بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Tuesday, 30 August 2011

Selamat Menjaga Ketakwaan

Pantas. Sekejap. Itu sahajalah kata-kata yang mampu saya gambarkan untuk Ramadhan kali ini. 

Adakah saya telah gunakan ia dengan sebaik mungkin? 

Entahlah. Harapnya ya.. 

Takbir raya mula bergema di masjid-masjid dan surau-surau.. 

Alhamdulillah. Seisi alam mula meraikan hari kemenangan dengan mensucikan dan memuji Allah SWT. Indah.

Tetapi, adakah benar kita sudah menang?

Ya. Kita sudah menang. Tetapi, ini baru 1/12 perjalanan.

Masih terlalu awal..

Ada lagi lebih 95% perjalanan yang perlu kita tempuhi untuk membuktikan sama ada Ramadhan yang kita lalui sebentar tadi berjaya atau tidak..

Saturday, 27 August 2011

Ketika Allah Tersenyum Kepada Kita

Merealisasikan Rasa Syukur 

Masa sememangnya ajaib. Apabila ianya lapang, kita kadang merasakan seolah tidak tahu apa yang mahu dilakukan. Kerana ianya terlalu lapang. Tetapi, apabila ianya mulai sempit, dikala itulah kita dapat merasakan bahawa… 

“Argh! Kenapa seminggu ni cuma ada 7 hari sahaja! Tambahlah lagi 5 hari ke jadikan 12 hari seminggu, barulah logik nak settlekan semua ni.” 

Merungutlah macam mana sekalipun. Memang itulah sikap manusia. Menghargai sesuatu apabila sudah kehilangannya. 

Kerana itu Rasulullah SAW berpesan kepada kita, 

"Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara. Pertama, masa sihat sebelum sakit. Kedua, masa kaya sebelum datangnya masa sempit (miskin). Ketiga, masa lapang sebelum tiba masa sibuk. Keempat, masa mudamu sebelum datang masa tua dan kelima masa hidup sebelum tiba masa mati." 
[HR Al-Hakim dan Al-Baihaqi] 

Jangan kita sudah kehilangan yang namanya muda, barulah kemudian menangisi pemergiaannya ketika kita sudah tua. Itu ok lagi. Jangan sampai hilang yang namanya hidup, barulah kita mahu belajar erti menghargainya. Bak kata orang dulu-dulu, ketika itu “menangis air mata darah pun dah tak guna”

Sempatkah lagi aku mensyukurinya?

Bersyukurkah kita? 

Syukur. Satu kata yang selalu kita dengar orang ucapkan. Selalunya orang mengucapkan ‘syukur” ini ketika dia mendapat sesuatu yang menggembirakan hatinya. Sama ada sekadar latahan atau dzikir, kita pulangkan kepada Allah kerana Allah Maha Mengetahui. 

Tetapi, apa yang cuba saya bahaskan di sini ialah, apa bukti dan apa usaha yang telah kita letakkan sebagai tanda syukur kita kepada Allah SWT? Adakah cukup hanya sekadar di lidah? Sedangkan hati dan perbuatan kita berpaling?

Monday, 22 August 2011

Mencari Cinta di Sepuluh Yang Terakhir

Alhamdulillah..

Suasana beriktikaf di masjid sudah mula terasa. Tersentuh juga apabila melihat si ayah membawa anak-anaknya yang masih kecil tidur bersama-sama di masjid. Subhanallah.. Indahnya..

Masjid mulai terang.

Bacaan ayat-ayat al-Quran terus bergema tiada henti dari lisan mereka yang mencari cinta.

Walaupun yang memeriahkan malam-malam penghujung Ramadhan ini masih lagi terlalu sedikit jika mahu dibandingkan dengan mereka yang memeriahkan pasar raya dan kedai langsir. 

Tapi, insya-Allah. sedikit peringatan untuk semua dan yang paling penting untuk diri ini yang sangat hina di mata Rabb-nya. 

Akankah aku bertemu dengan malam itu. Jika aku menemuinya sekalipun, aku menemuinya untuk apa?


Cukuplah. 

Jika 20 malam yang sudah berlalu itu kita lalui sama sahaja dengan malam-malam yang lain. Dipenuhi dengan kemaksiatan, buang masa. Ada yang mungkin juga penuh dengan Dota dan counter strike, tak kurang juga yang masih lagi seronok berdating iftar sama-sama di dalam bulan yang Allah muliakan ini. Sesuatu yang sepatutnya menjadi satu ibadah, tapi malangnya sedar atau tidak ianya dicemari dengan nilai-nilai hina kemaksiatan.

Thursday, 18 August 2011

Hati Kita Semakin Subur atau Terkubur?

18 Ramadhan 1432H. Sekejap sahaja masa berlalu. Sejauh mana aku dah manfaatkan ia? 

Wah, mungkin tidak sepenuhnya lagi? 

Jadi bila? 

Persoalan yang menarik. Terima kasih. =) 


“Macam mana nak memenuhi keperluan seorang manusia?” 

Keperluan Seorang Manusia 

Perkara pertama yang harus ditinjau kembali ialah definisi keperluan itu sendiri. Adakah keperluan yang dimaksudkan itu berasaskan hawa nafsu, atau berasaskan keimanan terhadap Allah dan hari akhir? 

Kalau kita dapat lihat pada hari ini, secara umumnya masyarakat kita semuanya berlumba-lumba dalam memenuhi keperluan masing-masing. Tapi, macam yang saya cakap tadi, keperluan berasaskan apa? 

Kalau kita dapat lihat berapa ramai manusia yang sanggup tidak tidur siang dan malam hanya kerana mencari duit untuk keluarga. Kereta di hadapan rumah sampai 7 biji. Rumah ada beratus bilik, tapi yang duduk di dalam rumah tu cuma 2 hingga 3 orang sahaja. Inikah keperluan kita?

Wednesday, 10 August 2011

Senyumlah Wahai Da'ie

Gelak. Lawak. Huh. Itu mungkin fenomena biasa apabila ikhwah bertemu ikhwah. Asal berjumpa je, mesti ada gelak. Asal berjumpa je, mesti ketawa. Kalau masa serius, wah mereka memang sangat serius. Tapi, habis sahaja saat serius, terus ketawa, gelak dan macam-macam. Penat gelak je kadang-kadang. 

Itulah ikhwah. Banyak gelak. =) 

Islam mengajarkan hidup yang suci, bersih, jauh dari tingkah laku buruk, jauh pula dari perbuatan yang sia-sia. Maka, sering dipersepsi bahawa menjadi seorang Muslim yang soleh bererti harus menjadi peribadi yang beraut muka dingin, tak nak ketawa, inikan pula mahu bergurau.

Bahkan ada pula yang mengatakan,

"Diamnya adalah berfikir, bicaranya adalah zikir, langkahnya adalah jihad."

Kalau tidak, maka dia bukanlah Muslim yang sejati. Benarkah?

Selepas mendengar ada seorang ikhwah yang berkongsi tentang apa yang dibacanya dalam buku Fikh Hiburan karangan Dr. Yusuf Qardhawi, saya tertarik untuk berkongsi dengan semua tentang satu sirah yang kita mungkin jarang dengar. Tetapi, secara hakikatnya. Kehidupan pada zaman Rasulullah dengan kehidupan kita memang tidak banyak bezanya. 

+++ 

Sejarah yang Sangat Berwarna


Friday, 5 August 2011

Cerpen: Transisi Cinta

“Akh, ukhuwwah setiap daripada kita ini diikat atas dasar cinta kita kepada Allah. Seandainya ada di antara kita yang meletakkan cintanya selain daripada Allah, maka lambat atau cepat, akhirnya dia akan terkeluar dari mereka yang berukhuwwah berpaksikan keimanan.”  
“Meletakkan rasa cinta selain daripada Allah? Maksudnya?”  
“Kalau kita cintakan seorang perempuan. Lihatlah apa yang kita sanggup lakukan. Kalau rumah dia jauh, kita sanggup habiskan duit, masa dan tenaga kita untuk pergi ke sana. Tidak beralasan pun jauh, penat, tak ada duit. Kadang-kadang hampir seluruh masa yang kita ada kita peruntukan hanya semata-mata memikirkan dia. Apa yang dia suka, kita pun akan suka, walaupun pada asalnya kita tak suka benda tu. Apa yang dia benci, kita juga akan bencikan benda tu. Kadang-kadang kita selalu cuba untuk membuat satu perkara yang dia suka, pastikan dia gembira, tergelak dan makin sayangkan kita. Padahal dia tak suruh pun kita buat benda-benda macam tu. Keluar duit untuk beri hadiah, calling, belanja makan. Belum cerita tentang masa dan tenaga. Kita tidak pernah merungut. Bahkan rasa puas!”  
“…”  
“Tapi, sejauh mana kita sudah berbuat benda yang sama dengan Allah SWT? Kita kata kita cintakan Allah. Tapi, cuba tengok balik pada usaha-usaha kita tadi, sama tak dengan apa yang kita buat pada Allah? Inikah cinta?”  
“Benar. Tapi,..”

Tuesday, 2 August 2011

Hati Aku Sebenarnya Ada Di Mana?

“Akh, ana balik dulu.” 
“Kenapa? Tak nak makan sekali ke?” 
“Ana makan kat UTP je kot.” 
“Ok ok.” 

Jam di telefon bimbit menunjukkan pukul satu pagi. Aku bersama jentera JML 3143 terus meluncur laju ke arah UTP. Sebelum tiba di kamar, aku singgah ke kafe untuk membeli sedikit makanan untuk berpuasa pada hari esoknya. 

Hatiku terus berbisik. Fikiranku terus berkata. Dan hatiku terus meraung. 

Sampai bila aku harus macam ni? 

Bila kali terakhir aku menangis ketika berhadapan dengan Allah? 

Bila kali terakhir aku gementar di saat ketika aku mahu bermaksiat? 

Bila kali terakhir aku serius dalam belajar demi memudahkan kerja dakwah? 


Monday, 1 August 2011

Ramadhan: Lubuk Menuju Allah



Alhamdulillah. Segala kepujian dan kebaikan itu kita pulangkan kembali kepada Rabb sekalian alam. Selawat dan salam untuk hamba dan Rasul-Nya, Muhammad SAW. Tak dilupakan juga untuk para nabi dan para rasul yang pernah bertungkus lumus, bermandikan duri, darah dan tengkorak demi menjulang tinggi agama Allah SWT. Dan juga kepada mereka yang telah pergi atau masih lagi berjuang dan berkorban, untuk menjayakan visi utama kenapa diutusnya Rasulullah SAW di muka bumi ini, iaitu.. 

“Dan Kami tidak mengutuskan engkau (Muhammad) melainkan untuk menjadi rahmat bagi seluruh alam.” 
[QS al-Anbiya’, 21:107] 

Dan 

“Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.“  
[HR. Bukhari, Ahmad, Al Hakim] 

Indahnya Ramadhan

Satu bulan yang dinantikan oleh hampir semua manusia. 

Ada yang seronok. Ada juga yang bersedih. 

Cuma persoalannya, 

Seronok kerana apa? Dan sedih kerana apa?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++