بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Saturday, 30 April 2011

Cerpen: Antara Dua Impian

"Macam mana pengisian ana tadi? ok ke tak?" 
"Ok." 
"Ok je?" 
"Habis tu, antum nak ana cakap apa? Antum tanya 'Ok' atau 'tak' je kan? 
"Bagilah komen yang membina siket. Baru ana dapat detect. Mana kelemahan ana." 
"Ha. Baru jelas. Hmm, pada ana tak de masalah. Setiap orang ada cara dia yang tersendiri, dan antum ada cara antum sendiri." 
"Maksud antum?"
"Dari segi kawalan suara, dalil, dan sebagainya iulah. Semua tiada masalah. Cuma kalau ana, ana akan sampaikan dalam bentuk yang lain. Ikut skill masing-masing. Dakwah is about the art of... ?" 
"Err.." 
"Convincing people. Itu je. Macam mana kita nak convince kan seseorang itu bahawa Islam dan dakwah itu jalan hidup dia. Itulah yang kita kena fikir sekarang ni. Macam mana orang MLM mampu convince orang mereka untuk hidup demi duit, macam itulah, bahkan lebih hebat dari itu kita kena convince orang untuk hidup demi Islam."

+++

Selesai menziarahi mad'u yang sedang menanti giliran untuk pertandingan drama di Lecture Hall 1, aku terus ke V1B 2** untuk memenuhi jemputan seorang ikhwah untuk mengisi taqlim yang dibuat atas inisiatif dia sendiri dalam mengumpul jiwa-jiwa kosong yang ingin diisi dengan sesuatu. Sebelum ianya diisi dengan kebatilan couple, games, dota dan lain-lain, apa kata kalau kita yang terlebih dahulu cuba untuk memenuhi jiwa-jiwa mereka dengan ayat-ayat cinta dari Allah.


+++
"Antum jemput ana, tapi antum lak yang bercakap. Haha." 
"Lah, antum nak cakap gak ke?"

Friday, 29 April 2011

Sirah: Sa’id bin Amir al-Jumahi

Assalamualaikum..

Saya berminat untuk berkongsi dengan semua umat yang mengakui keesaan Allah dan kerasulan Muhammad SAW dan para rasul sebelumnya. Satu kisah yang sepatutnya kita menjadikan ianya cermin kepada kita. 


+++
Sa’id bin Amir adalah orang yang membeli akhirat dengan dunia, dan ia lebih mementingkan Allah dan Rasul-Nya atas selain-Nya. 
[Ahli sejarah]

Adalah seorang anak muda Sa’id bin Amir Al-Jumahi salah satu dari beribu-ribu orang yang tertarik untuk pergi menuju daerah Tan’im di luar kota Makkah, dalam rangka menghadiri panggilan pembesar-pembesar Quraisy, untuk menyaksikan hukuman mati yang akan ditimpakan kepada Khubaib bin ‘Adiy, salah seorang sahabat Muhammad yang diculik oleh mereka.

Kepiawaian dan postur tubuhnya yang gagah, ia mendapatkan kedudukan yang lebih dari pada orang-orang, sehingga ia dapat duduk berdampingan dengan pembesar-pembesar Quraisy, seperti Abu Sufyan bin Harb, Shafwan bin Umayyah, dan orang-orang yang mempunyai wibawa lainnya.

Dengan demikian ia dapat melihat dengan jelas tawanan Quraisy yang terikat dengan tali, suara gemuruh perempuan, anak-anak dan remaja senantiasa mendorong tawanan itu menuju arena kematian, karena kaum Quraisy ingin membalas Muhammad atas kematian orang-orangnya ketika perang Badar dengan cara membunuhnya.

Ketika rombongan yang garang ini dengan tawanannya, sampai di tempat yang telah disediakan, anak muda Sa’id bin Amir Al-Jumahi berdiri tegak memandangi Khubaib yang sedang diarak menuju kayu penyaliban, dan ia mendengar suaranya yang teguh dan tenang di antara teriakan wanita-wanita dan anak-anak, Khubaib berkata, 
“Izinkan saya untuk solat dua raka’at sebelum pembunuhanku ini jika kalian berkenan.”
Kemudian ia memandanginya, sedangkan Khubaib menghadap kiblat dan shalat dua raka’at, alangkah bagusnya dan indahnya shalatnya itu.

Kemudian ia melihat, Khubaib seandainya menghadap pembesar-pembesar kaum dan berkata, 
“Demi Allah! Jika kalian tidak menyangka bahwa saya memperpanjang shalat karena takut mati, tentu saya telah memperbanyak solat.”
Kemudian ia melihat kaumnya dengan mata kepalanya, mereka memotong-motong Khubaib dalam keadaan hidup, mereka memotongnya sepotong demi sepotong, sambil berkata, 
“Apakah kamu ingin kalau Muhammad menjadi penggantimu dan kamu selamat?”
Maka ia menjawab - sementara darah mengucur dari badannya, 

Wednesday, 27 April 2011

Khalifah Ganti Superman


Organisasi bisnes perlu ketepi superhero Barat dan amal kepimpinan berpasukan untuk kecemerlangan.


Paling penting: Jangan biarkan berakarnya sikap menurut membuta tuli dan ’taat sia-sia’ yang boleh merosakkan kepentingan jangka panjang organisasi.


Andai ditanya kepada anak kecil, nak jadi kuat macam siapa, pasti ramai yang menjawab, ”Superman!”. Anak-anak pasti mengenali Superman sebagai superhero perkasa yang memiliki kuasa hebat dan luar biasa. Terbang melayang di udara, mengangkat kereta, gagah dan kebal, menangkis peluru dan membengkokkan besi, membasmi jenayah dan menyelesaikan segala masalah. Semuanya mudah bagi Superman.


Ajaib bukan? Watak hebat ciptaan Barat begitu menguasai minda anak Melayu sehingga mereka lupa watak superhero bangsa mereka misalnya sama ada mitos seperti Badang dan Hang Tuah berlima saudara, mahu pun Raja Haji, Panglima Salleh dan lain-lain yang terbukti kegagahan mereka dalam sejarah perjuangan Melayu. 

Namun, Barat berjaya mencipta imej khayalan ini (termasuk superhero lain) sehingga menjadi begitu sinonim dan melekat dalam jiwa Melayu moden. Tambah pelik apabila anak Melayu tetap memilih Superman sebagai idola biarpun ia janggal dengan memakai seluar dalam berwarna merah di luar!


Yang ingin saya sampaikan dalam rencana ini sebenarnya berkaitan dengan watak Superman dan hubungkait dengan pengaruhnya terhadap corak kepimpinan dan pengurusan organisasi.

Sesungguhnya, tidak hairan jika terdapat pemimpin organisasi yang berminat mempunyai kelebihan seperti Superman. 


Banyak masalah boleh selesai. Lebih penting, keupayaan diri yang luar biasa memberi kelebihan dan kuasa penuh pada dirinya. 


Pemimpin mana yang tidak mahu diberi kuasa penuh, kebebasan bertindak dan tumpuan segala sanjungan dan menjadi tempat pergantungan harapan semua dalam organisasi. Kedudukan istimewa menjadikannya kebal dan sebagai pemimpin organisasi ia tidak terancam atau digugat oleh sesiapa.


Perhatikan betapa watak Superman ini, sekalipun satu khayalan dan ciptaan imaginasi, sebenarnya boleh merosakkan. 

Khutbah Jumaat Masjid An-Nur, UTP

My dear brothers in Islam,

The tarbiyah of arRasul saw on the sahabah, tarbiyatul rasul, produce personalities this world has never seen and will never get to see again. These personalities were towering personalities – without whose tears, sweat and blood, we would never be Muslims today. They sacrificed their all, in upholding the deen of Allah swt. It was through this tarbiyah, from madrasatul rasul that produced the best amongst the creations of Allah swt. in the form of the sahabah radiallahu anhum ajmain.


When the Muslims captured Egypt and Amru ibn As ra was made the Governor, in his early years, he faced acute security problems along the borders of Egypt. He wrote to Amirul Mukminin Umar ibn Khattab ra asking Omar to send 8000 men from Madinah to help him handle the security problems along the borders of the newly captured territory. Omar ra sent him 4000 men.


Amrul ibn As ra wrote back to Umar ra and said, “You promised me 8000 men, but you only sent me 4000 men!” Omar ibn Khattab ra replied, “Amongst the 4000 that I sent you are 4 men who each of them, individually, accounted for 1000 men! Muhammad ibn Maslabah, Zubair ibn Awwam, Ubaidah ibn Samit and Miqdad ibn Aswad radiallahu anhum ajmain” These were the qualities of the sahabah who had undergone their tarbiyah under ar-Rasul saw. Do we see men today that count for a thousand?! Most men today don’t even add up to one!!


Remember Hanzalah ra?

Saturday, 23 April 2011

Puisi: Bercintalah


Cinta

Adakah sekadar kata-kata

Atau mengenai bukti yang nyata

Atau ianya hanya khayalan semata-mata

Kerana cinta dunia

Hilang harganya harta

Seakan terhentinya masa

Jiwa sang raja menjadi hamba

Segala-galanya seakan tiada bermakna

Demi cinta dunia

Kesukaan hati dilupakan

Keburukan menjadi pujaan

Kebencian menjadi dambaan

Kehinaan menjadi sanjungan

Atas cinta dunia

Hanya pada-nya kita berfikir

Janji-janji palsu menjadi zikir

Membuat dia murka tidak terfikir

Membuat dia ketawa acap difikir

Namun

Dalam mencari cinta Allah

Sebanyak mana telah dihabisi harta demi-Nya

Selapang mana masa telah diisi untuk-Nya

Serendah mana sujud kita di hadapan-Nya

Sekerap mana hati kita rindu pada-Nya

Secenderung mana kita terhadap-Nya

Muhasabah cintamu,

Pada Dzat Yang Maha Mencintai

Sentiasa ada di sisimu

Menanti saat kau luah rasa pada-Nya

Sentiasa bersabar dengan karenah dirimu

Dengan terus menebarkan nikmat-Nya

Sentiasa mencemburui dirimu

Saat kau lupakan keberadaan-Nya

Carilah cinta Allah

Kerana itu cinta sejati



khir al-imtiaz‎
Sunday, ‎19 ‎September, ‎2010, ‏‎3:30:39 PM
Sinergi Edisi 3: Ajarkan Aku Cinta

Khilaf Itu Biasa



Alhamdulillah. Dalam kehitaman suasana dan keadaan negara kita yang dikuasai oleh sekularisme melampau, menipu rakyat dan macam-macam, wujudnya cahaya pengharapan dari segenap pelusuk alam yang mana -Insya-Allah- akan menyalakan semula obor keislaman di semesta alam. Banyak, sangat banyak insan-insan yang ingin berbuat untuk agama Allah, walaupun jumlah mereka masih terlalu sedikit jika mahu dibandingkankan dengan jumlah total susu yang rosak. Tapi, Alhamdulillah, masih ada yang cuba mensucikannya semula seperti acuan Rasulullah SAW. 

Tetapi, permasalahannya kadang-kadang wujud apabila, 

“Abang, saya support apa yang abang buat ni. Tapi, saya pelik, kenapa semua orang yang bawa islam ni tak duduk sekali. Atau nama lainnya, bersatu?”

Satu soalan yang memang sangat biasa ditanyakan oleh peribadi-peribadi yang sudah memulai langkah untuk berjinak-jinak di atas jalan dakwah. Even, saya sendiri pernah bertanyakan hal yang sama dengan rakan sehalaqoh, bahkan kepada murobbi dan naqib saya ketika awal-awal dahulu. Inilah salah satu soalan yang sangat bagus, kerana dalam keinginan untuk berdakwah, kita kena jernihkan dahulu fikrah kita, seperti tajuk artikel yang ditulis oleh ustaz Saifulislam, Jernihkan Fikrah Sebelum Berdakwah.

Tapi sayangnya, ramai yang sangkut pada persoalan ini. Ramai yang terkeliru, dan kemudian mengambil keputusan berhenti kerana mengambil persepsi umat Islam sendiri berpecah belah. Ada yang lari, kerana yang satu ini memburuk-burukkan yang lainnya. Ada juga yang berfikir,

“Baik aku buat jemaah sendiri. Yang tidak ada sangkut paut dengan mereka yang bergaduh-gaduh ni.”

Cerpen: Aku Ingin Bersama-Mu

“Syah, kau nak ke mana?” 
“Aku nak keluar kejap.” 
“Aik, baru masuk dah nak keluar. Minum dulu... Haha.. Awek pun ramai kat sini, tengok.” 
“Kau ajak lah orang lain. Aku tunggu kat luar.” 
“...”
 +++ 
“Awak sihat hari ni?”

“Hmm. Complicated.”

“Kenapa?”

“Tak tahu.”

“Nak saya datang jumpa awak tak?”

“Tak perlu rasanya. Saya nak berseorangan.”

“...”
+++ 
“Hei, kenapa sedih semacam ni?”  
“Ha? Mana ada. Biasa je.”   
“Tak payah lah kau nak tipu aku. Aku dah cukup masak dah dengan perangai kawan aku ni.” 
“Betul. Tak ada apa-apa.” 
“Dia kalau kata ‘tak ada apa-apa’ ni, mesti ada apa-apa.” 
+++ 


Diam. Berfikir. Itu sahaja yang aku mampu buat sejak beberapa hari yang lepas. Aku tidak tahu mengapa, tetapi itulah yang aku lakukan.

Dibesarkan dalam satu keluarga yang berada, ayahku pemilik syarikat yang sangat terkenal bukan setakat dalam negara, bahkan di luar negara. Ibuku juga sepertinya, cuma syarikat ibuku tidak sehebat ayahku. Aku satu-satunya anak mereka. Tetapi dibesarkan dengan kasih sayang harta dan duit. Agama? Ayah dan ibuku mengajarkan bahawa agama itu hanya untuk mereka yang lemah. Orang macam kami tidak memerlukan ia.

Saturday, 16 April 2011

Cerpen: Cinta Yang Seterusnya

“Assalamualaikum, apa khabar iman pada hari ini?” 
“Alhamdulillah. Baik-baik saja. Awak?” 
“Hmm. Ok lah. Tidak ada masalah. Awak tahajjud tidak pagi tadi?” 
“Hehe.. Tahajjud tu tidak lah, terkejut adalah. Bangun-bangun sahaja dah azan.” 
“Awak jangan ulang lagi ya kesilapan tu. Untuk seorang yang bergelar dai’e, tahajjud itu boleh dikategorikan sebagai amalan yang wajib tahu? Sepertimana Rasulullah SAW dulu.” 
“Terima kasih, awak.” 
+++ 


Perkenalan aku dengan dia bermula selepas aku tamat Peperiksaan SPM 6 bulan yang lalu. Semasa di sekolah dahulu, aku merupakan seorang ahli BADAR di sekolah aku, dan dia merupakan seorang naqibah yang sangat berpengaruh di sekolah aku. Bukan setakat berpengaruh, dia juga mempunyai rupa paras yang sangat cantik dan bijak. Membuatkan hati setiap kumbang yang mempunyai naluri remaja ingin menjadikan dia sebagai bunga yang menjadi tempat untuk mereka bermadu kasih. Dengan wajah dan bentuk fizikal aku yang mungkin boleh dikatakan sebagai kurang menarik ini, adalah amat mustahil bagiku untuk memperolah si bunga yang indah itu. Kerana masih terlalu ramai lagi kumbang yang lebih menarik berbanding diriku yang layak mendapatkan dia. 

Namun, mungkin ini satu ketentuan yang telah ditetapkan oleh Pencipta Cinta itu sendiri. Tiba-tiba.. 

“Assalamu’alaikum. Ni, Rizal ke?” 
“Waalaikumussalam.. Ya. Kenapa? Siapa ni?” 
“Ni saya, Nisa.” 
“Oh, Nisa. Ada apa?” 
“Saya ada satu soalan mahu ditanyakan.” 
“Silakan.” 

Kelu. Terpaku. Kaku. 

Gadis yang selama ini hanya dapat aku memandangi dia dari jauh, kemudiannya memulakan mesej dengan aku. Wah! Gembira tidak terkira.

Friday, 15 April 2011

Semangat Yang Memudar

Semakin Malap


Api yang dahulunya pernah menyala. Memberi kehidupan di saat kegelapan. Menerangi jiwa-jiwa yang kelam menjadi ceria. Mengubah kesuraman menjadi kegembiraan. Mengubah dinginnya persengketaan menjadi persaudaraan yang hangat. Tetapi sekarang, ianya seolah-olah menjadi semakin malap, semakin malap, dan semakin malap. Cuba ditiupi semula dengan angin pembaharuan agar ianya kembali menyinar, tetapi  sayangnya ianya hanya bertahan untuk seketika dua, tetapi akhirnya kembali semakin malap, semakin malap, dan semakin malap.

Sedang hati ini mengisi rutin mingguannya untuk mendengar pengisian. Berharap agar sesuatu yang baru akan muncul. Agar keimanan dan semangatnya kembali bercambah. Seperti suatu masa dahulu. Ternyata, Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik, dan diingini hmban-Nya. Digerakkan hati seseorang yang tidak dikenalinya, untuk menelefon si pengisi dan menanyakan satu hal. Hal yang sememangnya menjadi persoalan utama bagi diri yang sedang menulis ini sejak seminggu lalu. Hal yang dirisaukan akan menyebabkan dia mengulang kesilapannya yang dahulu.

***

"Akh, macam mana nak naikkan semangat untuk belajar?"
"Semangat untuk belajar?"
"Ya."

Wednesday, 13 April 2011

Malu Mengejar Cahaya

"Akh, ana malulah nak jadi budak baik." 
"Malu?! Kenapa?" 
"Takut nanti mereka cakap macam-macam lak tentang ana nanti. Dah lah dulu ana jahat." 
"Akh, antum nak malu dengan mereka atau dengan Allah?"

***

Malu. Merupakan satu perasaan yang normal. Wujud dalam setiap diri manusia secara fitrah. Malu melakukan sesuatu yang mengaibkan. Dan tidak malu dalam melakukan suatu yang namanya kebaikan. Itulah fitrah semula jadi manusia yang sepatutnya ada dalam diri setiap manusia zaman sekarang ini. Terutamanya mereka yang bergelar Muslim. Kerana apa? Kerana nabi mereka telah berpesan.

"Sesungguhnya sebagian yang masih dikenal umat manusia dari perkataan para nabi terdahulu adalah: "Apabila kamu tidak malu, berbuatlah sesukamu.""
[HR Bukhari]
Cuma kenapa kebanyakan Muslim hari ini tidak menunjukkan sikap seperti fitrah yang saya sebutkan tadi? Kerana cara hidup mereka dan corak pemikiran mereka telah berjaya diatur atau direka mengikut kehendak "mereka-mereka" yang mahukan kehancuran Islam.

Monday, 11 April 2011

Puisi: Kegelapan Yang Dirasakan Keindahan


Suatu masa dahulu mungkin...

Aku bersama-sama dengan mereka..

Membangkang dan mencemuh..


Apa yang dinamakan sebagai cahaya..

Kerana kegelapan itu dirasakan keindahan..

Sejadah tergantung bagaikan langsir..

Berkibar-kibar ditiup angin hingga berdebu..

Friday, 8 April 2011

Hilangnya Keghairahan Memburu Syurga?

"Dan janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang palin tinggi, jika kamu orang-orang yang beriman"
[QS Ali 'Imran, 3:139]

***
"Akh, lately ni ana terasa lemah lah.."
"Samalah. Ana pun terasa lemah."

***

"Salam, antum sihat?"
"Alhamdulillah. antum bagaimana?"
"Secara fiziknya sihatlah. Tapi, secara imaniyah. semakin lemah.."
"Ana pun sama."

***

Assalamu'alaikum.

Kitaran kehidupan semakin laju. Masa yang dikurnikan semakin singkat. Tanggungjawab yang dibebani semakin berat. Ditambah masalah dalam masyarakat yang semakin membarah.

Tapi,

Terdapat satu permata berharga yang semakin pudar di dalam diri ini. Disamping ditemani dengan kegembiraan, keseronokan mahupun ketenangan yang menambah perisa keindahan dalam menyelesaikan semua perkara. Namun, dengan kehilangan permata ini, semua yang menemani itu seolah tiada harga. Itulah permata iman.

"Akh, ketika dalam halaqoh macam ni, kita semua ana yakin merasakan terlalu cinta akan Allah, manisnya  iman dan ukhuwwah, indahnya dakwah. Tapi, kadang-kadang rasa itu hilang sebaik sahaja halaqoh ni habis. atau bila kita dah berpeleseran di muka bumi,  iman kita pun mulai menurun dan melemah."

"Soalan yang antum tanya ana ni sama dengan apa yang Hanzhalah dan Abu Bakar pernah tanya pada Rasulullah SAW. Dalam Kitab Shahih Muslim disebutkan dia berkata:

Thursday, 7 April 2011

Cinta Penawar Luka


Assalamualaikum untuk semua.

Mungkin kali ini saya berkongsi dengan anda semua akan satu kisah yang sangat indah. Kisah di mana rasa cinta, mampu mengubat luka dunia. Kisah yang pernah dipentaskan dalam sejarah pada lebih kurang 1400 tahun lalu. Namun kesan dari cerita itu terus-menerus mencorakkan kehidupan insane-insan yang memahami akan makna cinta yang sebenar. Cinta yang tidak ada ragu lagi kepadanya. Iaitu cinta Allah, Rasul dan jihad. Terimalah..

***

Abu Bakar merupakan seorang yang mempunyai nurani begitu jernih, begitu suci. Dia yang paling berduka, menangis dan histeris ketika Muhammad SAW memberi isyarat tentang dekatnya saat berpisah. Ketika para sahabat bergembira mendengar sabda-sabda nabi SAW ketika Fathul Mekah, Abu Bakar menangkap Surah An-Nashr dan segala yang beliau katakan sebagai satu isyarat pasti. Ajal Muhammad SAW telah sangat dekat! Maka dia menangis hingga membuatkan sahabat yang lainnya pelik.

Namun, di saat kekasih yang dicintainya itu benar-benar pergi, Abu Bakar menjadi seorang yang paling waras, paling tenang, dan paling mententeramkan. Dalam dakapan ukhuwwah, cintanya kepada Muhammad SAW menjadi penawar luka.

Kata Anas ibn Malik,

“Tiada hari yang paling bercahaya di Madinah daripada hari ketika Rasulullah SAW datang kepada kami. Dan tidak ada hari yang lebih gelap dan muram daripada saat beliau wafat”

Sunday, 3 April 2011

Puisi: Hati Ini Terlalu Hitam

Hati ini terlalu hitam.. 

Dengan dosa-dosa semalam.. 


Hingga tatkala aku bermaksiat.. 

Dzat Tuhan itu seolah tiada.. 


Tapi kerana masih ada cinta dari-Nya.. 

Aku masih lagi diberikan terlalu banyak ruang dan peluang.. 

Untuk memperbaiki diri.. 


Namun sering sekali aku menafikannya.. 

Masih lagi bermalas-malasan.. 


Sedangkan sudah diberi akan cahaya-Nya.. 

Menyambutku dari segenap arah.. 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++