بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Monday, 7 May 2012

Adilkah Kita?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

“Allah tidak adil..”

Benarkah? Pada saya, sebelum kita berbicara tentang keadilan Allah kepada kita, cuba kita periksa dahulu diri kita.

“Sudahkah kita bersikap adil dengan Allah SWT?”

Ketika Allah suruh kita solat, maka kita solat. Ketika Allah suruh kita berdakwah, maka kita berdakwah. Ketika Allah suruh kita berjihad, maka kita berjihad. Ketika Allah kata tinggalkan maksiat dan benda lagho, maka kita tinggalkan. Sudah?

Jika sudah. Adakah kita rasa apa yang kita buat itu sudah setimpal dengan apa yang Allah telah berikan kepada kita?

Jika belum, maka wajarkah kita nak berbicara tentang keadilan Allah kepada kita?  




Pastilah akan datang perintah (ketetapan) Allah (hari kiamat), maka janganlah kamu meminta ia disegerakan. Subhanahu wa Ta’ala (Maha Suci Dia dan Maha Tinggi) daripada apa yang mereka sekutukan


Dia (Allah) menurunkan malaikat dengan roh daripada perintah-Nya (Allah), kepada sesiapa yang Dia (Allah) kehendaki daripada hamba-hamba-Nya (Allah), supaya mereka memberikan peringatan bahawa tiada Ilah (Tuhan) melainkan Aku (Allah), maka bertakwalah kepada-Ku (Allah)


Dia menciptakan langit dan bumi dengan kebenaran. Ta’ala (Maha Tinggi) daripada apa yang mereka persekutukan.


Dia (Allah) menciptakan manusia daripada air mani, tetapi tiba-tiba dia (manusia) itulah pembantah yang nyata.

Dan Dia (Allah) menciptakan binatang ternak untuk kamu; padanya ada yang menghangatkan dan pelbagai manfaat dan daripadanya kamu memakannya.


Dan bagi kamu, padanya (binatang ternak itu) ada keindahan (yang menggembirakan kamu), ketika kamu membawanya pulang dan ketika kamu melepaskannya keluar.


Dan ia (binatang ternak itu) mengangkut beban kamu ke sesuatu negeri yang kamu tidak dapat sampai kepadanya, kecuali dengan bersusah payah. Sesungguhnya Rab (Tuhan) kamu adalah al-Rauf (Maha Pengasih), lagi al-Rahim (Maha Mengasihani).


Dan kuda, baghal serta keldai untuk kamu tungganginya, dan (juga sebagai) perhiasan. Dan Dia (Allah) menciptakan apa yang kamu tidak mengetahuinya. 

Dan atas tanggungan Allah menunjukkan jalan; dan sebahagiannya bengkok. Dan jika Dia (Allah) kehendaki, tentulah diberikan-Nya (Allah) petunjuk kepada kamu sekaliannya. 

Dan Dia (Allah) menurunkan air dari langit untuk kamu; daripadanya (menjadi) minuman dan daripadanya (menyuburkan) tumbuh-tumbuhan, yang padanya kamu menggembalakan (ternakan kamu). 

Ditumbuhkan-Nya (Allah) untuk kamu dengannya (air dari langit itu), tanam-tanaman (seperti) zaytun, tamar, anggur dan pelbagai buah-buahan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi kaum yang memikirkannya.

Dan Dia (Allah) memudahkan untuk kamu malam dan siang, matahari dan bulan. Dan bintang-bintang (juga) dimudahkan dengan perintah-Nya (Allah). Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berakal. 

Dan Dia (Allah) sediakan untuk kamu di bumi ini pelbagai warna. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mahu mengambil peringatan.

Dan Dia (Allah) yang memudahkan (untuk kamu) lautan, agar kamu memperolehi daripadanya daging yang segar, dan supaya kamu mengeluarkan daripadanya perhiasan yang kamu memakainya, dan kamu melihat kapal berlayar padanya. Dan supaya kamu mencari kurnia-Nya (Allah), dan agar kamu bersyukur.

Dan Dia (Allah) memacakkan gunung-gunung pada bumi, supaya tidak menggoncangkan kamu, dan (dijadikan juga) sungai-sungai dan jalan-jalan, supaya kamu mendapat petunjuk. 

Dan diadakan-Nya (Allah) alamat-alamat (tanda-tanda), dan dengan bintang-bintang mereka mendapat petunjuk (arah). 

Apakah yang menciptakan (sama) seperti yang tidak menciptakan? Apakah kamu tidak mahu fikirkan? 

Dan jika kamu mahu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak mampu menghitungnya. Sesungguhnnya Allah adalah al-Ghafur (Maha Pengampun), lagi al-Rahim (Maha Mengasihani).
 
Dan Allah mengetahui apa yang kamu rahsiakan dan apa yang kamu nyatakan.
[QS An-Nahl, 16:1-19]

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++