita kepada Allah. Bersyukur kerana kita dapat merasakan nikmat musibah itu, maka hadapilah ia dengan keimanan.


لَا يَسْأَمُ الْإِنْسَانُ مِنْ دُعَاءِ الْخَيْرِ وَإِنْ مَسَّهُ الشَّرُّ فَيَئُوسٌ قَنُوطٌ
"Manusia tidak jemu memohon kebaikan, dan jika ditimpa malapetaka, mereka berputus asa dan hilang harapannya." 
[QS Fussilat, 41:49]
Hadapilah dengan senyuman


Rasulullah Saw. bersabda, “Orang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah Swt. daripada orang mukmin yang lemah. Pada masing-masing memang terdapat kebaikan. Capailah dengan sungguh-sungguh apa yang berguna bagimu, mohonlah pertolongan kepada Allah dan janganlah kamu menjadi orang yang lemah. Apabila kamu tertimpa suatu kemalangan, maka janganlah kamu mengatakan, ‘Seandainya tadi saya berbuat begini dan begitu, niscaya tidak akan menjadi begini dan begitu.’ Tetapi katakanlah, ‘lni sudah takdir Allah dan apa yang dikehendaki-Nya pasti akan dilaksanakan-Nya.’ Karena sesungguhnya ungkapan kata 'kalau' (seandainya) akan membukakan jalan bagi godaan setan.’” 
[HR. Muslim, Ibnu Majah dan Imam Ahmad]

5 comments:

  1. tq akh....ana lebih semangt untuk trus sabar dalam dugaan ana....semoga ditetapkan iman dan lakukanlah segala hanya untuk mendapatkan redha dan lindungan rahmat ALLAH....

    ReplyDelete
  2. tq akh...ana rasa lebih semangt n sabar dlam menghadapi masalah.....moga trus dilakukan untuk ALLAH ....

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++