بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."
[QS Al-Baqarah, 2:74]

Monday, 22 August 2011

Mencari Cinta di Sepuluh Yang Terakhir

Alhamdulillah..

Suasana beriktikaf di masjid sudah mula terasa. Tersentuh juga apabila melihat si ayah membawa anak-anaknya yang masih kecil tidur bersama-sama di masjid. Subhanallah.. Indahnya..

Masjid mulai terang.

Bacaan ayat-ayat al-Quran terus bergema tiada henti dari lisan mereka yang mencari cinta.

Walaupun yang memeriahkan malam-malam penghujung Ramadhan ini masih lagi terlalu sedikit jika mahu dibandingkan dengan mereka yang memeriahkan pasar raya dan kedai langsir. 

Tapi, insya-Allah. sedikit peringatan untuk semua dan yang paling penting untuk diri ini yang sangat hina di mata Rabb-nya. 

Akankah aku bertemu dengan malam itu. Jika aku menemuinya sekalipun, aku menemuinya untuk apa?


Cukuplah. 

Jika 20 malam yang sudah berlalu itu kita lalui sama sahaja dengan malam-malam yang lain. Dipenuhi dengan kemaksiatan, buang masa. Ada yang mungkin juga penuh dengan Dota dan counter strike, tak kurang juga yang masih lagi seronok berdating iftar sama-sama di dalam bulan yang Allah muliakan ini. Sesuatu yang sepatutnya menjadi satu ibadah, tapi malangnya sedar atau tidak ianya dicemari dengan nilai-nilai hina kemaksiatan.

Maka, mari kita pastikan malam yang mendatang ini akan menjadi lebih baik! Bukan setakat lebih baik, tapi kita harapkan ianya menjadi yang terbaik! 

Terbaik pada mata siapa? 

Bukan pada mata awek kita. Mata kawan kita. Mata mak ayah kita. 

Tetapi, pastinya pada mata murobbi kita yang paling utama. 

Bukan murobbi halaqoh! 

Tetapi, Allah yang Maha Kuasa. 

Mari kita sama-sama saling membantu satu sama lain dalam membina kembali momentum kita dalam berislam. Agar kita dapat merealisasikan rasa takwa dalam diri kita. Kerana itulah tujuan akhir dari Ramadhan ini. 

Tetapi, jangan hanya Ramadhan sahaja kita bertakwa, lepas tu jadi syaitan balik. Jangan… 

Jika Allah selalu menadah Tangan-Nya di siang dan malam hari untuk menerima taubat dari kita, kenapa kita kadang masih lagi liat untuk menadah tangan memohon ampunan daripada-Nya?

Cari Semula Kunci Hatimu

Manfaatkan saat Ramadhan yang masih ada ini untuk mencari semula di mana terletaknya kunci hati kita. 

Cari semula kunci yang mungkin sudah lama hilang itu. 

Dan buka semula mangga-mangga hati kita agar ianya semakin terasa manis, terasa bahagia ketika kita berkhalwat dengan Kekasih kita, iaitu Allah. 

Dan agar hati kita semakin suburnya rasa komitmen dalam mahu berbuat yang terbaik dalam dakwah dan tarbiyah. Demi agama Allah. 

Agar ianya menemukan cinta dan keredhaan Sembahannya. Iaitu Allah.. 

Hadirkan air mata ketika tahajjud kita di hadapan-Nya,
Hadirkan rasa syukur ketika Dhuha bersama-Nya,
Hadirkan rasa tenteram ketika kita berzikir mengingati-Nya,
Hadirkan rasa hina ketika beristighfar kepada-Nya,
Hadirkan rasa cinta ketika membaca kalam-kalam-Nya.. 

Hadirkan juga hati kita. Hadirkan ia dengan penuh kemurnian dan kesucian. Penuh kehinaan dan ketundukan.

Untuk bertemu dengan kekasih yang selalu kita rindui.. Iaitu.. Allah.. 

Carilah Malam al-Qadr demi meraih cinta dan redha Allah. 

Bukan hanya sekadar menantikannya…. 

"Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (al-Qur'an) pada malam qadar.
Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?
Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan. 
Pada malam itu turun para malaikat dan Ruh (Jibril) dengan izin Tuhannya untuk mengatur semua urusan. Sejahtera (malam itu) sampai terbit fajar." 
[QS al-Qadr, 97:1-5]
Malam 27 Ramadhan 1431H di Masjid Alexandria, Mesir

"peluang terakhir"
khir al-imtiaz
0617pm
22-Ogos-2011

3 comments:

  1. sangat terkesan..nice sharing.^^ jazakAllahu khairan

    ReplyDelete
  2. fuh kat misr.....malaysia macam tu kan bagus.erm.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

+++


"Wahai kaum Muslimin dan Muslimat di seluruh dunia, memboikot produk-produk buatan Israel dan Amerika adalah kewajipan bagi seluruh umat Islam di seluruh dunia. Setiap dolar yang kita bayarkan untuk sebotol Coca-Cola misalnya, akan menjadi sebutir peluru di dalam senjata orang-orang Amerika atau Israel yang akan diacu ke arah kita. Kita telah menyumbangkan wang kita setiap hari kepada McDonalds, KFC, Burger King dsb, tanpa memikirkan ke mana wang itu akan dibelanjakan.

Menurut pendapat saya, setiap Muslim harus bertanggungjawab dalam hal yang mempengaruhi keluarga dan gaya hidup mereka. Lihatlah kepada orang-orang Amerika yang telah membatalkan (veto) resolusi PBB untuk mengutuk aksi tentera Israel di Palestin. Jika mereka itu adalah pemelihara perdamaian seperti yang mereka dakwa, apakah mungkin mereka melakukannya (membatalkan resolusi PBB)?

Wahai manusia, tidakkah anda berfikir? Tidakkah anda memiliki perasaan lagi? Tidakkah anda merasakan kepahitan negara-negara Arab dan Islam dalam hal ini? Darah yang paling murah adalah darah kita! Kita telah menjadi bahan percubaan bagi senjata-senjata dan peluru-peluru serta teknologi mereka. Persenjataan perang ini dibiayai oleh kita, dalam gaya hidup konsumerisme yang mereka paksakan ke atas kita.

Saya bertanya kepada anda semua, dengan nama Allah. Saya bertanya pada anda semua, atas nama ribuan orang yang mati di tangan pengganas-pengganas itu pada tahun 1948, 1967, 1973 di Qana, di Dir Yassin, di Bahr al-Bakar semenanjung Gaza dan di al-Quds. Saya bertanya kepada anda semua, atas nama orang yang mati syahid untuk kehormatan kita. Saya bertanya ke atas anda, atas nama seorang anak kecil bernama Muhammad al-Durrah, yang syahid dalam pelukan ayahnya ditembusi peluru-peluru, dari wang yang telah kita sumbangkan kepada mereka.

Apakah akan jadi kepada kita? Kita memiliki mata yang tidak dapat kita gunakan untuk melihat. Kita memiliki telinga, tetapi kita tidak gunakan untuk mendengar. Kita memiliki hati, tetapi tidak lagi dapat merasai. Mereka telah menjadikan kita sebagai pengguna-pengguna yang buta, yang rela membayar wang untuk membiayai senjata mereka, untuk mendukung aksi keganasan mereka di dunia Arab dan Islam.

Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya!

Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Kembali dan siapkan persenjataan kita. Kembalikanlah dan bangunkanlah ekonomi kita agar kita dapat menghancurkan mereka. Allahu Akbar!!"

[Dr. Yusuf al-Qaradhawi, 8 Oktober 2001 (Qatar)]


+++