بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Saturday, 23 July 2011

Luahan: Nasihat untuk Diri #2

+++


+++

Masam dan manis dalam berukhuwah itu normal.. biasa..

Kelak di syurga kita sama-sama akan bergelak ketawa bila bercerita kembali kenangan masam dan manis ukhuwwah kita di dunia...

Ameen... 

+++

"Semua umatku akan masuk syurga kecuali yang enggan." Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, siapakah orang yang enggan?” Beliau menjawab, "Barangsiapa yang taat kepadaku dia masuk syurga dan barang siapa yang melanggar perintahku dia telah enggan.”
 [HR. Bukhari]

+++

"Sesungguhnya Allah menghamparkan tangan-Nya di waktu malam untuk memberi taubat kepada orang yang berbuat dosa pada waktu siang, dan Dia juga menghamparkan tangan-Nya di waktu siang untuk memberi taubat orang yang berbuat dosa di waktu malam." 
[HR Muslim] 

+++

cuba untuk menghidupkan hati-hati yang mati, walaupun hati sendiri masih lagi penuh dengan karat-karat hitam...

+++

siapa sebenarnya yang ekstrim dalam beragama?

orang yang berusaha membuat kerja-kerja dakwah atau orang yang berusaha menghalang-halangi kerja dakwah? 

+++

pejamkan mata mu..

terbangkan dirimu ke langit bersama-sama bintang..

lihat kembali ke arah jasad yg sedang berbaring.. 

tanyakan pada relung hati yang paling dalam.. 

adakah ini kehidupan yang kau mahukan? jika ya, adakah ini kehidupan yang Allah mahukan? 

+++

apabila kemaksiatan menjadi kebiasaan.. maka mari kita lihat apa kesannya... 

+++

“Apakah kamu ingin kalau Muhammad menjadi penggantimu dan kamu selamat?”
Maka ia menjawab - sementara darah mengucur dari badannya, 
“Demi Allah! Saya tidak suka bersenang-senang dan berkumpul bersama isteri dan anak sedangkan Muhammad tertusuk duri” 

+++


+++

“Setiap anak Adam pasti berbuat dosa, dan sebaik-baik orang yang berbuat dosa adalah orang yang mahu bertaubat." 
[HR Ahmad] 

+++

membina keimanan itu tidaklah mudah walaupun keimanan yag cuba dibina itu senipis kulitan bawang.. 

+++

hanya sekadar perasaan.. tidak bertindak atas hujah yang nyata.. hanya sekadar dugaan.. tidak bertindak di atas keyakinan yang sebenar.. malu sungguh~ 

sedangkan Islam itu tertegak atas hujah yang nyata.. [lihat: QS 12:108].. 

bukan sangkaan, dugaan dan perasaan yang yang akhirnya tenggelam bersama emosi... 

+++

“Harta yang utama adalah lisan yang senantiasa berzikir, hati yang senantiasa bersyukur dan isteri beriman yang membantu suami dalam menegakkan bangunan imannya.”
[HR. Ibnu Majah dan Tirmidzi]

+++

jika cinta yang pertama itu untuk Allah, maka cinta yang seterusnya itu milik siapa? 


+++
kita sering mengeluh dengan kekecewaan.. 

dan kemudiannya menyalahkan takdir kerana menjadikan keadaan seperti yang kita tidak inginkan.. 

tetapi, sejauh mana pula kita berterima kasih pada takdir semasa kita mengecapi saat-saat kebahagiaan? ada tak? 

sedangkan pemain utama di sebalik takdir itu adalah Allah yang Maha Penyayang... 

+++

terkadang kita merasakan diri ini perlu berubah.. tetapi, sayangnya ianya hanya perasaan.. perasaan.. tidak membawa makna apapun selagimana kita tidak meletakkan usaha untuk melakukan perubahan itu sendiri, dan mula berubah..

+++


+++


"hayati, hadapi, nikmati"
khir al-imtiaz
0410pm
23-07-2011

3 comments:

  1. jika cinta yang pertama itu untuk Allah, maka cinta yang seterusnya itu milik siapa?

    ReplyDelete
  2. " Walaupun perasaan cinta dan kasih sayang merupakan fitrah dari ALLAH, tetapi kita perlu sedar bahawa keabadian cinta itu tidak akan diperolehi sebagai satu anugerah tanpa diiringi dgn usaha dan susah payah." ( Abul Islami )

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++