بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Wednesday, 31 October 2012

Dakwah: Kenapa Kita Asyik Di Tolak?




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ


"Weyh, maaflah, aku ada hal, tak dapat datang usrah kau. Maaf ya.."

"Aku letih sangatlah semalam, kalau aku datang pastu tidur nanti tak elok pula.."

Sebagai seorang murobbi, naqib atau secara umumnya kita gelar sebagai pendakwah, pasti akan wujud rasa sedih dalam diri kita ketikamana insan-insan yang kita ajak untuk berusrah, berhalaqoh atau secara umumnya kita katakan membuat usaha kebaikan, malahan ditolak, diberikan alasan dan macam-macam lagi yang membawa konklusi akhir iaitu, "Dia tak datang.."

Sedih itu wajar. Kerana itu Allah SWT telah awal-awal lagi mengingatkan kepada kita bahawa, 


وَلَا تَهِنُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَنْتُمُ الْأَعْلَوْنَ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ 

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman."

[QS Ali 'Imran, 3:139]


Kalau kita perhatikan lagi di dalam muka surat lain daripada surat cinta Allah kepada hamba yang membacanya,


فَلَعَلَّكَ بَاخِعٌ نَفْسَكَ عَلَىٰ آثَارِهِمْ إِنْ لَمْ يُؤْمِنُوا بِهَٰذَا الْحَدِيثِ أَسَفًا
إِنَّا جَعَلْنَا مَا عَلَى الْأَرْضِ زِينَةً لَهَا لِنَبْلُوَهُمْ أَيُّهُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا

"Maka (apakah) barangkali kamu akan membunuh dirimu karena bersedih hati setelah mereka berpaling, sekiranya mereka tidak beriman kepada keterangan ini (Al-Qur'an)."

"Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang di bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik perbuatannya."

[QS Al-Kahf, 18:6-7]


Dakwah atau seruan kita ditolak? Itu biasa. Dakwah kita difitnah sesat, tidak ikut syariat, tiada ustaz yang mursyid? Itu biasa. Orang kata kita ini syadid, keras, tidak mengikut waqi'? Itu biasa.

Yang luar biasanya ialah ketikamana kita masih juga dapat bertahan dan terus berusaha mencari benih yang baik untuk ditanam agar tumbuh menjadi pohon yang baik lagi rendang dan manfaatnya. Itu luar biasa! Ketikamana manusia lain berlumba-lumba dan saling tolong menolong untuk menebang dan mambaling batu kepada kita, kita malahan membalas perbuatan makar mereka dengan buah-buahan yang enak dan senyuman yang manis. Itu.. Luar biasa..

Kerana itu memang hakikatnya. Untuk mencari manusia yang akan membantu dan berkorban bersama-sama kita untuk mengajak manusia mengenal islam dan iman, ternyata itu sangatlah amat susah. Tetapi, untuk mencari mereka yang hendak menghalang usaha dakwah, tidak perlu dicari! Mereka akan datang sendiri. Yang lebih menyedihkan lagi apabila yang menghalang, mengfitnah dan memburuk-burukkan kita itu kadang-kadang ada title "ustaz" dan graduate dari Timur Tengah dan sebagainya, dengan alasan yang kadang-kadang tidak boleh diterima akal, "kerana kita bukan daripada jemaah mereka!"

Macam-macam..

Jadi, biasalah itu dakwah ditolak..


“Ditunjukkan padaku berbagai umat. Ada nabi yang hanya bersama seorang pengikut. Ada pula bersama dua orang pengikut. Ada yang bersama sekumpulan (kurang daripada sepuluh orang). Adapula nabi yang tiada seorang pun bersamanya…”. 

[HR Bukhari dan Muslim]


Kalau kita perhatikan kata Rasulullah SAW ini, ada nabi yang tiada pengikut! Takkanlah seorang nabi tidak berdakwah sampai tiada pengikut? Seseorang yang dapat wahyu secara langsung daripada Allah SWT. Tapi, kenapa dia tiada pengikut? Ana yakin bukan kerana dia tidak berusaha, tapi kerana masyarakat yang tidak mahu.

Namun tiada seorang nabi pun yang mengubah prinsipnya kerana inginkan pengikut. Sekalipun terpaksa menghadapi suasana kontang. Lihat saja Nabi Nuh a.s. seperti yang dirakamkan oleh al-Quran dalam surah Nuh.

Tuesday, 16 October 2012

Takwa: Ketika Bersendirian dan...





Bismillahirrahmanirrahim..

“Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya dan janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan muslim.” 
[QS Ali ‘Imran, 3:102]



“Bertakwalah kamu kepada Allah di manapun kamu berada, iringilah kesalahan kamu dengan kebaikan nescaya ia dapat menghapuskannya dan pergaulilah semua manusia dengan budi pekerti yang baik.” 
[HR Tirmidzi. Ia berkata, “Hadith hasan dalam kitab lainnya dikatakan, hadith hasan shahih]

Bersendirian. Itulah saat yang paling digeruni oleh seorang mukmin. Tetapi, itulah saat yang paling digemari oleh musuh kepada mukmin iaitu iblis dan bala tenteranya yang setia. Kebiasaannya, fenomena seperti ini berlaku ketika mana ikhwah atau akhwat itu pulang ke rumah untuk cuti semester atau kebetulan dia ditempatkan di suatu medan yang jauh.

Ikhwah atau akhwat yang pada asalnya sangat bersemangat dan bertenaga dalam mengendalikan tanggungjawab dakwah semasa di kampus mula kelihatan semakin ghaib dan ghaib dan ghaib dan terus hilang kadang-kadang. Panggilan telefon tidak berjawab. Mesej tidak berbalas. ‘Chatting’ tidak berespon tetapi statusnya ‘online’. Ikhwah atau akhwat yang pada asalnya sangat antusias dan ghairah dalam melaksanakan dan menggerakkan dakwah ketika saat di bersama-sama dalam keadaan ikhwah dan akhwat yang sangat ramai malahan lesap dan terus lenyap ketika dia mula keseorangan kerana terpaksa pindah ke tempat jauh atau berlaku tragedi.

“Afwan akhi, ana tiada kekuatan..” 

“Asif akhi, ana merasa lemah bila duduk di rumah. Tiada ikhwah yang memantau ana..”


Kenapa perkara seperti ini boleh berlaku? Pertama, mari kita lihat pada alasan-alasan yang diberikan dahulu.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++