بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Monday, 31 October 2011

Insya-Allah, Tempatnya di Syurga

TAIPING 10 Oktober 2011 - Perjalanan mencecah dua jam sememangnya meletihkan. Menunggang LC pinjam dari ikhwah lain, semata-mata untuk menghalaqohkan seorang mad’u yang sedang kebingungan. Pulangan dunia? Bukan itu yang aku harapkan ..insya-Allah.. Tetapi, apalah sangat keletihan yang aku rasa ini jika mahu dibandingkan dengan keletihan para sahabat yang berhijrah dari Mekah ke Madinah yang sememangnya jauh, peperangan Dzaturriqo’ yang membuatkan kuku para sahabat tercabut dan macam-macam lagi.


Setibanya di Masjid Daerah Taiping, hujan terus lebat membasahi bumi tanpa memberikan sedikit ruang untuk lantai tanah terbiar kering. Nasib baik aku sampai awal, walaupun di sisi yang lain terpaksa menunggu selama 2 jam lebih kerana miscommunication tentang waktu outing si mad’u. Aku benci menunggu.

Selesai solat, aku menunggu sambil mendengar deruman air hujan yang memang lebat. Baring. Kemudian duduk. Baring lagi. Duduk kembali. Air menitik atas beg aku. Basah. Bumbung masjid daerah pun boleh bocor?

Aku berpindah ke bahagian depan sebelah kiri masjid. Melihat ke arah depan masjid dan mengagumi sebentar keindahan yang terlihat. Sedang aku membaca beberapa helaian Al-Quran, perhatianku dialihkan ke arah seorang lelaki bersongkok hitam menutup dahi, berbaju kemeja putih, dan berseluar hitam. Aku melihat ke arahnya. Dia melihat ke arah aku dan aku terus mengalihkan pandangan. Aku menyambung bacaan Al-Quran yang terhenti tadi sambil ditemani hujan dan petir.

Anak mataku beralih semula ke arah lelaki tadi. Melihatnya sedang duduk dalam posisi di antara dua sujud. Tapi agak berlainan daripada biasa. Dia menghayun tangannya ke depan dan ke belakang beberapa kali, kemudian dia sujud.

Aku bertanya pada hatiku sendiri, ‘Dia solatkah?’

Aku terus memerhatikan dia. Dia bangun dari posisi sujud dan duduk kembali. Menghayunkan tangannya ke depan dan ke belakang sebanyak dua kali dan kembali sujud. Jari kakinya ketika sujud tidak menyentuh lantai. Tambahan,  aku agak pantang kalau melihat orang yang sujud dengan merapatkan sikunya ke lantai kerana perbuatan itu ditegah oleh Rasulullah SAW (rujukan), tapi aku biarkan sahaja dahulu. Setelah dia sujud lebih dari 5 kali ..aku rasa.., dia duduk kembali dan memberi salam sebanyak empat kali ke kanan dan ke kiri.

‘Hmm. Mazhab apa ini ya?’ Itu saja konklusi yang aku mampu keluarkan setakat ini. Hehe.

Friday, 28 October 2011

Rasa Semakin Jauh dari Allah?

“Salam. Saya rasa saya semakin jauh dengan Allah.”

Rasa? Jauh?

Jangan!!!

Sebenarnya. Perasaan semakin jauh dengan Allah itu adalah satu perasaan yang perlu kita syukuri. Kerana kita masih lagi ada perasaan dengan Allah ‘azza wajalla. Kalau kita dapat lihat dalam realiti dunia sekarang, masyarakat kita ..secara umumnya.. sangat jauh daripada Allah SWT. Mereka jauh dari segi penghambaan diri kepada Allah SWT dan mereka jauh dari segi ketaatan kepada Allah SWT. Lebih malang lagi apabila perasaan semakin jauh dari Allah SWT itu tidak pernah terlahir dalam diri mereka hinggakan mereka merasa tenang dan terus menjauhkan diri mereka dari Allah SWT, dari Al-Quran. Jadilah mereka seperti orang-orang yang pernah menerima kitab sebelum kita, iaitu Yahudi dan Nasrani.

Orang Yahudi dan Nasrani juga pernah menerima kitab. Taurat dan Injil. Tetapi, apabila mereka tidak menitik beratkan lagi nilai-nilai kekhusyukan penghambaan diri pada Allah dan tidak lagi mematuhi apa yang diperintahkan Allah, maka kita dapat lihat bagaimana keadaan mereka sekarang. Nombor satu dalam masalah hubungan sejenis, dadah, bunuh, eksploitasi wanita dan lain-lain. Kemudian, berlalu satu jangka masa yang panjang ..tanpa taubat.. sehingga hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan mereka menjadi orang yang fasik. Mereka yang tahu bahawa satu perbuatan itu perlu ditinggalkan, tapi mereka buat. Mereka yang tahu satu-satu perbuatan itu patut mereka buat, tapi mereka tinggalkan. Lebih malang lagi, keadaan yang sama kita dapat lihat pada jasad umat Islam sekarang. Mengapa? Itu persoalan yang perlu kita fikirkan.

"Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka)? Dan janganlah mereka (menjadi) seperti orang-orang yang telah menerima Kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras, dan banyak di antara mereka menjadi orang-orang fasik." 
[QS Al-Hadid, 57:16]

Alhamdulillah, kita merasa akan semakin renggangnya jarak kita dengan Allah. Maka tindakan seterusnya ialah rapatkan kembali.. Bukan hanya duduk menangis. Tidak selesai masalahnya nanti. Bagaimana?

Thursday, 27 October 2011

Iman Perlukan Latihan


Apa khabar iman?

Alhamdulillah. Segala puji kepujian dan kebaikan kita pulangkan kepada Allah SWT, Rabb atau Penjaga sekalian alam. Selawat dan salam untuk semua rasul dan para nabi yang pernah diutus Allah SWT demi kebaikan umat manusia. Tak lupa juga pada Nabi Muhammad SAW yang menjadi qudwah dan uswah kita dalam menjalani kehidupan yang bersifat ujian ini. Juga selawat dan salam untuk mereka yang telah pergi, yang telah mengorbankan hidup mereka demi Islam, hinggalah kita pada hari mampu untuk mengecapi dua nikmat yang terbesar tetapi sering terlupakan, itulah nikmat islam dan iman.

Bila kita berbicara tetang masalah hati, maka ..insya-Allah.. ramai yang akan terkesan. Ramai yang akan mula terdetik untuk melakukan perubahan. Ramai yang mungkin sahaja tersedar daripada lamunan kelekaan duniawi yang menipu, dan mahu kembali kepada kebenaran. Alhamdulillah.

“Ya, aku tahu aku sudah tersilap dan aku mahu berubah. Apa yang harus aku buat sekarang?”

Ya, itulah persoalan yang perlu dijawab dengan benar dan baik. Jika tidak, maka objek dakwah kita yang tadinya bersemangat untuk berubah, mungkin sahaja dia akan kembali hilang, atau menjadi seperti sesuatu yang tidak pernah kita jangkakan.

Ayuh kita perhatikan sebuah analogi mudah. Dalam hadith Rasulullah SAW jelas mengatakan hati setiap daripada kita ini terlahir dalam keadaan yang fitrah, bersih. Diriwayatkan dari Abu Hurairah RA, Nabi Muhammad SAW pernah bersabda, 

“Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah (tidak mempersekutukan Allah) tetapi orang tuanya lah yang menjadikan dia seorang yahudi atau nasrani atau majusi sebagaimana seekor hewan melahirkan seekor hewan yang sempurna. Apakah kau melihatnya cacat?” 
[HR. Bukhari] 

Kemudian Abu Hurairah membacakan ayat-ayat suci ini: 

"(Tetaplah atas) fitrah Allah yang menciptakan manusia menurut fitrah itu. (Hukum-hukum) ciptaan Allah tidak dapat diubah. Itulah agama yang benar. Tapi sebagian besar manusia tidak mengetahui." 
[QS Ar-Rum, 30:30]

Maknanya, hati seorang manusia itu tidak kira apa sekalipun latar belakangnya, agamanya, bangsanya, pekerjaannya dan lain-lain. Mereka pada asalnya mempunyai hati yang bersih.

Hati yang bersih ini kita mampu untuk mengumpamakan ia seperti tanah yang pada awalnya subur.

Tuesday, 18 October 2011

Apakah Cinta Ini Akan Mati?

Manusia tidak akan mampu menjalani kehidupannya tanpa cinta. Tanpa cinta, kehidupan akan gersang, hati menjadi keras, tubuh menjadi kurus kering laksana mayat. Memang seharusnya manusia itu hidup dengan perasaan cinta kasih. Manusia yang kehilangan perasaan cinta, biasanya tubuhnya laksana mayat, atau menderita depresi dan gangguan kejiwaan atau kesedihan. Kerana dia telah kehilangan sesuatu yang sepatutnya menjadi pemacu utama dalam satu nilai kehidupan.


Semakin besar rasa cinta, semakin kencang denyut nadi kehidupan seseorang. Maknanya, setiap kali cinta seseorang bertambah hebat, cinta itu akan menambah denyut kehidupan manusia, kehidupannya menjadi lebih baik dan semakin dipenuhi dengan kasih sayang.


Lantas, apa yang kita cintai?

Ramai manusia yang mencintai harta. Tetapi sedar atau tidak, harta tersebut akan hancur binasa. Di saat ketika menemui ajal, kita akan meninggalkan harta-harta kita, dan ianya akan dibahagi-bahagikan setelah kita mati. Bahkan lebih malang apabila ada orang yang sanggup mati kerana harta.

Ada juga yang mencintai takhta dan kekuasaan! Tetapi sedar atau tidak bahawa apa yang dimilikinya itu akan lenyap atau minima akan ada orang lain yang menggantikan dia.

Ada juga yang tergila-gila pada wanita, wanita pula tergila-gila pada lelaki. Sedar atau tidak itu hanyalah dorongan syahwat. Ia akan hilang, akan berakhir atau mungkin akan berakhir dengan tragedi. Jika cintanya itu bukan berbasiskan kerana Allah, ia hanya “rayuan kosong” belaka, dan ia akan berakhir secara alami, lalu lenyap tidak meninggalkan kesan, atau berakhir dengan kematian salah satu daripada pecinta, atau akan ranap kerana pengkhianatan. Semua ikatan itu akan berakhir.

Tuesday, 4 October 2011

Jauhilah Maksiat Saat Sendirian

“Aku benar-benar akan mengetahui sejumlah kaum dari umatku yang datang pada hari kiamat dengan membawa kebaikan seberat Gunung Tihamah yang putih, tetapi Allah menjadikannya debu yang dihamburkan.” 

Tsauban berkata, 

“Wahai Rasulullah, gambarkanlah karakter mereka kepada kami, jelaskanlah keadaan mereka kepada kami, agar kami tidak termasuk dari kalangan mereka, sedangkan kami tidak mengetahuinya.” 

Rasulullah SAW bersabda, 

Ketahuilah, mereka itu adalah saudara kalian, berasal dari darah daging kalian, bahkan mengerjakan ibadah waktu malam sebagaimana yang kalian kerjakan, tetapi mereka adalah kaum yang apabila bersendiri, mereka melanggar larangan Allah.” 
[HR Ibnu Majah]
+++


Kemaksiatan, atau lebih difahami jika kita gunakan istilah 'penentangan'. Penentangan hanya boleh dikatakan berlaku setelah sampainya pengetahuan sesuatu perkara kepada seseorang. Kemudian, dia melakukan sesuatu perkara selain apa yang telah diberitakan. Maka itu adalah penentangan. Itu adalah kemaksiatan.

Jujurnya, itulah kelemahan bagi seseorang yang bergelar Muslim. Bahkan untuk sesiapa sahaja yang bergelar anak Adam.

Monday, 3 October 2011

Sesuatu yang Kita Terlepas Pandang dalam Berukhuwah

Keajaiban Baik Sangka

Orang kita suka kalau tajuk tentang ajaib-ajaib ni. Tak tahu kenapa. Mungkin sebab mereka rasa Islam ini agama magic sebab pengaruh fairy tale yang selalu didendangkan masa kecil dulu? Entah.

Abaikan persoalan di atas. =)

Satu lagi kisah yang saya rasa perlu untuk seorang ikhwah itu tahu. Satu perasaan yang sangat indah yang akan mencorakkan dunia yang zalim ini menjadi syurga!

+++

Dalam dekapan ukhuwah, kita mengembangkan pelbagai sudut pandang untuk selalu bersangka baik pada sesama ikhwah atau manusia. Seperti contoh yang ditunjukkan oleh seorang 'alim bernama Thalhah bin 'Abdillah bin 'Auf. Tercatat di dalam kitab Raudhatul 'Uqala karya Imam Abu Hatim.

Suatu hari, si isteri, 'Aisyah binti Abdillah bin Muthi' Al-Aswad mengajaknya bicara,

"Demi Allah, wahai suamiku. Aku tidak pernah menemukan orang yang lebih buruk sifatnya daripada sahabat-sahabatmu."

Thalhah agak terkejut dengan kata-kata isterinya.

"Demi Allah, jangan sampai mereka mendengar kata-kata kamu itu. Sifat buruk apakah yang kau maksudkan itu, sayang?" 
"Demi Allah, sifat buruk itu nampak dengan sangat jelas." 
"Apa dia agaknya?"

Kata si isteri,

"Jika engkau dalam keadaan senang, mereka datang dan menemanimu. Namun jika kau susah, mereka menjauhkanmu."

Balas Thalhah sambil tersenyum,

"Sebenarnya tidak seperti itu.. Aku justeru melihatnya sebagai satu nilai murni yang mulia." 
"Apa maksudmu?"

Thalhah menegaskan,

"Memang demikian, mereka hanya berkunjung di saat kita sedang mampu menjamu. Di saat kita tidak sanggup menjamu, mereka memahaminya. Lalu mereka tidak datang ke mari."

+++

Fuh!!!

Maha Hebat Allah! Sampai begitu kehebatan kuasa bersangka baik!

Biasa dalam masyarakat kita,

"Kawan waktu senang mudah di cari, kawan waktu susah payah nak jumpa."

Maka perasaan yang wujud pastinya rasa tidak puas hati, sangka buruk, fitnah dan lain-lain..

Tapi mereka??

Hebatnya Allah!

Ikatlah hati-hati kami (juga termasuk yang tiada dalam gambar atas sebab-sebab tertentu) dengan cinta kepada Allah.

"ubah paradigma"
khir al-imtiaz
0821am
3 Okt 2011

Sunday, 2 October 2011

Mereka yang Berani Berprasangka Baik

Assalamualaikum..

Kehidupan kita semua terlalu abstrak jika mahu dirungkaikan apa sebenarnya yang tersembunyi dalam setiap saat hembusan nafas kita.

Masih jauh, tetapi tidak lama

Musibah.. Nikmat.. Dua perkara yang sentiasa menjadi tema dalam kehidupan kita sehinggalah kematian datang menjemput.

Saya tidak mahu membahaskan mengenai kenapa seseorang itu ditimpa musibah (azab atau ujian). Kenapa pula orang itu mendapat nikmat, bukan aku? Kenapa itu? Kenapa ini? Dan lain-lain.

Insya-Allah, saya lebih tertarik untuk membahaskan mengenai apa sikap yang paling tepat apabila kita menghadapi semua perkara tadi. Baik ianya merupakan nikmat, mahupun musibah.

Contoh, apabila seseorang itu ditimpa musibah, seperti keputusan gagal atau tidak mencapai sasaran. Maka kita akan dapat lihat berbondong-bondong manusia yang pada asalnya dekat dengan masjid, selalu baca Al-Quran, aktif berusrah atau halaqoh, giat dalam melakukan kerja-kerja amal islami mula mencair dan menjauhkan diri. Dengan alasan,

"Benda-benda inilah yang telah merosakkan keputusan aku!"

Ada juga manusia yang pada zahirnya kita dapat lihat dia seolah-olah menerima nikmat. Tetapi, kemudiannya dia semakin jauh dari tanggungjawab dia yang pada asalnya dekat dengan masjid, selalu baca Al-Quran, aktif berusrah atau halaqoh, giat dalam melakukan kerja-kerja amal islami. Contoh, ada sahaja 'mereka' yang mendapat keputusan yang cemerlang dalam peperiksaan. Tetapi selepas itu membuat keputusan untuk keluar dari kerja-kerja kebaikan tadi kerana beralasan,

"Aku takut nanti sibuk dengan benda-benda ni. Nanti result aku jatuh, susah!"

Jadi sebenarnya, apa yang dia mahukan agar dia tetap bersama Islam? Sedangkan kalau kita perhatikan, Allah akan bertindak begitu kerana Dia mencintai kita. Diberinya ujian yang baik, agar semakin subur iman dan islam di dalam hati kita. Bukan semakin menjauh. Diberinya ujian yang buruk, agar kita semakin membara dan bersemangat dalam mendekatkan diri kepada Allah. Bukan semakin menjauh.

Saturday, 1 October 2011

Palestine: We Will Not Go Down!!!

Kisah Palestin..

Di saat remaja kita leka dengan keseronokan syurga dunia..

Mereka merosakkan diri dengan membunuh diri, dadah dan zina..

Mereka mengorbankan diri mereka untuk kesenangan yang menipu..

Menghabiskan sisa-sisa hidup mereka untuk membinasakan diri sendiri..

Tetapi,

Di sudut dunia yang lain..

Ada remaja yang juga terleka dan terluka..

Terleka dalam mengejar kebahagiaan syurga akhirat..

Harga yang dibayar bukan semata-mata harta..

Bahkan jiwa menjadi pertaruhan..

Kita di mana?




"WE WILL NOT GO DOWN" - Lyrics:

A blinding flash of white light
Lit up the sky over Gaza tonight
People running for cover
Not knowing whether they're dead or alive

They came with their tanks and their planes
With ravaging fiery flames
And nothing remains
Just a voice rising up in the smoky haze

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight

Women and children alike
Murdered and massacred night after night
While the so-called leaders of countries afar
Debated on who's wrong or right

But their powerless words were in vain
And the bombs fell down like acid rain
But through the tears and the blood and the pain
You can still hear that voice through the smoky haze

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die

We will not go down
In the night, without a fight

We will not go down
In Gaza tonight

THIS IS A SONG ABOUT HUMAN RIGHTS, NOT RELIGION. It is a song of hope for the Palestinians in Gaza. Composed and performed by Michael Heart - Copyright 2009.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++