بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Tuesday, 3 April 2012

Menata Kesibukan Dalam Hidup



Sibuk. Ramai di antara kita takut untuk menjadi sibuk berbanding untuk lapang. Jika ada dua pilihan antara sibuk dan lapang, tentu pilihan untuk lapang dan hidup santai yang akan kita pilih. Sekalipun kita sedia maklum, masa lapang adalah ujian pada kita yang sering kita lupakan. 

"Dua nikmat yang sering dilupakan manusia; sihat dan masa lapang" 
[HR Bukhari]

Realiti Kehidupan 

Kita sering memberi alasan sibuk apabila diajak kepada kebaikan. Tidak cukup masa, banyak assignment, test yang bakal menjelma dan banyak lagi alasan yang sering kita beri. Namun realitinya, berapa ramai di antara kita yang masih lagi mampu untuk melayari laman Facebook dan duduk berjam-jam di hadapan komputer. Lihatlah statistik yang dikeluarkan, seramai 10.2 juta daripada 28.9 juta rakyat Malaysia mempunyai Facebook dan telahpun disibukkan dengan 'kitab' buatan Mark Zuckerberg ini setiap masa. 

Dalam pada mereka mengatasnamakan kesibukan, mereka masih boleh mengemaskini blog dan berpindah daripada blog lain ke blog lain setiap hari. Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu memuat turun movie dan anime serta menontonnya berjam-jam di hadapan komputer. Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu menghabiskan setiap episod drama di televisyen. Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu membalas setiap mesej daripada kekasih mereka dan masih ada masa untuk membuat temu janji setiap minggu atau setiap hari. Realitinya, jika tidak sibuk dengan kebaikan, kita tetap akan sibuk dengan kemaksiatan.


Sibuk untuk agama Allah 

Rasulullah saw sibuk dengan tugasnya menjadi ketua negara, ketua perang, ketua keluarga, berdakwah dan ibadah kepada Allah. Mus’ab bin Umair sibuk dengan tugasnya berdakwah di Madinah. Abu Bakar sibuk menjadi sahabat Rasulullah saw yang paling setia. Abu Hurairah sibuk mengumpul hadith daripada Rasulullah saw dan otaknya adalah gudang pengetahuan. Khalid al Walid sibuk menjadi panglima perang yang berwibawa. Siti Khadijah sibuk menguruskan perihal Rasulullah dan menjadi pendokong setia baginda. 'Ibn Sina dan Al-Razi sibuk dengan hafalan Al-quran, kajian-kajian tentang perubatan dan penghasilan karya-karya yang masih segar dan menjadi rujukan hingga kini. 

Mereka juga sibuk. Namun mereka sibuk dengan perkara-perkara yang memberi kebahagiaan dunia dan akhirat. Apakah sama kesibukan kita dan kesibukan mereka? Setiap sisi kehidupan mereka adalah untuk membantu agama Allah. Begitulah yang telah dicontohkan oleh Rasulullah dan para sahabat. Mereka bahkan lebih sibuk daripada kita dengan dakwah dan jihad yang mereka lalui demi menegakkan agama tercinta ini. Mereka disibukkan dengan ibadah, halaqah-halaqah ilmu, dakwah, perang, infaq dan membangunkan ekonomi untuk dijadikan harta dakwah. 

Mulia. Itulah perbezaan bagi orang yang sibuk untuk agama Allah. 


Orang kafir juga sibuk 

Siapa kata hanya dengan berkomitmen pada dakwah Islam akan sibuk? Orang kafir juga sibuk dalam mendakyahkan agama mereka kepada manusia di muka bumi. Mereka berkorban sepenuhnya untuk agama batil mereka. Bahkan mereka lebih ‘mulia’ kerana mereka sanggup untuk menginfak masa dan tenaga demi agama mereka. Mereka lebih ‘mulia’ berbanding orang Islam yang lebih rela berpeluk tubuh tidak melakukan apa-apa hanya kerana trauma dengan sebuah perkataan; sibuk. 

"Orang-orang yang beriman berperang di jalan Allah, dan orang-orang yang kafir berperang di jalan thaghut, sebab itu perangilah kawan-kawan syaitan itu, karena sesungguhnya tipu daya syaitan itu adalah lemah.  
[QS An-Nisaa’, 4:76] 

Tiada seorangpun yang hidup di muka bumi ini berjaya dengan diam bersantai. Latar belakang orang yang berjaya jika diselidiki, mereka sepanjang hidup berhempas pulas dengan urusan-urusan dunia mereka. Bagi orang yang bertaqwa, mereka pula berhempas pulas dengan urusan akhirat dan tidak dilupakan bahagian dunia mereka. Namun, jika kita lihat, hampir kesemuanya sibuk. Tentu golongan kedua lebih mulia kerana persiapan akhirat yang telah mereka lakukan. Sangatlah menghairankan jika ada orang yang takut sibuk dengan hal-hal akhirat, tetapi tidak pula mereka takut jika sibuk dalam hal keduniaan dan kemaksiatan. 


Pengalaman Saya 

Semasa zaman degree saya dahulu, mana-mana pelajar akan mengatakan dialah yang paling sibuk. Pelajar perubatan, farmasi, kejuruteraan ataupun bidang-bidang lain akan mengatakan bahawa mereka sibuk. Begitu juga pleajar tahun akhir akan mengatakan kesibukan mereka lebih besar berbanding pelajar tahun lain dan juga pelajar tahun lain mengatakan sebaliknya. Semua orang mengaku sibuk. Tidak dinafikan, pelajar master dan PhD juga sibuk. Kini, saya sebagai salah seorang pelajar master juga tidak menafikan hal ini. 

Selalu bermain di telinga kami nasihat senior-senior dahulu. “Jangan berkomitmen dengan dakwah Islam, nanti sibuk dan akibatnya, akademik terabai.” 

Itulah alasan yang selalu digunakan untuk menakut-nakutkan pelajar Muslim agar tidak menyibukkan diri dengan dakwah Islam. Pengalaman saya bersama teman-teman yang berkecimpung dalam dakwah tidak menafikan kesibukan yang kami hadapi. Dengan lambakan tugas sebagai pelajar di samping pendakwah, memaksakan kami untuk bijak mengurus masa kami sendiri. Adakalanya terpaksa mengorbankan tidur malam untuk memastikan keberhasilan kedua-dua akademik dan dakwah. Apa yang membezakan kesibukan kami dengan pelajar lain adalah dakwah Islam sedangkan ada juga yang sibuk berpersatuan dan yang lain sibuk dengan hal sendiri. Namun, segalanya berjalan dengan baik dengan izin Allah. Saya bersama teman yang lain grad seperti kawan-kawan lain. Salah seorang teman dekat saya yang juga sibuk dengan dakwah Islam menduduki 1st class degree manakala saya dan seorang lagi teman di tempat 2nd class degree. Pada saya prestasi ini sangat baik jika hendak dibandingkan dengan kesibukan berganda kami. Hasilnya, tidak jauh beza kami dengan kawan-kawan sekuliah lain yang turut berhempas pulas dalam akademik ini. 

Saya dalam kesibukan master, akan memastikan tarbiyah diri saya dan anak-anak halaqah saya berjalan dengan baik. Saya dan sahabat-sahabat lain menempuh perjalanan beratus kilometer hampir setiap minggu untuk halaqah saya dan mereka, sebagai bukti komitmen kami membantu agama Allah ini. Peranan sebagai seorang isteri dan kini sebagai ibu pula menjadikan sibuk yang berkali ganda berbanding orang lain. Namun, setakat hari ini, segalanya berjalan dengan baik, sesuai dengan perancangan. Aturan Allah memang begitu, pertolongan-Nya diberikan kepada orang yang membantu meneguhkan agama-Nya. 

Saya menceritakan pengalaman saya di sini bukan untuk menguak kelebihan diri, tetapi sebagai perkongsian teladan untuk kita semua. Saya tidak bermaksud untuk mengatakan hanya saya yang sibuk. Ramai lagi manusia di luar sana yang lebih layak dikatakan sibuk. Process Engineer di kilang-kilang lebih sibuk dalam memastikan operasi kilang mereka dalam keadaaan yang baik. Adakalanya pulang lewat malam dan berbagai lagi outstation. Begitu juga accountant yang perlu teliti setiap masa untuk memastikan akaunnya telly dan seimbang. Tetapi, itulah beza kesibukan yang menentukan kemuliaan seseorang pada pandangan Allah. 


Double standard 

Kita selalu melihat serong pada pendakwah yang setiap minggu berulang alik ke KL semata-mata untuk memastikan tarbiyah di sesebuah medan berlaku dengan baik. Buang masa, tenaga, wang ringgit di samping tohmahan gila dan tidak masuk akal keluar daripada mulut kita. Namun, kalau kita perhatikan, ramai sahaja di luar sana yang berulang alik ke KL atau lebih jauh lagi semata-mata tujuan dunia mereka. 

Kawan saya, hujung minggu dihabiskan ke KL atas urusan bisnes katanya. Junior saya, kerana tertarik dengan imbalan MLM, sanggup turun naik KL sekalipun ada kuliah di esok hari. Ada juga yang sanggup skip satu dua kelas. Ada lagi yang setiap minggu travel untuk berjumpa kekasih hati. Lebih lagi, ada ibu yang travel setiap hari menaiki train untuk menyusukan anak yang dijaga neneknya. Tidak pula terlalu menghairankan kita dalam hal-hal seperti ini. 


Kesimpulan 

Jangan takut untuk menjadi sibuk di jalan Allah. Memang itulah yang diperintahkan Allah, untuk menegakkan agamaNya, tidak dinafikan menguras tenaga dan pengorbanan masa dan wang ringgit yang tidak sedikit. Hakikat dunia ini adalah ladang akhirat, untuk kita beramal sebanyak-banyaknya dan menuai pahalanya di akhirat kelak. Apapun, persoalan yang perlu kita fikirkan, bukankah sibuk di jalan Allah lebih mulia berbanding orang yang sibuk dalam kemaksiatan? Bukankah jauh lebih mulia berbanding orang yang sibuk di lapangan kerja? Dan bukankah terlalu jauh mulianya berbanding orang yang sibuk berdakyah untuk agama batil mereka? 


Atifah Ahmad Yusoff 
Penulis merupakan pelajar Sarjana Pengajian Islam di Akademi Pengajian Islam, Universiti Malaya. Beliau mendapat ijazah di Universiti Teknologi PETRONAS dalam Kejuruteraan Kimia dan kini giat dalam bidang penulisan dakwah. 
HP: 019-5206152 
Email: rum.green@gmail.com 

1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++