بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Tuesday, 6 September 2011

Cinta Kasih Allah

Hati ibarat raja

Ia memiliki tentera. 

Siapakah tentera hati?

Mereka adalah mata, lisan dan perasaan.

Jadi, jika kita ingin tahu hati kita bagaimana rupanya, maka lihatlah tenteranya.

"Sesungguhnya di dalam jasad manusia ada segumpal darah yang apabila dia baik maka akan baiklah seluruh jasad, dan apabila dia buruk maka akan buruklah seluruh jasad. Itulah hati.” 
[HR. Bukhari dan Muslim]

Dan Allah SWT mengajarkan juga kepada kita bahawa orang yang buta itu bukannya buta pada mata sebenarnya,

"Maka tidak pernahkah mereka berjalan di bumi, sehingga (akal) mereka  dapat memahami, telinga mereka dapat mendengar? Sebenarnya bukan mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang ada di dalam dada." 
[QS Al-Hajj, 22:46]

Dan Rasulullah SAW juga mengingatkan kita bahawa,

"Allah tidak memandang pada rupa-rupa dan harta-harta kalian, tetapi Dia memandang pada hati-hati dan amal-amal kalian." 
[HR. Muslim]

Jika objek pandangan manusia adalah pakaian yang kita pakai, kenderaan yang kita guna, warna kaca mata atau style rambut, maka objek pandangan Allah adalah hati dan keadaannya.

Jadi, berhati-hatilah!

Jika objek pandangan manusia adalah sesuatu yang kita sering perhatikan agar ianya selalu dalam keadaan yang terbaik dan terbagus, kenapa kadang-kadang kita terlalu sanggup untuk membiarkan objek yang dilihat oleh Allah itu kekal dalam keadaan yang kotor lagi hina?


Di saat manusia sedang terbuai dengan melihat keadaan diri kita yang indah, tetapi dalam pada masa yang sama Allah melihat segala kehinaan yang kita sembunyikan.

Sehingga kita hanya menghias apa yang dilihat manusia, pada saat yang sama kita melupakan apa yang diperhatikan oleh Allah.

Maka, lihatlah kembalim hati kita di mana sebenarnya?

Kerana ia adalah objek yang dilihat oleh Allah pada diri kita.

"Wahai Pembolak-balik hati, tetapkanlah hatiku dalam agama-Mu!" 
[HR Tirmidzi dan Ahmad]

Ayuh! Bersihkan dia! Cantikkan dia!

Kalau kita sanggup untuk berdiri di hadapan cermin selama 20 hingga 30 tahun untuk memikirkan macam mana mahu mencantikkan diri kita dan melupakan tentang kebersihan hati kita, maka bermula dari sekarang kita harus memikirkan bagaimana pula mahu berbuat hal yang sama untuk hati kita.

Jangan lupa untuk menghiaskan dia. Bersihkan ia daripada noda, kotoran, hasad, dengki, mencintai syahwat yang telah mengusainya selama sepuluh atau lima belas tahun, dan sebagainya.


Cinta Allah kepada Hamba-Nya

"Tidak aneh hamba yang mencintai tuannya, tetapi sungguh amat aneh tuan yang sangat mencintai hambanya."
['Amru Khalid]

Kita selalu mendengar dan bercerita mengenai kecintaan manusia pada Allah SWT. Dan terlalu banyak buku yang membahaskan tentang masalah kecintaan hamba kepada Allah SWT.

Tetapi, saya yakin, tak ramai lagi orang yang sering menceritakan tentang cinta Allah kepada hamba-Nya.

"Bukankah cukup dengan mengetahui kalau kita wajib mencintai Allah?"

Insya-Allah, mari kita lihat sejumlah ayat al-Quran dan al-Hadis Rasulullah SAW yang menggambarkan cinta Allah pada hamba-Nya. Dan kita akan terkesima!


Kebanyakan manusia memnpunyai persepsi dengan memahami satu nilai hubungan dengan Allah itu hanyalah sekadar hubungan ibadah tanpa ruh. Ibadah yang merupakan perintah dan harus dikerjakan secara ruitn.

"Kenapa kamu solat?" 
"Sebab Allah suruh saya solat. Maka kenalah saya buat" 

Hingga kadang-kadang kita mendengar,

"Untuk apa kau perintahkan aku begini, wahai Tuhanku? Aku sungguh terpaksa, walaupun aku melakukannya." 

Inilah antara ucapan yang kadang-kadang terkeluar dari mulut mereka yang tidak memahami makna cinta Allah SWT pada hamba-Nya (jika kita merasakan kita hamba kepada Allah-lah).


Pemula Cinta

Allah berfirman,

"...Maka Allah akan mendatangkan (suatu) kaum, yang Dia mencintai mereka, dan mereka mencintai-Nya..." 
[QS Al-Ma'idah, 5:54]

Allah boleh saja memerintahkan kita untuk mencintai-Nya, dan saya yakin kita akan sama-sama berjuang untuk mentaatinya.

Tetapi, di ayat ini, Allah SWT telah mendahulukan cinta-Nya kepada hamba-Nya daripada cinta hamba-Nya kepada-Nya.

Seolah-oleh Dia cuba untuk memberitahu kepada kita bahawa, di sana ada satu ikatan yang hubungan yang sangat begitu indah.

Masalahnya tidak terletak sama ada kita orang yang melakukan solat, atau melakukan itu dan ini.

Tetapi masalahnya adalah hubungan yang didasari oleh rasa cinta.

Dia-lah Allah yang telah memulakan hubungan cinta ini, yang bermula dari kecintaan Allah SWT sendiri, walaupun kita semua tahu bahawa Allah adalah Al-Ghaniyyu (Yang Maha Tidak Memerlukan), baru kemudian Dia menyebutkan cinta kita yang fakir ini.

"...Maka Allah akan mendatangkan (suatu) kaum, yang Dia mencintai mereka, dan mereka mencintai-Nya..." 
[QS Al-Ma'idah, 5:54]


Laungan Cinta

Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda, 

“Apabila Allah mencintai seseorang, Jibril akan berseru, ‘Sesungguhnya Allah mencintai si fulan. Oleh kerana itu cintailah ia.’ Kemudian Jibril mencintai orang itu dan berkata kepada penghuni langit, ‘Sesungguhnya Allah mencintai si fulan. Oleh kerana itu cintailah ia.’ Kemudian penghuni langit mencintai orang itu. Selanjutnya kecintaan tersebut diteruskan kepada penghuni bumi.’” 
[Muttafaq alaih]

Cuba kita perhatikan dalam hadith di atas, Allah SWT mengumumkan cinta-Nya kepada hamba-Nya.

Namun sebahagian daripada kita kadang-kadang masih lagi berasa malu untuk untuk mengatakan di hadapan kawan-kawan kita,

"Aku sangat mencintai Allah."

Hanya kerana takut direndahkan atau dianggap sebagai teroris.

Tetapi, Allah mengumumkan di langit, 

"Wahai Jibril, Aku mencintai si fulan, maka cintailah dia."

Dan Jibril juga tidak menyembunyikan cintanya hingga ia berteriak di langit,

"Wahai penduduk langit, sesungguhnya Allah mencintai si fulan, maka cintailah dia."

Dan tidak cukup diketahui penduduk langit, tetapi ia juga memberitahu manusia.

"sehingga ia pun dijadikan-Nya diterima (dicintai) oleh penduduk bumi."

Layakkah Kita Dicintai Allah

Betapa hebatnya Allah. Cinta yang dihulurkan tidak pernah berbelah bagi utnuk semua manusia.

Allah berfirman kepada kita,

"Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bertaubat.."

Mereka yang pernah bermaksiat, tetapi bertaubat, ikhlas dalam taubatnya.

Maka mereka mendapat 'predikat' itu, seperti kata Al-Quran,

"...Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bertaubat dan orang yang membersihkan diri." 
[QS Al-Baqarah, 2:222]

Lain,

"...Sesungguhnya Allah mencintai orang yang berbuat baik." 
[QS Al-Baqarah, 2:195] 

"...Sesungguhnya Allah mencintai orang yang bertaubat." 
[QS At-Taubah, 9:4] 

"...Sesungguhnya Allah mencintai orang yang berbuat adil.' 
[QS Al-Ma'idah, 5:42]
Cinta Allah tidak terbatas untuk golongan tertentu sahaja, seperti hanya para Nabi sahaja. Tidak!

Bahkan jika kita merasa takut, dan kemudian kita segera kembali pada Allah SWT dengan taubat atas dosa terdahulu yang begitu sering kita lakukan, maka di saat itulah kita telah menggapai cinta-Nya.


Apa yang kita akan dapat jika Allah mencintai kita?

Allah memberitahu di dalam hadith Qudsi,

"Barangsiapa yang memusuhi wali-Ku, maka Aku akan mengumumkan perang dengannya.."

Siapa itu wali Alah?

Adakah dia seorang yang berserban?

Atau lulusan Universiti Islam?

Atau yang dianggap manusia sebagai "manusia soleh"?

Apakah hanya mereka itu yang layak untuk menjadi wali Allah?

Tidak! Kerana kita kadang-kadang telah menjadi wali Allah tanpa kita menyangkanya.

"Ingatlah wali-wali Allah itu, tidak ada rasa takut pada mereka, dan mereka tidak bersedih hati. (Iaitu) orang-orang yang beriman serta senantiasa bertakwa." 
[QS Yunus, 10: 62-63]

DENGAN BERIMAN DAN BERTAKWA, KITA MENJADI WALI ALLAH AZZA WAJALLA. MAKNA "HARUS BERTAKWA" ADALAH, KEBANYAKAN KEHIDUPAN KITA DIHABISKAN UNTUK SENTIASA BERUSAHA MENTAATI ALLAH DAN BERUSAHA UNTUK MENINGGALKAN SEGALA MAKSIAT. JIKA KITA MELAKUKAN ITU, MAKA SIAPA YANG MEMUSUHIMU, ALLAH AKAN MEMERANGINYA.


Lihatlah Cinta

Perhatikanlah cinta ini! Cuba kita bayangkan jika Allah mengumumkan perang kepada orang yang memusuhi si fulan atau si fulanah. Maka, jika ada isteri yang solehah, bertakwa lagi suci yang dianiaya oleh suaminya, Allah akan mengumumkan perang pada suami itu!

Sekadar hiasan

Pernahkah kita bayangkan cinta sedalam ini?

Inilah sedikit sebanyak bukti dan apa yang akan diperbuat oleh Allah jika Dia mencintai kita.

Persoalannya, apa yang kita telah buktikan sebagai tanda cinta kita kepada Allah?

Ayuh..

Baiki solat kita. Banyakkan tilawah dan tadabbur al-Quran. Jaga ibadah sunat elok-elok. Perbaiki gerak kerja dakwah kita. Perbaiki cara belajar kita agar sesuatu yang bernilai ibadah itu tidak menjadi fitnah baik di dunia mahupun akhirat.

Jaga kesucian fitrah kita daripada kekotoran. Jaga hati kita.

Dan isitiqomahlah dalam kebaikan walaupun ianya susah.

Kerana apa?

Kerana cinta.

“Katakanlah (Muhammad): ‘Jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu.’ Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang” 
[QS Ali ‘Imran, 3:31]

Dalam suatu riwayat ada dikemukakan bahawa terdapat satu kaum pada zaman Rasul SAW yang berkata,

“Demi Allah hai Muhammad! Sesungguhnya kami benar-benar yakin dan cinta kepada Tuhan kami.”

Maka Allah menurunkan ayat di atas sebagai tuntutan bagaimana seharusnya mencintai Allah.

[Diriwayatkan oleh Ibn Munzir dari al Hasan]


Dari Abu Amr alias Abu Amrah Sufyan bin Abdullah RA, berkata,

"Saya berkata kepada Rasulullah SAW, 'Wahai Rasulullah, tolong ajari saya satu ucapan yang mengandung ajaran Islam dan saya tidak perlu lagi bertanya kepada sesiapapun selain anda.' 
Beliau menjawab, 
"Katakanlah, 'Aku beriman kepada Allah, kemudian istiqomahlah.'" 
[HR Muslim]

Tujuan saya menulis artikel ini agar kita dapat saling memperbaiki diri, daripada yang menyembah Allah SWT hanya sekadar kebiasaan rutin yang memenatkan menjadi menyembah Allah kerana rasa cinta.

"Barangsiapa memusuhi wali-Ku, maka Aku serukan perang padanya. Dan tidaklah hamba-Ku mendekat kepada-Ku dengan sesuatu yang lebih baik dari apa yang Aku fardhukan baginya. 
Dan hamba-Ku senantiasa mendekat kepada-Ku dengan amalan-amalan sunnah (nawafil), sampai Aku mencintainya. Kalau Aku sudah mencintainya, Aku adalah pendengaran yang digunakannya untuk mendengar; penglihatan yang ia gunakan untuk melihat; tangan yang ia gunakan untuk memukul; dan kaki yang digunakan ia untuk berjalan. Kalau ia meminta kepada-Ku, pasti Aku akan kabulkan. Kalau ia meminta perlindungan kepada-Ku, pasti akan Ku lindungi." 
[Hadis Qudsi]

Allah begitu mencintai kita. Cuma, sejauh mana pula kita mencintai diri kita?


"jaga-jaga"
khir al-imtiaz
0418pm
06-09-2011

5 comments:

  1. asif....hadis tersebut bukankah segumpalan daging???

    ReplyDelete
  2. segumpal daging itulah hati...

    atau lebih tepat, ialah jantung...
    >> http://drmaza.com/home/?p=1084

    Allahu'alam..

    ReplyDelete
  3. أَلاَ وَإِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ أَلاَ وَهِيَ الْقَلْبُ

    [رواه البخاري ومسلم]


    Terjemah hadits / ترجمة الحديث :

    "Ketahuilah bahawa dalam diri ini terdapat segumpal daging, jika dia baik maka baiklah seluruh tubuh ini dan jika dia buruk, maka buruklah seluruh tubuh; ketahuilah bahwa dia adalah hati“.

    (HR Bukhari dan Muslim)

    hadith ni sebenarnya keratan sahaja dari hadith ysng sebenar.. (lihat: Hadith Arbain An Nawawiyah, hadith ke-6)

    perkataan مُضْغَةً di sana memang beerti segumpal daging.. asif.

    segumpal daging itu adalah الْقَلْبُ.

    dan الْقَلْبُ di sini, ulama ada yang berbeza pendapat.. ada yg sama dengan pendapat Dr MAZA, ada juga yang mengatakan bahawa الْقَلْبُ ini adalah sesuatu yang menentukan baik atau buruknya perilaku seseorang.

    so, wa Allahu 'alam.. ilmu kita terlalu cetek untuk faham benda-benda simple macam ni. الْقَلْبُ pun tak tahu apa dia sebenarnya.. Allah Maha Mengetahui, hebat..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++