بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Sunday, 2 October 2011

Mereka yang Berani Berprasangka Baik

Assalamualaikum..

Kehidupan kita semua terlalu abstrak jika mahu dirungkaikan apa sebenarnya yang tersembunyi dalam setiap saat hembusan nafas kita.

Masih jauh, tetapi tidak lama

Musibah.. Nikmat.. Dua perkara yang sentiasa menjadi tema dalam kehidupan kita sehinggalah kematian datang menjemput.

Saya tidak mahu membahaskan mengenai kenapa seseorang itu ditimpa musibah (azab atau ujian). Kenapa pula orang itu mendapat nikmat, bukan aku? Kenapa itu? Kenapa ini? Dan lain-lain.

Insya-Allah, saya lebih tertarik untuk membahaskan mengenai apa sikap yang paling tepat apabila kita menghadapi semua perkara tadi. Baik ianya merupakan nikmat, mahupun musibah.

Contoh, apabila seseorang itu ditimpa musibah, seperti keputusan gagal atau tidak mencapai sasaran. Maka kita akan dapat lihat berbondong-bondong manusia yang pada asalnya dekat dengan masjid, selalu baca Al-Quran, aktif berusrah atau halaqoh, giat dalam melakukan kerja-kerja amal islami mula mencair dan menjauhkan diri. Dengan alasan,

"Benda-benda inilah yang telah merosakkan keputusan aku!"

Ada juga manusia yang pada zahirnya kita dapat lihat dia seolah-olah menerima nikmat. Tetapi, kemudiannya dia semakin jauh dari tanggungjawab dia yang pada asalnya dekat dengan masjid, selalu baca Al-Quran, aktif berusrah atau halaqoh, giat dalam melakukan kerja-kerja amal islami. Contoh, ada sahaja 'mereka' yang mendapat keputusan yang cemerlang dalam peperiksaan. Tetapi selepas itu membuat keputusan untuk keluar dari kerja-kerja kebaikan tadi kerana beralasan,

"Aku takut nanti sibuk dengan benda-benda ni. Nanti result aku jatuh, susah!"

Jadi sebenarnya, apa yang dia mahukan agar dia tetap bersama Islam? Sedangkan kalau kita perhatikan, Allah akan bertindak begitu kerana Dia mencintai kita. Diberinya ujian yang baik, agar semakin subur iman dan islam di dalam hati kita. Bukan semakin menjauh. Diberinya ujian yang buruk, agar kita semakin membara dan bersemangat dalam mendekatkan diri kepada Allah. Bukan semakin menjauh.

“Dan Kami pecahkan di dunia ini menjadi beberapa golongan; di antaranya ada orang-orang yang soleh dan ada yang tidak demikian. Dan Kami uji mereka dengan (nikmat) yang baik-baik dan bencana yang buruk-buruk, agar mereka kembali (kepada kebenaran)”  
[QS Al-A’raf, 7:168]

Agar kita kembali.. Tetapi, adakah kita benar-benar sudah kembali?

“Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu darinya, dia kembali (ke jalan yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk bahaya yang telah menimpakannya. Demikianlah dijadikan terasa indah bagi orang-orang yang melampaui batas apa yang mereka kerjakan.” 
[QS Yunus, 10:12]

Jangan sekularkan Islam dalam hidupmu

+++

Di masa 'Abbasiyah akhir, negeri-negeri Muslim tersekat dengan pelbagai kesultanan yang berkuasa sendiri-sendiri. Yang duduk bertakhta di Baghdad dan digelar "Amirul Mukminin" memang masih ada, tetapi dia tidak lebih daripada hanya sekadar pemuda yang manja yang diperlakukan seperti boneka oleh para sultan yang berebut pengaruh.

Kisah ini adalah sebuah sejarah kecil pada era itu, seperti istilah yang digunakan oleh wartawan tiga zaman, Rosihan Anwar. Sebuah kisah tentang seorang ayah dan anak. Si ayah merupakan bekas hamba. Selama menjadi hamba, cuti hari Jumaat sebagaimana ditetapkan oleh kesultanan dimanfaatkannya untuk berhabis-habisan bekerja. Dengan dirham demi dirham yang terkumpul, satu hari dia meminta izin dari tuannya untuk menebus dirinya pada sang majikan.

"Tuan, apakah dengan membayar harga senilai berapa engkau membeli aku dahulu, aku akan bebas?" 
"Hm. Ya, boleh." 
"Baik, ini dia." katanya sambil meletakkan bungkusan wang itu dihadapan tuannya. 
"Allah 'Azza wa Jalla telah membeli aku dari anda, lalu Dia membebaskan aku. Alhamdulillah." 
"Maka engkau bebas kerana Allah.' ujar tuannya tertakjub.

Dia bangkit dari duduknya lalu memeluk si hamba. Dia hanya mengambil separuh harga yang tadi disebutkan Separuh lagi diserahkannya kembali. Katanya berpesan,

"Gunakan ini untuk memulai kehidupan barumu sebagai orang yang merdeka. Aku berbahagia menjadi Tangan Allah yang membebaskanmu!"

Penuh syukur dan haru, tetapi juga disergap khuatir. Dia keluar.

"Aku tidak tahu wahai tuhanku yang baik. Apakah kebebasan ini rahmat ataukah musibah. Aku hanya bersangka baik kepada Allah." ucapnya dengan mata yang berkaca-kaca.
---

Tahun demi tahun berlalu. Dia telah menikah. Tetapi si isteri meninggal menyelesaikan tugasnya, menyempurnakan susuan si putera hingga usia dua tahun. Maka dibesarkan putera kesayangannya itu dengan penuh kasih. Anak lelaki itu dididik untuk memahami agama dan menjalankan sunnah Rasulullah SAW, juga untuk bersikap ksatria dan berjiwa merdeka.

Katanya di suatu pagi hari,

"Anakku, ayahmu ini dahulu seorang hamba. Ayahmu ini separuh manusia di mata agama dan sesama. tetapi selalu ku jaga kehormnatan dan kesucianku, maka Allah muliakanku dengan membebaskanku. dan jadilah kita orang merdeka. Ketahuilah nak, orang bebas yang paling merdeka adalah dia yang mampu memilih caranya untuk mati dan menghadap ilahi! Ketahuilah, seorang yang syahid di jalan Allah itu hakikatnya tidak pernah mati. Saat dia terbunuh, dia akan disambut oleh tujuh puluh bidadari. Ruhnya menanti kiamat dengan terbang ke sana ke mari dalam tubuh burung hijau di taman syurga, dan diizinkan baginya memberi syafaat bagi keluarganya. Mari kita rebut kehormatan itu, nak, dengan berjihad lalu syahid di jalan-Nya!"

Si anak mengangguk-angguk. Si ayah mengeluarkan kantung berpelisir emas. Dinar-dinar di dalamnya bergemerincing.

"Mari mempersiapkan diri. Mari kita beli yang terbaik dengan harta ini untuk dipersembahkan dalam jihad di jalan-Nya. Mari kita bekanjakan wang ini untuk menghantar kita pada kesyahidan dengan sebaik-baik tunggangan." bisiknya.

Siangnya, mereka pulang dari pasar dengan menuntun seekor kuda perang berwarna hitam. Kuda itu gagah. Surainya mekar terurai. Nampaknya sangat mengagumkan. Matanya berkilat. Giginya rapi dan tajam. Kakinya kekar dan kukuh. Ringkiknya pasti membuat kuda musuh bergidik.


Semua tetangga datang untuk mengaguminya. Mereka menyentuhnya, mengulas surainya. 

"Kuda yang hebat! kami belum pernah melihat kuda seindah ini. Luar biasa! Mantap sekali! Berapa yang kalian habiskan untuk membeli kuda ini?"

Anak beranak itu tersenyum simpul. Ya, itu simpanan yang dikumpulkan seumur hidup.

Para tetangga mendengar jumlahnya,

"Wah! Kalian masih waras atau sudah gila? Wang sebanyak itu dihabiskan untuk membeli kuda? Padahal rumah kailan buruk nyaris roboh. Untuk makan esok sahaja belum tentu ada."

Kekaguman di awal tadi berubah menjadi cemuh.

"Tolol!" 
"Tak tahu diri!" 
"Pandir."

Itulah lontaran makian yang mereka terima. Ujar si ayah dan anak...

"Kami tak tahu, ini rahmat atau musibah. Tapi kami berprasangka baik kepada Allah,"

Para tetangga pulang. Ayah dan anak itu pun merawat kudanya dengan penuh cinta. Makanan si kuda dijamin kelengkapannya; rumput segar, jerami kering, biji-bijian, dedak, air segar, kadang bahkan ditambah madu. Si kuda dilatih keras, tapi tidak dibiarkan lelah tanpa mendapat hadiah. Mereka kini bukan lagi berdua, tetapi bertiga. Bersama-sama menanti panggilan Allah ke medan jihad untuk menjemput takdir terindah.

Seminggu berlalu. Di sebuah pagi buta ketika si ayah melihat ke kandang, dia tidak melihat apa-apapun. Kosong. Palang pintu patah. Beberapa jeruji kayu terkoyak remuk.

Kuda itu hilang!

Berduyun-duyun para tetangga datang untuk mengucapkan simpati. Mereka simpati pada cita-cita tinggi kedua beranak itu. Tapi mereka juga menganggap keduanya kelewatan. Kata mereka,

"Ah, sayang sekal! Padahal kuda itu kuda terindah yang pernah kami lihat. Kalian memang tidak beruntung. Kuda itu hanya hadir sejenak untuk memuaskan cita-cita kalian, lalu Allah membebaskannya dan mengandaskan cita-cita kalian!"

Si ayah tersenyum sambil mengelus kepala anaknya, lalu mereka serentak mengucapkan,

"Kami tak tahu, ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik kepada Allah."

Mereka pasrah. Mereka cuba menghitung-hitung wang dan mengira-ngira, bilakah mereka mampu untuk membeli kuda lagi. Si ayah menatap mata puteranya,

"Nak, dengan atau tanpa kuda, jika panggilan Allah datang, kita harus menyambutnya."

Si anak mengangguk mantap. Mereka kembali bekerja seolah-olah tiada apa yang terjadi.

Tiga hari kemudian, saat subuh menjelang, kandang kuda mereka gaduh dan riuh. Suara ringkikan bersahut-sahutan. Terkejut dan jaga, ayah dan anak itu berlari ke kandang sambil mengenakan pakaiannya. Di kandang itu mereka menemukan kuda hitam yang gagah bersurai indah. Tak salah lagi, itu kuda mereka yang pergi tanpa izin tiga hari lalu!


Tapi kuda itu tidak sendirian. Ada belasan kuda laiin bersamanya. Kuda-kuda liar. Itu pasti kawan-kawannya. Mereka datang dari stepa luas untuk bergabung di kandang si hitam. Mungkinkah si hitam mempunyai akal yang jernih? Mungkinkah si hitam yang merasakan layanan terbaik di kandang seorang bekas hamba mengajak kawan-kawannya bergabung? Atau tahukah mereka bahawa mendatangi kandang itu bererti bersiap bertaruh nyawa untuk kemuliaan agama Allah, kelak jika panggilan-Nya berkumandang? Atau memang itu yang mereka inginkan?

"Bertasbih kepada Allah, segala yang di langit dan di bumi. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana." 
[QS As-Saff, 61:2-3]

Ketika hari mulai terang, para tetangga datang dengan takjub.

"Luar biasa! Kuda itu pergi untuk memanggil kawan-kawannya dan kini kembali membawa mereka menggabungkan diri!"

Mereka semua mengucapkan selamat pada pemiliknya.

"Wah! Kalian sekarang kaya raya! Kalian orang yang terkaya di kampung ini."

Tapi si pemilik kembali tersenyum.

"Kami tidak tahu, ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik kepada Allah."

Hari berikutnya dengan bahagianya, si putera mencuba menaiki salah satu dari kuda itu. Dengan sukacitanya dia memacu kuda itu ke segala penjuru. Satu saat, kuda liar itu terkejut ketika berpapasan dengan seekor lembu yang terlepas dari kandang di persimpangan. Dia meronta keras, si penunggang terpelanting. Kakinya patah. Dia merintih kesakitan.

Para tetangga datang menjenguk. Mereka menatap anak itu dengan penuh hiba.

"Kami tutut prihatin. Ternyata kuda itu tidak membawa berkah. Merkea datang membawa musibah. Alangkah beruntung yang tidak memiliki kuda, tetapi anaknya sihat sentiasa!"

Tuan rumah tersenyum lagi.

"Kami tidak tahu, ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik kepada Allah."

Hari berikutnya, hulubalang raja berkeliling negeri. Dia mengumumkan pengerahan pasukan untuk menghadapi tentera musuh yang telah menyerang perbatasan. Semua pemuda yang sihat jasmani dan rohani wajib bergabung untuk mempertahankan negeri. Sayang, perang ini sulitdikatakan sebagai jihad di jalan Allah kerana musuh yang hendak dihadapi adalah sesama Muslim. Mereka hanya berbeza kesulatanan. Bisik si ayah ke telinga sang putera yang terbaring tidak terdaya,

"Nak, semoga Allah menjaga kita dari menumpahkan darah sesama Muslim. Allah Maha Tahu, kita ingin berjihad di jalan-Nya. Kita sama sekali tidak hendak beradu senjata dengan orang-orang beriman. Semoga Allah membebaskan diri kita dari beban itu". Mereka berpelukan.

Petugas pendaftaran mendatangi setiap rumah dan membawa para pemuda yang memenuhi syarat. Saat memasuki ke rumah ayah dan anak pemilik kuda, mereka mendapati puteranya terbaring di tempat tidur dengan kaki disangga kayu dan dibalut kain.

"Kenapa dengannya?" 
"Tuan prajurit, anak saya ini begitu ingin membela negeri dan dia berlatih untuk itu. Tetapi kelmarin dia jatuh dari kuda ketika sedang mencuba menjinakkan kuda liar kami. Kakinya patah." 
"Ah, sayang sekali! Padahal aku lihat dia begitu gagah. Dia pasti akan menjadi seorang askar yang gagah. Tapi baiklah. Dia tidak memenuhi syarat. Maafkan aku, aku tidak boleh menegikutsertakannya!"

Pada hari itu, para tetangga yang ditinggal pergi putera-puteranya menjadi prajurit mendatangi pemilik kuda.

"Ah, nasib! Kami kehilangan anak-anak lelaki kami, tumpuan harapan keluarga. Kami terpaksa melepaskan mereka tanpa tahu apakah mereka akan kembali atau tidak. Sementara puteramu tetap ada di rumah kerana kakinya patah. Kalian sungguh beruntung! Allah menyayangi kalian!"

Tuan rumah ikut bersedih melihat mendung di wajah-wajah itu. Kali ini ayah dan anak itu tidak tersenyum. Tapi ucapan meereka kembali bergema,

"Kami tidak tahu, ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik kepada Allah."

Sebulan kemudian, kota itu dipenuhi ratapan para ibu dan tangis para isteri. Sementara para lelaki hanya termangu dan gugup. Khabarnya telah jelas. Semua pemuda yang diberangkatkan perang tewas di medan tempur. Tapi agaknya para warga telah belajar banyak dari ayah dan anak pemilik kuda ini. Seluruh kota kini menggumamkan kalimah indah itu.

"Kami tidak tahu, ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik kepada Allah!"

Dipendekkan cerita, tak berapa lama kemudian panggilan jihad yang sebenarnya bergema. Pasukan Mongol dipimpin Hulagu Khan menyerbu wilayah Islam dan membumihanguskannya hingga rata dengan tanah. Orang-orang yang tidak berperikemanusiaan itu mengalir seperti air bah menghancurkan peradaban. Ayah dan anak itupun mengkotakan janjinya. Mereka bergegas menyambut panggilan dengan kalimat agungnya,

"Kami tak tahu apakah ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik kepada Allah!"

Mereka akhirnya menemui syahid. Tapi sebelum itu, ada selaksa nikmat yang Allah kurniakan kepada mereka untuk dirasai. Si anak pernah tertangkap oleh pasukan Monggol dan dijual sebagai hamba. dia berpindah-pindah tangan hingga kepemilikannya jatuh pada Al-Kamil, seorang Sultan Ayyubiyah di Kairo. Ketika pemerintahan Mamluk menggantikan wangsa Ayyubiyah di Mesir, kariernya melonjak cepat dari komandan kecil menjadi penglima pasukan, kemudian Amir wilayah. Terakhir, setelah wafatnya Az-Zahir Ruknuddin Baibars, dia diangkat menjadi Sultan. Namanya Al-Manshur Saifuddin Qalawun.
[Salim A Fillah, Dalam Dekapan Ukhuwah, m/s 173-181 (Pro-U Media)]

+++

Masya-Allah. Indahnya keajaiban berprasangka baik. Bila kali terakhir kita ucapkan ucapan seperti ini?

"Kami tak tahu apakah ini rahmat atau musibah. Kami hanya berprasangka baik kepada Allah!"

Rasulullah SAW bersabda, 

“Orang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah SWT daripada orang mukmin yang lemah. Pada masing-masing memang terdapat kebaikan. Capailah dengan sungguh-sungguh apa yang berguna bagimu, mohonlah pertolongan kepada Allah dan janganlah kamu menjadi orang yang lemah. Apabila kamu tertimpa suatu kemalangan, maka janganlah kamu mengatakan, ‘Seandainya tadi saya berbuat begini dan begitu, niscaya tidak akan menjadi begini dan begitu.’ Tetapi katakanlah, ‘lni sudah takdir Allah dan apa yang dikehendaki-Nya pasti akan dilaksanakan-Nya.’ Karena sesungguhnya ungkapan kata 'law' (seandainya) akan membukakan jalan bagi godaan setan.” 
[HR. Muslim, Ibnu Majah dan Imam Ahmad]

Dan kata-kata Allah dalam hadith Qudsi pun sudah jelas,

أنا عند ظن عبدي بي إن ظن خيرًا فله وإن ظن شرًا فله  
"Aku berada di atas sangkaan hamba-hamba-Ku, sekiranya mereka bersangka baik, maka akan ditunaikan, jika mereka bersangka buruk, maka turut akan ditunaikan."  
[HR Ahmad, Ibn Hibban]

Bersangka baiklah terhadap Allah dalam apa jua keadaan. Di saat kita menerima nikmat, tetaplah bersangka baik dengan Allah. Di saat kita menerima musibah, tetaplah bersangka baik dengan Allah. Dia Maha Tahu, dan kita terlalu kerdil jika mahu dibandingkan dengan Dia.

"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi, boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyenangi sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." 
[QS al-Baqarah, 2:216]

Allah mengetahui, sedang kita tidak mengetahui....

1 comment:

  1. its beautiful, thanks for this entry, sesungguhnya semua apa yg kita dapat nikmat ke musibah ke..tu semua dugaan Allah swt and kita tidak tahu, apa akan jd lepas ni tp kita perlu berprasangka baik kepada Allah."

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++