بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Tuesday, 24 April 2012

Reunion di Syurga

"Akhi, ana dah plan dengan kawan-kawan untuk buat reunion." 
"Reunion? Untuk apa?" 
"Reunion itu kami rancang nak buat di syurga." 
"Ha? Syurga?"

Masya-Allah. Terkejut aku mendengarnya. Ada juga orang yang membuat ketetapan seperti itu dalam kehidupan mereka.

"Jadi, sebelum kami buat reunion, kami rancang untuk..."

Ok, aku dah tak ingat apa janji setia yang mereka ucapkan. Kerana hati aku duk sibuk berfikir mengenai reunion yang sangat pelik, tapi hakikatnya sangat indah. Teringat pula ada ikhwah yang memberitahu  satu musykilah semasa atas motor menuju ke surau untuk solat maghrib.

"Akh, ada yang bertanya, di dalam syurga nanti kita akan bersama dengan siapa? Ikhwah-ikhwahkah, zaujahkah, keluargakah, atau siapa?"

Hmm.. Satu sahaja jawapan yang aku teringat dan terfikir,

"Dia akan bersama dengan siapa dan apa yang dia cintai.."

Friday, 20 April 2012

“Akh, doakan ana istiqomah.”




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ 

“Akh, biar apa pun yang terjadi, ana tetap bersama antum.”  
“Ana harap, ana dapat ikut usrah dengan akhi sampai bila-bila.”  
“Ana harap akhi akan terus membimbing ana.”  
“Akhi, kalau ana keluar dari jalan dakwah, tolong tampar ana sampai ana sedar.” 

Itulah antara dialog bagi mereka-mereka yang mula meletakkan cinta mereka pada pengislahan atau pembaikan diri. Mula meletakkan sebahagian atau sepenuhnya daripada tujuan hidup mereka untuk tarbiyah dan dakwah. Tapi, selalu juga kita dengar dialog seperti, 

“Akh, ana tidak bersama antum lagi.” 
“Akh, ana nak hold dulu halaqoh.” 
“Akh, ana rasa ana tak mampu nak jadi seperti antum.”

Dan lebih malang dan sedihnya apabila ayat yang kedua ini keluar daripada lidah mereka yang mengucapkan ayat-ayat yang pertama tadi. 

Kenapa? Entahlah, macam-macam alasannya. 

“Tidak ikhlaslah, tidak layaklah, tidak sucilah, tidak mampulah, tidak kuatlah, tidak minatlah, tidak itu dan tidak ini.” 

OK. Cuba kita duduk dan perhatikan sebentar. Alasan-alasan tadi selalu kita dengar daripada orang yang asalnya aktif dalam berbuat kebaikan, kemudian dia memilih untuk berhenti atas alasan-alasan tadi. 

“Tidak ikhlaslah, tidak layaklah, tidak sucilah, tidak mampulah, tidak kuatlah, tidak minatlah, tidak itu dan tidak ini.” 

Tapi, pernah tidak kita dengar orang yang main games atau kaki movie atau taik couple merungut dengan apa yang mereka perbuat, kemudian menggunakan alasan-alasan tadi untuk meninggalkan perkara-perkara tidak bermanfaat tadi?

Friday, 6 April 2012

Dakwah: Kenapa Kita Buat Semua Ini?




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ 

Dakwah. Satu perkataan yang terlalu banyak tafsirannya. Kita menafsirkan ia seperti ini. Mak ayah menafsirkan ia seperti itu. Kawan-kawan pula menafsirkan ia begini. Mad'u-mad'u pula menafsirkan ia begitu. Masyarakat pula melihat ia seperti ini. Ustaz-ustaz pula melihat ia seperti itu. Budak belajar agama pula melihat ia seperti begini. Budak yang tidak belajar agama pula melihat ia seperti begitu.

Jadi, kita nak melihat dakwah ini melalui pandangan siapa?!

Hmm. Cukuplah kita lihat ia dengan cahaya Al-Quran dan hikmah kenabian Rasulullah SAW.


مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَنْ يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتَابَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِي مِنْ دُونِ اللَّهِ وَلَٰكِنْ كُونُوا رَبَّانِيِّينَ بِمَا كُنْتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتَابَ وَبِمَا كُنْتُمْ تَدْرُسُونَ  
"Tidak mungkin bagi seseorang yang telah diberi kitab oleh Allah, serta hikmah dan kenabian, kemudian dia berkata kepada manusia, "Jadilah kamu penyembahku, bukan penyembah Allah," tetapi (dia berkata), "Jadilah kamu pengabdi-pengabdi Allah, kerana kamu mengajarkan kitab dan kerana kamu mempelajarinya!"  
[QS Ali 'Imran, 3:79]

Tuesday, 3 April 2012

Menata Kesibukan Dalam Hidup



Sibuk. Ramai di antara kita takut untuk menjadi sibuk berbanding untuk lapang. Jika ada dua pilihan antara sibuk dan lapang, tentu pilihan untuk lapang dan hidup santai yang akan kita pilih. Sekalipun kita sedia maklum, masa lapang adalah ujian pada kita yang sering kita lupakan. 

"Dua nikmat yang sering dilupakan manusia; sihat dan masa lapang" 
[HR Bukhari]

Realiti Kehidupan 

Kita sering memberi alasan sibuk apabila diajak kepada kebaikan. Tidak cukup masa, banyak assignment, test yang bakal menjelma dan banyak lagi alasan yang sering kita beri. Namun realitinya, berapa ramai di antara kita yang masih lagi mampu untuk melayari laman Facebook dan duduk berjam-jam di hadapan komputer. Lihatlah statistik yang dikeluarkan, seramai 10.2 juta daripada 28.9 juta rakyat Malaysia mempunyai Facebook dan telahpun disibukkan dengan 'kitab' buatan Mark Zuckerberg ini setiap masa. 

Dalam pada mereka mengatasnamakan kesibukan, mereka masih boleh mengemaskini blog dan berpindah daripada blog lain ke blog lain setiap hari. Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu memuat turun movie dan anime serta menontonnya berjam-jam di hadapan komputer. Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu menghabiskan setiap episod drama di televisyen. Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu membalas setiap mesej daripada kekasih mereka dan masih ada masa untuk membuat temu janji setiap minggu atau setiap hari. Realitinya, jika tidak sibuk dengan kebaikan, kita tetap akan sibuk dengan kemaksiatan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++