بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Friday, 29 July 2011

Kemanisan Itu Pasti Akan Ada!

1 new message.. 

“Tolong sedekahkan al-fatihah dekat arwah ibu ana, semoga arwah dicucuri rahmat. Al-fatihah.” 

Hatiku lantas teringat firman Tuhan di dalam surat cinta-Nya kepada alam. 


وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ 
“Dan kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar.”  
[QS al-Baqarah, 2:155] 

الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ 
“(Iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata “inna lillahi wa inna ilaihi roji’un” (sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nya lah kami kembali).” 
[QS al-Baqarah, 2:156] 

Aku tidak berada di tempatnya. Aku tidak mampu merasakan apa yang sedang menghimpitnya. 

Sebagai ikhwah, aku harus membalas.. 

“Harta yang terbaik yang seorang ibu tinggalkan adalah anak yang soleh, dan selalu mendoakan kesejahteraan dia di alam sana. Maka, tabah dan kuatkan hati antum untuk menjadi harta yang terbaik itu.” 

Dari Abu Hurairah, Rasulullah S.A.W. bersabda: "Apabila mati seseorang insan, maka akan terputuslah segala amalannya kecuali tiga perkara iaitu; sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan daripadanya dan doa dari anaknya yang salih" 

[HR Muslim] 

“Bila ana boleh temui kebahagiaan, akhi? Bila diuji berulang kali, kadang-kadang rasa tak mampu.”

“Kebahagiaan itu akan tiba. Jika bukan di dunia, ia akan muncul di akhirat. Dan itulah yang terbaik! Dunia ini semuanya hanya permainan dan senda gurau. Di sisi Allah-lah tempat terbaik kembalinya semua itu.” 

وَمَا هَٰذِهِ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَهْوٌ وَلَعِبٌ وَإِنَّ الدَّارَ الْآخِرَةَ لَهِيَ الْحَيَوَانُ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ  
“Dan kehidupan dunia ini hanya senda gurau dan permainan. Dan sesungguhnya negeri akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya, sekiranya mereka mengetahui.” 
[QS al-Ankabut, 29:64] 
+++
وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الْمَآبِ 
“..dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga).” 
[QS Ali ‘Imran, 3:14] 

“Kalau ana tidak ada iman, dah lama ana bunuh diri, akh. Berat sangat ujian yang menimpa ana tahun ini.” 

“Ujian itu akan bawa antum dekat dengan Allah. Jadilah anak yang soleh kerana Allah, kerana mak antum. Akan ada kemanisannya. Yakin itu!” 

وَقَطَّعْنَاهُمْ فِي الْأَرْضِ أُمَمًا مِنْهُمُ الصَّالِحُونَ وَمِنْهُمْ دُونَ ذَٰلِكَ وَبَلَوْنَاهُمْ بِالْحَسَنَاتِ وَالسَّيِّئَاتِ لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُون  
“Dan Kami pecahkan di dunia ini menjadi beberapa golongan; di antaranya ada orang-orang yang soleh dan ada yang tidak demikian. Dan Kami uji mereka dengan (nikmat) yang baik-baik dan bencana yang buruk-buruk, agar mereka kembali (kepada kebenaran)” 
[QS al-A’raf, 7:168] 

Kembali kepada Allah. 

Allah sangat-sangat tahu apa yang terbaik untuk kita. Dan kita perlu meyakini itu sebenar-benarnya sebagai seorang hamba yang hina berinteraksi dengan Tuhan Yang Maha Kaya dan Memiliki segala-galanya. 


كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَكُمْ وَعَسَىٰ أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَىٰ أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ 
"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi, boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyenangi sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." 
[QS al-Baqarah, 2:216] 

Bila kemanisan itu akan muncul? 

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا 
“Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan,”  
[QS asy-Syarh, 94:5]

Kurang yakin? 

Maka Allah ulangi lagi sekali.. 
إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا 
“Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan.” 
[QS asy-Syarh, 94:6]

Akan ada kemudahan! Bila? Apabila tiba masanya nanti. Sesuai dengan iman di dada. 

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا 
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya..." 
[QS al-Baqarah, 2:268]

Sabar akh. Kerana, 
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ 
"Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan dengan bersabar dan dengan solat; kerana sesungguhnya Allah menyertai (bersama) orang-orang yang sabar.”  
[QS Al-Baqarah, 2:153] 
Allah bersama mereka yang bersabar. 

Kemanisan itu akan tiba!



"kamu tertinggi jika beriman"
khir al-imtiaz
0330pm
29-07-2011

2 comments:

  1. dulu pun sahabat saya futur mcm nih,bila kehilangan abah tersayang.

    ujian itu pasti datang.PASTI DATANG.benar sedara katakan,ujian itu kuatkan kita dgan Allah.sebab bila kita tak rasa susah,kita tak rasa nak bgantung sepenuhnya pada Dia,kita tak rasa nak perhatian Dia,bila ujian menimpa diri rasa tawakal dan pgantungan diri yang amat-amat tinggi pada Dia.

    kadang-kadang ada juga yg rasa mgapa dia tidak diuji spertimana sahabat2 diuji demi sampaikan islam.sebenarnya akh,perasaan itu juga adalah satu ujian.bukankah setiap ujian itu Alla mahu lihat siapa yang paling terbaik amalnya?
    Allah nak tapis kita
    Allah nak tapis insan-insan yg benar-benar mahi mmbela agamaNya
    lagi kuat diuji,
    lagi kuat keyakinannya
    Allah alangkah beruntungnya insan-insan yg sedikit itu

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++